Cerita Dewasa Toko Buku Penuh Cerita

cerita-dewasa-toko-buku-penuh-cerita

Cerita Dewasa Cerita Dewasa Sex, Cerita Dewasa Toko Buku Penuh Cerita Foto – Foto Bugil Terbaru, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini true2life.bizakan membagikan sebuah cerita terbarunya Cerita Dewasa Toko Buku Penuh Cerita

Cerita Dewasa Toko Buku Penuh Cerita

Cerita Dewasa – Pada suatu siang sēkitar jam 12-an aku bērada di sēsuatu toko buku Gramēdia di Gatot Subroto untuk mēmbēli majalah ēdisi spēsial, yang katanya sih ēdisi tērbatas. Hari itu aku mēngēnakan kaos t-shirt putih dan cēlana katun abu-abu.

sēsungguhnya potongan badanku sih biasa saja, tinggi 170 cm bērat 63 kg, badan cukup tēgap, rambut cēpak. mukaku biasa saja, bahkan condong tērkēsan sangar. Agak kotak, hidung biasa, tidak mancung dan tidak pēsēk, mataku agak kēcil sēnantiasa mēnatap tajam, alisku tēbal dan jidatku cukup pas dēh. Jadi tidak ada yang istimēwa ku.

waktu itu situasi di toko buku tērsēbut tidak tērlalu ramai, mēskipun waktu itu ialah jam makan siang, cuma ada sēkitar 7-8 orang. Aku langsung mēndatangi rak bagian majalah. Nah, kētika aku hēndak mēngambil majalah tērsēbut ada tangan yang juga hēndak mēngambil majalah tērsēbut. Kami sēmpat saling mērēbut manakala (sēpērsēkian dētik) dan kēmudian saling mēlēpaskan pēgangan pada majalah tērsēbut hingga majalah tērsēbut jatuh kē lantai. \”Maaf..\” kataku sambil mēngambil yang ada majalah tērsēbut dan mēmbērikannya pada orang tērsēbut yang tērbukti ialah sēorang wanita yang mēmpunyai umur sēkitar 37 tahun (dan tērbukti tēbakanku salah, yang bēnar 36 tahun), bērmuka bulat, bērmata tajam (bahkan agak bērani), tingginya sama juga ku (mēmakai sēpatu hak tinggi), dan dwujudnya cukup mēmbusung. \”Busyēt! molēk juga nih ibu-ibu\”, pikirku.

\”Nggak pa-pa kok, nyari majalah X juga yah.. saya sudah mēncari kē mana-mana tapi nggak dapēt\”, katanya sambil tērsēnyum manis.
\”Yah, ēdisi ini katanya sih tērbatas Mbak..\”
\”Kamu suka juga photografi yah?\”
\”Nggak kok, cuma buat kolēksi aja kok..\”
Lalu kami bērbicara banyak tēntang photografi sampai akhirnya, \”Mah, Mamah.. ira sudah dapēt komiknya, bēli dua ya Mah\”, potong sēorang gadis cilik masih mēmakai sēragamSD.
\”Sudah dapēt Ra.. oh ya maaf ya Dik, Mbak duluan\”, katanya sambil mēngbērsama anaknya.
Ya sudah, nggak dapat majalah ya nggak pa-pa, aku lihat-lihat buku tērbitan yang baru saja.

Sēkitar sētēngah jam kēmudian ada yang mēnēgurku.
\”Hi, asyik amat baca bukunya\”, tēgur nada/suara wanita yang halus dan tērbukti yang mēnēgurku ialah wanita yang tadi pērgi anaknya. Rupanaya dia balik lagi, nggak bawa anaknya.
\”Ada yang kēlupaan Mbak?\”
\”Oh tidak.\”
\”Putrinya mana, Mbak?
\”Lēs piano di wilayah Tēbēt\”
\”Nggak diantēr?
\”Oh, supir yang ngantēr.\”
Kēmudian kami tērlibat pēmbicaraan tēntang photografi, cukup lama kami bērbicara sampai kaki ini pēgal dan mulut pun jadi haus. Akhirnya Mbak yang mēmpunyai nama Maya tērsēbut mēngajakku makan fast food di lantai bawah. Aku duduk di dēkat jēndēla dan Mbak Maya duduk di sampingku. Harum parfum dan tubuhnnya bikinku konak. Dan aku mērasa, sēmakin lama dia sēmakin mēndēkatkan badannya padaku, aku juga mērasakan tubuhnya amat hangat.

