Cerita Dewasa Pelayanan Aji

Cerita Dewasa Cerita Dewasa Sex, Cerita Dewasa Pelayanan Aji Foto – Foto Bugil Terbaru, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini true2life.bizakan membagikan sebuah cerita terbarunya Cerita Dewasa Pelayanan Aji

Cerita Dewasa Pelayanan Aji

Cerita Dewasa – Aku sēorang wanita karir yang cukup mapan, bolēh dibilang karirku sudah mēncapai tingkat tērtinggi dari yang pērnah kuimpikan. Tahun lalu aku mēmutuskan kēluar dari pēkērjaanku yang sangat baik itu, aku ingin mēmpērbaiki rumah tanggaku yang bērantakan karēna sēlama 5 tahun ini aku dan suami tidak pērnah bērkomunikasi dēngan baik sēhingga kami masing-masing mēmiliki kēgiatan di luar rumah sēndiri-sēndiri. Anak kami satu-satunya sēkolah di luar nēgēri, kēsēmpatan untuk bērkomunikasi makin sēdikit sampai akhirnya kuputuskan untuk mēmulai lagi hubungan dēngan suamiku dari bawah. Tapi apa bolēh buat sēmua malah bērantakan, suamiku mēmilih cērai kētika aku sudah kēluar dari karirku sēlama 3 bulan. Aku tak dapat mēnyalahkannya karēna akupun tidak bēgitu antusias lagi sētēlah mēngētahui dia mēmpunyai wanita simpanan, dan itu juga bukan salahnya maupun salahku. Kupikir itu adalah takdir yang harus kujalani.

Sēkarang usiaku sudah 39 tahun dan aku tidak pērnah bērmimpi untuk mēnikah lagi, sēhari-hari aku lēbih banyak bērjalan-jalan dēngan tēman, kadang-kadamg kami travēling untuk mēmbunuh waktu bēlaka. Sējak 3 bulan yang lalu aku mēmbiarkan salah sēorang kēponakanku untuk tinggal di rumahku, aku tērgērak mēnolong orang tuanya yang mēmpunyai ēkonomi pas-pasan sēhingga untuk kost tēntu mēmērlukan biaya yang mahal, sēdangkan untuk bayar kuliah saja mērēka sudah bēkērja mati-matian. Kēponakanku bērnama Ajiē, usianya sēkitar 22 tahun, kubiarkan ia tinggal di salah satu kamar di lantai 2. Ajiē sangat sopan dan tahu diri, jadi kupikir sangat mēnguntungkan ada sēsēorang yang dapat mēnjaga rumahku sēwaktu aku dan tēman-tēman travēling. Tapi tērnyata Ajiē mēmbawa bērkah yang lain.

Pagi itu aku sēgan sēkali bangun dari ranjang, baru kēmarin malam aku kēmbali dari Thailand dan kēbētulan hari itu adalah hari minggu, sēhingga aku mēmutuskan akan tidur sēpuas mungkin, sēmua pēmbatu libur pada hari minggu, mērēka bolēh kēmana saja, aku tidak pēduli asal jangan mēnganggu tidurku. Aku tērgolēk saja di ranjang, baju tidurku tērbuat dari sutēra tipis bērwarna putih, kupandangi tubuhku yang mulai gēmpal, kupikir aku harus mulai sēnam lagi. Kulihat jam mēnunjukkan angka 10. Ah biarlah aku ingin tidur lagi, jadi aku mulai tērkantuk-kantuk lagi. Tiba-tiba aku mēndēngar suara langkah kaki di dēpan pintu, lalu tērdēngar kētukan, aku diam saja, mungkin salah sēorang pēmbantu ingin mēngacau tidurku.
“Tantē.., Tantē..”, ooh tērnyata suara Ajiē. Mau apa dia? Aku masih diam tak mēnjawab, kubalikkan badanku sēhingga aku tidur tēlēntang, kupējamkan mataku, kēdua tangan kumasukkan kē bawah bantal. Kētukan di pintu bērulang lagi disērtai panggilan.
“Pērsētan!”, pikirku sambil tērus mēmējamkan mata. Tak lama kēmudian aku kagēt sēndiri mēndēngar pēgangan pintu diputar, kulirik sēdikit mēlalui sudut mataku, kulihat pintu bērgērak mēmbuka pēlan, lalu muncul kēpala Ajiē mēmandang kē arahku, aku pura-pura tidur, aku tak mau diganggu.
“Tantē..?”, Suaranya bērbisik, aku diam saja. Kupējamkan mataku makin ērat.

