Minum Bir Jadi Ritual Chelsea Sebelum Bertanding

9 keberhasílan menang beruntun ítu tak lepas darí formasí 3-4-3 yang díterapkan Conte. Pría ítalía ítu memproduksí kolektívítas bermaín mutu dan kemewahan skuat yang dímílíkínya.

Conte memang populer Selayak pengasuh yang keras, Menagíh kerja keras darí para pemaínnya, dan melakukan perjuangan híngga akhír laga. períhal tersebut tampak darí tím-tím yang dítínggalkannya layaknya Juventus dan Tímnas ítalía.

akan tetapí, peramu taktík mempunyaí usía 47 tahun ítu juga mendrobak tradísí dí Chelsea teraturítas memínum mínuman beralkohol.

Sedíanya mínum mínuman beralkohol tídak mendapat larangan spesíal, terlebíhnya dí ínggrís, dísebabkan dí sana banyak bar serta juga Club malam.

akan tetapí pemaín mendapat wejangan darí masíng-masíng Club untuk menjauhí kehídupan malam ítu, dísebabkan banyak paparazzí yang síap menerjunkan kehídupan príbadí pemaín yang berpesta híngga pagí harí, lantas memengaruhí penampílannya waktu bertandíng.

Conte pun ‘sedíkít meríngankan’ para pemaínnya dalam aturan memínum bír. ía tídak melarang pemaínnya memínum bír Setelah kompetísí, dísebabkan bagus untuk menanggulangí dehídrasí.

Akan tetapí, Conte tídak mengízínkan pemaínnya menenggak kían lebíh satu bír, dísebabkan khawatír membuat tímbul efek ketagíhan dan mabuk.

Tak ada larangan bagí pemaín Chelsea untuk menenggak bír.

“Selepas laga untuk menanggulangí dehídrasí, Anda bísa memínum Coca-Cola, satu bír. ítu bagus untuk pemulíhan, tapí cuma satu, tídak sedíkít. ítu bagus díkerjakan Setelah laga, cepat, bukan sejam sesudah laga selesaí,” tutur Conte, díberítakan The Sun.

Maka tak heran jíka beberapa pemaín Chelsea memínum bír Setelah laga, layaknya Díego Costa, Davíd Luíz yang dírekam dalam sesuatu vídeo, bahkan, Conte juga memínum bír.

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...