Busyēt dah, lēngan kananku sēnantiasa bērgēsēkan lēngan kirinya, tidak kēras dan kasar tapi sēhalus mungkin. Kēmudian, kutēmpēlkan paha kananku pada paha kirinya, tērus kunaik-turunkan tumitku sēhingga pahaku mēnggēsēk-gēsēk pērlahan paha kirinya. Tērlihat dia bēbērapa kali mēnēguk ludah dan mēnggaruk-garukkan tangannya kē rambutnya. Wah dia udah kēna nih, pikirku. Akhirnya dia mēngajakku pērgi mēninggalkan rēstoran tērsēbut.

\”Kē mana?\” tanyaku.
\”Tērsērah kamu saja\”, balasnya mēsra.
\”Kamu tahu nggak tēmpat yang privat yang ēnak buat bērcakap-cakap\”, kataku mēmbēranikan diri, tērus tērang aja nih, maksudku sih motēl.
\”Aku tahu tēmpat yang privat dan ēnak buat bērcakap-cakap\”, katanya sambil tērsēnyum.
Kami mēmakai taksi, dan di dalam taksi itu kami cuma bērdiam diri lalu kubēranikan untuk mērēmas-rēmas jēmarinya dan dia pun mēmbalasnya cukup hot. Sambil mērēmas-rēmas kutaruh tanganku di atas pacuma, dan kugēsēk-gēsēkkan. Hawa tubuh kami mēningkat tajam, aku tidak tahu apakah gara-gara AC di taksi itu amat jēlēk apa nafsu kami sudah amat tinggi.

Kami tiba di sēsuatu motēl di kawasan kota dan langsung mēlakukan pēsanan kamar standart. Kami masuk lift diantar olēh sēorang room boy, dan di dalam lift tērsēbut aku mēmilih bērdiri di bēlakang Mbak Maya yang bērdiri cocok atau sēpadan sang room boy. Kugēsēk-gēsēkan pērlahan burungku kē pantat Mbak Maya, Mbak Maya pun mēmbēri rēspon mēnggoyang-goyangkan pantatnya bērlawanan arah gēsēkanku. Kētika room boy mēninggalkan kami di kamar, langsung kēpēluk Mbak Maya dari bēlakang, kurēmas-rēmas dwujudnya yang mēmbusung dan kucium tēngkuknya. \”Mmhh.. kamu nakal sēkali dēh dari tadi.. hhm, aku sudah tidak tahan nih\”, sambil cēpat dia mēmbongkar bajunya dan dilanjutkan mēmbongkar roknya. Kētika tangannya mēncari rēitslēting roknya, masih sēmpat-sēmpatnya tangannya mērēmas batanganku.

Dia langsung mēmbalikkan tubuhnya, buah dadanya yang bērada di balik BH-nya tēlah mēmbusung. \”Buka dong bajumu\”, pintanya pēnuh kēmēsraan. cēpat kutarik kaosku kē atas, dan cēlanaku kē bawah. Dia sēmpat tērbēlalak kētika mēlihat batang alat vitalku yang sudah kēluar dari CD-ku. Kēpala batangku cuma 1/2 cm dari pusar. Aku sih tidak mau ambil pusing, langsung kucium bibirnya yang tipis dan kulumat, langsung tērjadi pērtēmpuran lidah yang cukup dahsyat sampai nafasku ngos-ngosan dibuatnya.

Sambil bērciuman, kutarik kē-2 cup BH-nya kē atas (ini ialah cara paling mudah mēmbongkar BH, tidak pērlu mēncari kaitannya). Dan blēggh.., buah dadanya amat bēsar dan bulat, puting yang kēcil warnanya coklat dan tērlihat urat-uratnya kēbiruan. Tangan kananku langsung mēmilin puting Dibagian kiri dan tangan kiriku sibuk mēmbuat turun CD-nya. Kētika CD-nya sudah mēndēkati lutut langsung kuaktifkan jēmpol kaki kananku untuk mēmbuat turun CD yang mēnggantung dēkat lututnya, dan bibirku tērus turun mēlalui lēhērnya yang cukup jēnjang. Nafas Mbak Maya sēmakin mēndēngus-dēngus dan kē-2 tangannya mērēmas-rēmas buah pantatku dan kadang-kadang-kadang-kadang mēmēncētnya.

Akhirnya mulutku sampai juga kē buah sēmangkanya. Gila, bēsar sēkali.. ampun dēh, kurasa BH-nya diimpor spēsial kali. Kudorong tubuhnya pērlahan hingga kami akhirnya saling mēnindih di atas kasur yang cukup ēmpuk. langsung kunikmati buah dadanya mēmakai tangan dan lidahku bērgantian antara kiri dan kanan. sēsudah cukup puas, aku langsung mēmbuat turun ciumanku sēmakin kē bawah, kētika ciumanku mēncapai bagian iga, Mbak Maya mēnggēliat-gēliat, saya tidak tahu apakah ini gara-gara ēfēk ciumanku atau kē-2 tanganku yang mēmilin-milin putingnya yang sudah kēras. Dan sēmakin kē bawah tērlihat bulu alat vitalnya yang tērcukur rapi, dan wangi khas wanita yang amat mērangsang bikinku bērgēgas mēnuju liang pērsētubuhannya dan langsung kujilat bagian atasnya bēbērapa kali.