Bēbērapa saat aku tidak mēndēngar apapun, tapi tiba-tiba aku tērcēkat kētika mērasakan sēsuatu di pahaku. Kuintip mēlalui sudut mata, astaga tērnyata Ajiē sudah bērdiri di samping ranjangku, dan matanya sēdang tērtuju mēnatap tubuhku, tangannya mēmēgang bagian bawah gaun tidurku, aku lupa sēdang mēngēnakan baju tidur yang tipis apalagi dēngan tidur tēlēntang pula. Hatiku jadi bērdēbar-dēbar, kulihat Ajiē mēnēlan ludah, pēlan-pēlan tangannya mēnyingkap gaunku, hatiku makin bērdēbar tak karuan. Mau apa dia? Tapi aku tērus pura-pura tidur.
“Tantē..”, Suara Ajiē tērdēngar kēras, kupikir ia sēdang ingin mēmastikan apakah tidurku bētul-bētul nyēnyak atau tidak. Kuputuskan untuk tērus pura-pura tidur. Kēmudian kurasakan gaun tidurku tērsingkap sēmua sampai lēhēr, lalu kurasakan tangan Ajiē mēngēlus bibirku, jantungku sēpērti mēlompat, aku mēncoba tēnang agar pēmuda itu tidak curiga.

Kurasakan lagi tangan itu mēngēlus-ēlus kētiakku, karēna tangan kumasukkan bawah bantal jadi otomatis kētiakku tērlihat. Kuintip lagi.., busēēt wajah pēmuda itu dēkat sēkali dēngan wajahku, tapi aku yakin dia masih bēlum tahu aku pura-pura tidur, kuatur napas sēlēmbut mungkin. Lalu kurasakan tangannya mēnēlusuri lēhērku, bulu kudukku mērēmang gēli, aku mēncoba bērtahan, aku ingin tahu apa yang akan dilakukannya tērhadap tubuhku. Tak lama kēmudian kurasakan tangannya mēraba buah dadaku yang masih tērtutup BH, mula-mula ia cuma mēngēlus-ēlus, aku tētap diam sambil mēnikmati ēlusannya, lalu kurasakan buah dadaku mulai dirēmas-rēmas, aku mērasakan sēpērti ada yg sēdang bērgolak di dalam tubuhku, sudah lama aku tidak mērasakan sēntuhan laki-laki. Sēkarang aku sangat mērindukan kēkasaran sēorang pria, aku mēmutuskan tērus diam sampai saatnya tiba.

Sēkarang tangan Ajiē sēdang bērusaha mēmbuka kancing BH-ku dari dēpan, tak lama kēmudian kurasakan tangan dingin pēmuda itu mērēmas dan mēmilin puting susuku. Aku ingin mērintih nikmat tapi nanti malah mēmbuatnya takut, jadi kurasakan rēmasannya dalam diam. Kurasakan tangannya gēmētar kētika mēmēncēt puting susuku, kulirik pēlan, kulihat Ajiē mēndēkatkan wajahnya kēarah buah dadaku, lalu ia mēnjilat-jilat puting susuku, tubuhku ingin mēnggēliat mērasakan kēnikmatan isapannya, aku tērus bērtahan. Kulirik puting susuku yang bērwarna mērah tua sudah bērkilat olēh air liurnya, pērasaanku campur aduk tidak karuan, nikmat sēkali. Mulutnya tērus mēnyēdot puting susuku disērtai dēngan gigitan-gigitan kēcil, tangan kanan Ajiē mulai mēnēlusuri sēlangkanganku, lalu kurasakan jarinya mēraba vaginaku yg masih tērtutup CD, aku tak tahu apakah vaginaku sudah basah atau bēlum, yang jēlas jari-jari Ajiē mēnēkan-nēkan lubang vaginaku dari luar CD, lalu kurasakan tangannya mēnyusup masuk kē dalam CD-ku, jantungku bērdēbar kēras sēkali, kurasakan kēnikmatan mēnjalari tubuhku. Jari-jari Ajiē sēdang bērusaha mēmasuki lubang vaginaku, lalu kurasakan jarinya amblas masuk kē dalam, wah nikmat sēkali. Aku harus mēngakhiri sandiwaraku, aku sudah tak tahan lagi, kubuka mataku sambil mēnyēntakkan tubuhku.

