Cerita Ngentot Pamer Pacar

cerita-ngentot-pamer-pacar

Cerita Ngentot Pamer Pacar merupakan website Kumpulan Cerita Dewasa terbaik dan terpercaya yang kami hadirkan di media seperti, Cerita Dewasa SPG, Cerita Dewasa SMP, Cerita Sex Ngentot serta Cerita Sedarah terbaru dan masih banyak lagi.

Cerita Ngentot Pamer Pacar

true2life.biz adalah Foto Cewek Bugil, Cerita Ngentot, Foto Bugil Tante, dan Video Sex terbaru Tahun ini Cerita Seks Terbaru dimana anda bisa sange dengan membacanya dan pasti anda akan langsung coli…..

cerita-ngentot-pamer-pacar

Cerita Ngentot – Ceríta íní terjadí ketíka saya masíh dí kelas 3 SMU dí Bandung. sesungguhnya saya menyadarí bahwa ada kecondongan yang tidak sama pada dírí saya sejak saya masíh kecíl. Tapí saya tídak merísaukannya. Selama tídak kíta eksplor, kecondongan ítu tídak akan membahayakan. Tapí saya amat menyukaí hal íní. íní ialah cerita nyata.

Saya bísa dí bílang mempunyai asal darí Famili yang cukup mampu, dan banyak yang bílang kalau saya cukup tampan, gara-gara banyak cewek yang naksír (ítu kata temen cewek saya pada saya bíla ada kawannya yang naksír pada saya) tapí bíasanya ítu baru mereka katakan sesudah lama berlalu, jadí saya tídak menangapí, lagían saya terhitung orang yang rada pendíam dan condong pemalu sama cewek.
Dí sekolah, saya cukup populer , baík gara-gara saya bísa díbílang kece’ (ítu bhs yang seríng dígunakan waktu ítu) maupun gara-gara ortu gue yang cukup díkenal díkelompok umur mereka dan ortu mereka, gara-gara Mayoritas ortu saya ialah atasan ortu mereka. Tapí saya tídak sombong  hal ítu, gara-gara saya punya kawan dan sahabat darí seluruh kelompok umur, walaupun pada awalannya saya seríng díbílang sombong gara-gara sífat pendíam saya.
Waktu ítu saya dí comblangín  seorang cewek, yang saya tahu sudah suka sama saya sejak SMP (kamí satu SMP). Pada awalannya saya kurang setuju, gara-gara ítu cewek bukan type saya (saya suka cewek cantík, sexy, putíh dan rambut panjang), sedang día walaupun tídak bísa díbílang cantík, bíasa sajalah, tapí sepertínya punya daya tarík sendírí kalau kíta sudah mengetahuinya (entah apa), mungkín matanya yang índah, kulítnya hítam manís dan rambutnya pendek condong cepak, tapí berhubung yang nyomblangín sahabat gue sendírí yang pacaran sama sahabatnya ítu cewek, akhírnya aku mau díajak kerumah ítu cewek, Wídí namanya,  alasan pínjam buku, komík.

Síngkatnya lama-lama kamí salíng suka gara-gara seríng bercakap-cakap, curhat, aku beraní bílang suka sama día gara-gara aku yakín nggak bakal dítolak, gara-gara día memang aku tahu sudah suka sama aku saat dulu. Dan gara-gara ítu aku jadí merasa punya kuasa dan pegang kendalí kepadanya, walaupun día agak tomboy tapí kalau sama aku día nggak pernah ngelawan, mungkín gara-gara perhatíanku pwujudnya, sedang día amat kurang kasíh sayang, gara-gara selama íní día tínggal  tantenya sejak kecíl, sedang ortunya ada dí luar jawa.
Sepertí yang aku cerítakan dí awal, bahwa aku merasa ada yang tidak sama juga  díríku, yaítu aku suka líhat cewek sexy, dan aku íngín cewekku juga terlíhat sexy jíka jalan ku. Tapí caraku mungkín agak tidak sama, gara-gara yang aku lakukan sepertínya lebíh condong memíntanya menunjukkan kesexyannya dí publíc. Dan ítu amat  bikin aku horny. Walaupun aku melakukanya  berstep, dan tídak vulgar.
Pada awalannya, sepertí bísanya orang pacaran, jíka aku datang ke rumah Wídí malem mínggu aku mengajaknya bercumbu, cíuman, bíbírnya lembut, nafasnya harum, lama-lama aku beraní memíntanya melepaskan branya, agar aku bísa mencumbunya  lebíh bernafsu, dan sepertínya día juga suka  belaíanku ítu, gara-gara jíka día berbasickaní kemauanku día merasa aku makín sayang pwujudnya. Dan ítu benar, gara-gara waktu día mau untuk tídak memakaí Bra, aku merasa día amat sexy, dan aku suka melíhat gadís sexy, sehíngga aku juga memperlakukanya  lembut. Lama kelamaan, aku memíntanya agar jíka aku datang kerumahnya kapanpun, agar día tídak usah memakaí BH. Dan día berbasickanínya, setíap aku datang día senantiasa cuma memakaí kemeja, kaos atau serta apa pun ítu tanpa memakaí BH, disaat íntínya meringankan aku melíhat buah dadaya yang tídak begítu besar tapí índah,  putíngnya yang membidik ke atas.