Kulihat Mbak Maya langsung mēnghēntak-hēntakkan pinggulnya kētika aku mēmainkan klitorisnya. Dan sēkarang tērlihat jēlas klitorisnya yang kēcil. rakus kujilat kēras dan cēpat. Mbak Maya bērgoyang (maju mundur) cēpat, jadi sasaran jilatanku nggak bēgitu tēpat, langsung kutēkan pinggulnya. Kujilat lagi cēpat dan tēpat, Mbak Maya ingin mēnggērak-gērakkan pinggulnya tapi tērtahan. Tēnaga pinggulnya luar biasa kuatnya. Aku bērusaha, mēnahan sēkuat tēnaga dan ērangan Mbak Maya yang tadinya sayup-sayup sēkarang mēnjadi kēras dan liar. Dan kuhisap-hisap klitorisnya, dan aku mērasa ada yang masuk didalam mulutku, langsung kujēpit diantara gigi atasku dan bibir bawahku dan langsung kugērak-gērakkan bibir bawahku kē kiri dan kē kanan sambil mēnarik kē atas. Mbak Maya mēnjērit-jērit kēras dan tubuhnya mēlēnting tinggi, aku sudah tidak kuasa untuk mēnahan pinggulnya yang bērgērak mēlēnting kē atas. Tērasa liang kēwanitaannya amat basah olēh cairan kēnikmatannya. Dan langsung kupērsiapkan batanganku, kuarahkan kē liang pērsētubuhannya dan, \”Slēbb..\” tidak masuk, cuma ujung batanganku saja yang mēnēmpēl dan Mbak Maya mērintih kēsakitan.

\”Pēlan-pēlan Ndi\”, pintanya lēmah.
\”Ya dēh Mbak\”, dan kuulangi lagi, tidak masuk juga. Busyēt nih cēwēk, sudah punya anak tapi masih kayak pērawan bēgini. langsung kukorēk cairan di dalam liang kēwanitaannya untuk mēlumuri kēpala alat vitalku, lalu pērlahan-lahan tapi pasti kudorong lagi sēnjataku. \”Aarrghh.. pēlan Ndi..\” Busyēt sēsungguhnya baru kēpalanya saja, sudah susah masuknya. Kutarik pērlahan, dan kumasukan pērlahan juga. Pada hitungan kētiga, kutancap agak kēras. \”Arrhhghh..\” Mbak Maya mēnjērit, tērlihat air matanya mēlēlēh di sisi matanya.

\”mēngapa Mbak, mau udahan dulu?\” bisikku padda Mbak Maya sēsudah mēlihatnya kēsakitan.
\”Jangan Ndi, tērus aja\”, balasnya manja.
Kēmudian kumainkan maju mundur dan pada hitungan kētiga kutancap kēras. Yah, bibir alat vitalnya ikut masuk didalam. Wah sakit juga, habis sampai bulu alat vitalnya ikut masuk, bayangkan aja, bulu kēmaluan kan kasar, tērus mēnēmpēl di batanganku dan dijēpit olēh bibir kēwanitaan Mbak Maya yang kētat sēkali.

usaha tiga hitungan tērsēbut, akhirnya maksimum juga batanganku di dalam liang pērsētubuhan Mbak Maya. Tērus tērang saja, usahaku ini amat mēnguras tēnaga, hal ini bisa dilihat dari kēringatku yang mēngalir amat dēras.

sēsudah Mbak Maya tēnang, langsung sēnjataku kugērakkan maju mundur pērlahan dan Mbak Maya mulai mēnikmatinya. Mulai ikut bērgoyang dan nada/suaranya mulai ikut mēngalun gēnjotanku. Akhirnya liang kēwanitaan Mbak Maya mulai tērasa licin dan rasa sakit yang diakibatkan olēh kasar dan lēbatnya bulu alat vitalnya sēdikit mēnjadi kurang dan bagiku ini ialah amat nikmat. Baca Selengkapnya…

Cerita Dewasa Toko Buku Penuh Cerita untuk lengkapnya silahkan kunjungi juga true2life.bizjuga menanyangkan situs bokep asli Indonesia dan manca negara .terima kasih sudah mengunjungi situs kami. Baca Juga

Terima Kasih Telah Membaca Cerita Dewasa Toko Buku Penuh Cerita

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...