“Ajiē!! Ngapain kamu?”, Aku bērusaha bangun duduk, tapi kēdua tangan Ajiē mēnēkan pundakku dēngan kēras. Tiba-tiba Ajiē mēncium mulutku sēcēpat kilat, aku bērusaha mēmbērontak, kukērahkan sēluruh tēnagaku, tapi Ajiē makin kēras mēnēkan pundakku, malah pēmuda itu sēkarang mēnindih tubuhku, aku kēsulitan bērnapas ditēkan olēh tubuhnya yang bēsar. Kurasakan mulutnya kēmbali mēlumat mulutku, lidahnya masuk kē dalam mulutku, aku pura-pura mēnolak.
“Tantē.., maafkan saya. Sudah lama saya ingin mērasakan ini, maafkan saya tantē” Ajiē mēlēpaskan ciumannya lalu mēmandangku dēngan pandangan mēminta.
“Kamu kan bisa dēngan tēman-tēman kamu yang masih muda. Tantē kan sudah tua” Ujarku lēmbut.
“Tapi saya sudah tērgila-gila dēngan tantē.., saya akan mēmuaskan tantē sēpuas-puasnya”, Jawab Ajiē.
“Ah kamu.., ya sudahlah tērsērah kamu sajalah”, Aku pura-pura mēnghēla napas panjang, padahal tubuhku sudah tak tahan ingin dijamah olēhnya. Kēmudian Ajiē mēlēpaskan gaun tidurku, sēhingga aku cuma mēmakai cēlana dalam saja. Lalu Ajiē mēlēpaskan pakaiannya, sēhingga aku bisa mēlihat pēnisnya yang bēsar sēkali, pēnis itu sudah mēnēgang kēras. Ajiē mēndēkat kē arahku.

“Tantē diam saja ya”, Kata Ajiē. Aku diam sambil bērbaring tēlēntang, kēmudian Ajiē mulai mēnciumi wajahku, tēlingaku dijilatinya, aku mēngērang-ērang, kēmudian lēhērku dijilat juga, sēmēntara tangannya mērēmas buah dadaku dēngan lēmbut. Tak lama kēmudian Ajiē mērēnggangkan kēdua pahaku, lalu kēpalanya mēnyusup kē sēlangkanganku. vaginaku yang masih tērtutup CD dijilat dan dihisap-hisapnya, aku mēnggēliat-gēliat mēnahan rasa nikmat yang luar biasa. Lalu Ajiē mēnarik CD-ku sampai copot, kēdua kakiku diangkatnya sampai pinggulku juga tērangkat, sēhingga tubuhku mēnēkuk, kulihat vaginaku yang bērbulu sangat lēbat itu mēngarah kē wajahku, punggungku agak sakit, tapi kutahan, aku ingin tahu apa yang akan dilakukannya. Kēmudian Ajiē mulai mēnjilati vaginaku, kulihat lidahnya tērjulur mēnyibak bulu vaginaku, lalu mēnyusup kē bēlahan bibir vaginaku, aku mērintih kēras, nikmat sēkali, clitorisku dihisap-hisapnya, kurasakan lidahnya mēnjulur masuk kē dalam lubang vaginaku, mulutnya sudah bērgēlimang lēndirku, aku tērangsang sēkali mēlihat kēlahapan pēmuda itu mēnikmati vaginaku, padahal kupikir vaginaku sudah tidak mēnarik lagi.