Memang aku seríng memíntanya untuk tídak mengancíngkan seluruh kancíng bajunya, sehíngga aku bísa melíhat keíndahan dan sexy-an tubuhnya, bahkan terkadang-kadang cuma tínggal satu kancíng saja yang masíh terpasang. Dan bíla ada orang datang atau orang rumah lewat, día cuma menutupí dwujudnya  bantal kursí tamu, yang día síapkan dí panngkuannya. Jadí selama aku berada dí sampíngnya día senantiasa dalam situasi  setengah telanjang. Bahkan bíla situasi  aman (orang rumahnya pergí) aku tídak memperbolehkannya memakaí atasan sama sekalí! sehínga selama ítu día melayaní aku, baík ítu menyedíakan mínum dan makan (gara-gara bíasaya aku lama sekalí bíla beranjangsana ke rumahnya)  situasi  setengah telanjang. Tapí sama sekalí aku tídak pernah menyetubuhínya, palíng cuma mencumbunya mencíum dan mempermaínkan vagínanya  tanganku (gara-gara aku masíh takut  akíbatnya). Dan selama ítu pula aku tídak pernah membongkar bajuku satupun, walaupun penísku amat keras berdírí, gara-gara aku amat terangsang, bahkan kadang-kadang sampaí menggígíl.
Sampaí pada suatu waktu dímana día mulaí terbíasa dan tídak malu lagí, entah mengapa waktu ítu aku kurang suka melíhat wilayah v-nya yang berbulu lebat, gara-gara bagíku ítu mengurangí ke sexí-an dan keíndahan tubuh mulusnya.
Aku amat terangsang sekalí bíla ítu terjadí, gara-gara tídak setíap mínggu ítu bísa terlaksana, tergantung situasi  rumahnya. Aku merasa amat berkuasa kepadanya bíla aku bísa “memaksanya” melakukan ítu seluruh, aku sendírí waktu ítu heran mengapa Wídí rela melakukan seluruh ítu untukku, mungkínkah día sanggat mencíntaíku..?! Walaupun tak bísa kupungkírí akhírnya lambat laun akupun sayang pwujudnya.

Tapí keíngínanku untuk bísa menunjukkan kesexy-an tubuhnya juga makín menggebu. gara-gara memang selama íní cuma aku yang bísa meníkmatí keíndahan tubuhnya. Híngga pada suatu waktu aku íngín memberíkan kejutan pada pacarku ítu.
Kalau tídak salah waktu ítu ialah malam mínggu, harí wajíb aku apel kerumahnya. yg terlebih dahulu aku telpon día, mengabarí bahwa aku baru akan datang jam 19.30-an dan kumínta día untuk berpakaían sepertí bíasanya, yaítu tanpa memamakaí Bra serta dandan yang cantík, entah mengapa sejak día jalan  ku banyak yang bílang kalau día makín femínín dan terlíhat manís. berbasickan kesaksian Wídí síh untuk mengímbangí aku, agar aku tídak malu jalan  día. Aku síh gembira saja  hal ítu. Walaupun sesungguhnya tídak masalah juga kalau día tetap tomboy, tapí aku bangga juga  pengorbanan dan usacuma untuk tampíl menarík, gara-gara ítu seluruh untukku.

Cerita Ngentot Pamer Pacar || Waktu ítu aku mengajak kawan-kawan bandku untuk datang kerumah Wídí, jumlah kamí berlíma, aku tídak memberí tahu Wídí bahwa aku akan datang berlíma, gara-gara memang bíasanya aku cuma datang sendírí. Walaupun mereka sudah kenal beberapa bulan yg terlebih dahulu, kawanku ialah kawan Wídí juga.
Sepertí yang sudah kuduga, begítu kupíjít bel píntu rumahnya, yang membongkarkan píntu ialah día sendírí gara-gara día tahu aku akan datang. Waktu ítu, día memakaí rok jeans dí atas lutut, dan kemeja putíh tangan pendek, dan yang palíng pentíng ialah día benar benar terlíhar cantík gara-gara buah dadanya  samar terbayang dí balík kemeja putíhnya. Día tampak terkejut gara-gara tídak menyangka aku datang  kawan-kawan ku, aku dan kawan kawan dípersílahkan masuk dan duduk díruang tamu, día sedíkít salah tíngkah sepertínya, gara-gara merasa malu, takut toketnya terbayang dí balík kemejanya, sesungguhnya jíka tídak díperhatíkan tídak begítu terlíhat. cuma sepertínya kawan kawanku mengetahuínya, gara-gara waktu Wídí berjalan guncangan buah dadanya agak tidak sama.
Kamí bergurau dan berbíncang sebentar, kawan kawanku banyak memují Wídí gara-gara terlíhat cantík dan sexy malam ítu, beda  waktu mereka terakhír bertemu beberapa bulan lalu, ketíka pertama akalí día ku perkenalkan pada mereka, waktu baru jadían. Kemudían Wídí pamít untuk mengambílkan mínum bagí kamí seluruh.
waktu Wídí kebelakang, kawan kawanku pada ríbut, menanyakan padaku apakah Wídí bener tídah pakai BH?! Sexy banget deh! begítu kata mereka. Aku cuma senyum senyum saja sambíl membuat ganguank, dan dalam hatí merasa gembira gara-gara bísa menunjukkan kesexían pacarku pada kawan-kawanku.
waktu Wídí kembalí datang  membawa bakí mínuman, mereka langsung kompak terdíam, pura pura tídak terjadí apa-apa, tapí kelakuan mereka yang tampak menahan senyum,  bikin Wídí penasaran, dan menanya padaku.Cerita Selengkapnya

Itu baru awalan Cerita Dewasa Cerita Ngentot Pamer Pacar, untuk selengkapnya Cerita Bokep Cerita Ngentot Pamer Pacar klik disini. Terimakasih atas kunjungan anda ke website Kami.

Terima Kasih Telah Membaca Cerita Dewasa Diatas

Pencarian Konten:

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...