“ēnak Ajiē? Bau kan?”, Bisikku sambil tērus mēlihatnya mēlahap lubangku.
“ēnak sēkali tantē, saya suka sēkali baunya”, Jawab Ajiē, aku makin tērangsang. Tak lama aku mērasakan puncaknya kētika Ajiē makin dalam mēmasukkan lidahnya kē dalam vaginaku.
“Ajiēē.., aa.., ēnaakk” Kurasakan tubuhku ngilu sēmua kētika mēncapai orgasmē, Ajiē tērus mēnyusupkan lidahnya kēluar masuk vaginaku. Kurēmas-rēmas dan kugaruk-garuk rambut Ajiē. Kēmudian kulihat Ajiē mulai mēnjilat lubang pantatku, aku kēgēlian, tapi Ajiē tidak pēduli, ia bērusaha mēmbuka lubang pantatku, aku mēngērahkan tēnaga sēpērti sēdang buang air sēhingga kulihat lidah Ajiē bērhasil mēnyusup kēsēla lubang pantatku, aku mulai mērasakan kēnikmatan bērcampur gēli.
“Tērus Jiē.., aduh nikmat bangēt, gēli.., tēruss.., hh..”, Aku mēngērang-ērang, Ajiē tērus mēnusukkan lidahnya kē dalam lubang pantatku, kadang-kadang jarinya dimasukkan kē dalam lalu dikēluarkan lagi untuk dijilat sambil mēmandangku.
“ēnak? Jorok kan?”.
“ēnak tantē.., nikmat kok”, Jawab Ajiē, tak lama kēmudian aku kēmbali orgasmē, aku tahu lēndir vaginaku sudah mēmbanjir. Kucoba mēraih pēnis Ajiē, tapi sulit sēkali. Aku mērasa kēbēlēt ingin pipis, tiba-tiba tanpa dapat kutahan air kēncingku mēmancar sēdikit, aku mēncoba mēnahannya.
“Aduh sorry Jiē.., nggak tahan mau pipis dulu” Aku ingin bangun tapi kulihat Ajiē langsung mēnjilat air kēncingku yang bērwarna agak kuning. Gila! Aku bērusaha mēnghindar, tapi ia malah mēnyurukkan sēluruh mulutnya kē dalam vaginaku.
“aa.., jangan Ajiē.., jangan dijilat, itu kan pipis Tantē”, Aku bangun bērjalan kē kamar mandi, kulihat Ajiē mēngikutiku.
“Tantē pipis dulu, Ajiē jangan ikut ah.., malu”, Kataku sambil mēnutup pintu kamar mandi, tapi Ajiē mēnahan dan ikut masuk.
“Saya ingin lihat Tantē”.
“Tērsērah dēh”.
“Saya ingin mērasakan air pipis tantē”, Aku tērsēntak.
“Gila kamu? Masak air pipis mau..”, Bēlum habis ucapanku, Ajiē sudah tēlēntang di atas lantai kamar mandiku.
“Plēasē tantē..”, Hatiku bērdēbar, aku bēlum pērnah mērasakan bagaimana mēngēncingi orang, siapa yang mau? ēh sēkarang ada yang mēmohon untuk dikēncingi. Akhirnya kuputuskan untuk mēncoba.
“Tērsērah dēh..” Jawabku, lalu aku bērdiri diantara kēpalanya, kēmudian pēlan-pēlan aku jongkok di atas wajahnya, kurasakan vaginaku mēnyēntuh hidungnya. Ajiē mēnēkan pinggulku sēhingga hidungnya amblas kē dalam vaginaku, aku tak pēduli, kugosok-gosok vaginaku di sana, dan sēnsasinya luar biasa, kēmudian lidahnya mulai mēnjulur lalu mēnjilati lubang pantatku lagi, sēmēntara aku sudah tidak tahan.
“Awas.., mau kēluar” Ajiē mēmējamkan matanya. Kuarahkan lubang vaginaku kē mulutnya, kukuakkan bibir vaginaku supaya air kēncingku tidak mēmēncar, kulihat Ajiē mēnjulurkan lidahnya mēnjilati bibir vaginaku, lalu mēmancarlah air kēncingku dēngan sangat dēras, sēmuanya masuk kē dalam mulut Ajiē, sēbagian bēsar kēluar lagi.

Tiba-tiba Ajiē mēnusuk vaginaku dēngan jarinya sēhingga kēncingku tērtahan sēkētika, kēnikmatan yang luar biasa kurasakan kētika kēncingku tērtahan, lalu vaginaku ditusuk tērus kēluar masuk dēngan jarinya. Kira-kira 1 mēnit kurasakan kēncingku kēmbali mēmancar dashyat, sambil pipis sambil kugosok-gosokkan vaginaku kē sēluruh wajah Ajiē. Pēmuda itu masih mēmējamkan matanya. Akhirnya kulihat kēncingku habis, yang kēluar cuma tētēs tērsisa disērtai lēndir bēning kēputihan mēnjuntai masuk kē dalam mulut pēmuda itu, dan Ajiē mēnjilat sērta mēnghisap habis. Aku juga tak tahan, kucium mulut Ajiē dēngan lahap, kurasakan lēndirku sēdikit asin, kuraih pēnis Ajiē, kukocok-kocok, kēmudian kusēlomoti pēnis yang bēsar itu. Kusuruh Ajiē nungging diatas wajahku, lalu kusēdot pēnisnya yang sudah basah sēkali olēh lēndir bēning yang tērus-mēnērus mēnētēs dari lubang kēncingnya. Ajiē mulai mēmompa pēnisnya di dalam mulutku, kēluar masuk sēolah-olah mulutku adalah vagina, aku tidak pēduli, kurasakan Ajiē sēdang mēncēlucupi vaginaku sambil mēngocok lubang pantatku.

Kubēranikan mēncoba mēnjilat lubang pantat Ajiē yang sēdikit bērbulu dan bērwarna kēhitam-hitaman. Tidak ada rasanya, kutēruskan mēnjilat lubang pantatnya, kadang-kadang kusēdot bijinya, kadang-kadang pēnisnya kēmbali masuk kē mulutku. Tak lama kēmudian kurasakan tubuh Ajiē mēnēgang lalu ia mēnjērit kēras. pēnisnya mēnyēmburkan air mani panas yang banyak sēkali di dalam mulutku. Kuhisap tērus, kucoba untuk mēnēlan sēmua air mani yang rada asin itu, sēbagian mēnyēmbur kē wajahku, ku kocok pēnisnya, Ajiē sēpērti mērēgang nyawa, tubuhnya bērliuk-liuk disērtai ērangan-ērangan kēras. Sētēlah bēbērapa lama, akhirnya pēnis itu agak mēlēmas, tapi tērus kuhisap.
“Tantē mau coba pipis Ajiē nggak?” Aku ingin mēnolak, tapi kupikir itu tidak fair.
“Ya dēh.. Tapi sēdikit aja” Jawabku. Kēmudian Ajiē bērlutut di atas wajahku, lalu kēdua tangannya mēngangkat kēpalaku sēhingga pēnisnya tēpat mēngarah kēmulutku. Kujilat-jilat kēpala pēnisnya yang masih bērlēndir. Tak lama kēmudian air pipis Ajiē mēnyēmbur masuk kē dalam mulutku, tērasa panas dan asin, sēdikit pahit. Kupējamkan mataku, yang kurasakan kēmudian air pipis Ajiē tērus mēnyēmbur kē sēluruh wajahku, sēbagian kuminum. Ajiē mēmukul-mukulkan pēnisnya kē wajah dan mulutku. Sētēlah habis kēncingnya, aku kēmbali mēnyēdot pēnisnya sambil mēngocok juga. Kira-kira 2 mēnit pēnis Ajiē mulai tēgang kēmbali, kēras sēpērti kayu. Ajiē lalu mēngarahkan pēnisnya kē vaginaku, kutuntun pēnis itu masuk kē dalam vaginaku. Kēmudian pēmuda itu mulai mēmompa pēnis bēsarnya kē dalam vaginaku. Aku mērasakan kēnikmatan yang bukan main sētiap pēnis itu dicabut lalu ditusuk lagi. Kadang Ajiē mēncabut pēnisnya lalu mēmasukkannya kē dalam mulutku, kēmudian kurasakan pēmuda itu bērusaha mēnusuk masuk kē dalam lubang pantatku.

“Pēlan-pēlan.., sakit” Kataku, kēmudian kurasakan pēnis itu mēnērobos pēlan masuk kē dalam lubang pantatku, sakit sēkali, tapi diantara rasa sakit itu ada rasa nikmatnya. Kucoba mēnikmati, lama-lama aku yang kēēnakan, sudah 3 kali aku mēncapai orgasmē, sēdangkan Ajiē masih tērus bērgantian mēnusuk vagina atau pantatku. Tubuh kami sudah bērkubang kēringat dan air pipis, kulihat lantai kamar mandiku yang tadinya kēring, sēkarang basah sēmua.
“aakkhh.., tantē, tantē.., aa” Ajiē mērēngēk-rēngēk sambil mēmompa tērus pēnisnya di dalam lubang pantatku. Dēngan sigap aku bangun lalu sēcēpat kilat kumasukkan pēnisnya kē dalam mulutku, kusēlomoti pēnis itu sampai akhirnya mēnyēmburlah cairan kēnikmatan dari pēnis Ajiē disērtai jēritan panjang, untung tidak ada orang dirumah. Air maninya mēnyēmbur banyak sēkali, sēbagian kutēlan sēbagian lagi kuarahkan kē wajahku sēhingga sēluruh wajahku bērlumuran air mani pēmuda itu.

Kēmudian Ajiē mēnggosok pēnisnya kē sēluruh wajahku, lalu kami bērpēlukan ērat sambil bērgulingan di lantai kamar mandi. Kēpuasan yang kudapat hari itu bēnar-bēnar sangat bērarti. Aku makin sayang dēngan Ajiē. Ada saja sēnsasi dan cara baru sētiap kali kami bērcinta.

TAMAT

Cerita Dewasa Pelayanan Aji untuk lengkapnya silahkan kunjungi juga true2life.bizjuga menanyangkan situs bokep asli Indonesia dan manca negara .terima kasih sudah mengunjungi situs kami. Baca Juga

Terima Kasih Telah Membaca Cerita Dewasa Pelayanan Aji

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...