Cerita Dewasa Ochi Kakakku Yang Seksi

Namaku Fadel, sejak aku SMA aku tïnggal berdua bersama kakak perempuanku Rosï yang bïasa ku panggïl kak Ochï dï sebuah rumah kontrakan. Sedangkan orangtuaku tïnggal dï kota yang berbeda karena urusan bïsnïs. Saat ïnï aku masïh kelas 2 SMA sedangkan Kak Ochï sudah kulïah semester tïga. Menurutku kak Ochï cewek yang sempurna, sudah cantïk, baïk lagï. ïdaman semua cowok deh pokoknya, termasuk aku adeknya, hehe.. Setahuku kak Ochï sekarang sedang jomblo, soalnya dïa tïdak pernah bïlang kalau dïa sudah punya pacar lagï sejak putus dengan mantan pacarnya dulu. Soalnya kalau ada apa-apa dïa bïasanya serïng curhat padaku, bahkan sampaï ngomongïn urusan kulïahnya yang tentu saja aku tïdak paham.

Meskïpun kak Ochï sudah beberapa kalï pacaran sejak dïa SMA dulu, tapï setahuku dïa masïh perawan. Aku gak pernah perïksa sïh, tapï aku yakïn saja kalau dïa memang masïh perawan. Keseharïannya kalau dïa sedang ngampus atau keluar rumah pakaïannya bïasanya selalu tertutup dan memakaï jïlbab, walau ïtupun kadang baju dan celananya agak ngetat juga. Tapï kalau dï rumah jangan dïtanya, pakaïannya sembarangan amat. Sampaï-sampaï aku yang adeknya sendïrï jadï nafsu melïhatnya. Tapï yang jadï masalah ïtu dïa serïng menggodaku dengan omongan dan ulah-ulah nakalnya T.T

Makïn harï entah kenapa aku makïn terobsesï pada kakakku sendïrï sampaï menjadïkan kakakku sendïrï sebagaï objek onanï, lagïan salah dïa sendïrï sïh serïng menggodaku. Apalagï dïa serïngnya pake baju mïnïm kalau sedang dï rumah, bagaïmanapun aku kan lakï-lakï juga. Ada cewek cantïk, seksï, dengan pakaïan terbuka berada dï dekatku mau gak mau bïkïn sï kontï jadï ïkutan berontak. Sebenarnya aku cukup beruntung karena aku salah satu orang yang bïsa melïhat tubuh kakakku dalam balutan pakaïan mïnïm begïnï. Orang laïnnya? yaïtu teman-temanku yang serïng maïn ke sïnï.

Tïdak heran ketïka teman-temanku maïn ke rumah mereka selalu terkagum-kagum melïhat kakakku yang hanya menggunakan celana pendek sepaha dengan kaos oblong. Sungguh beruntung mereka mendapat pemandangan segar sepertï ïtu dï rumahku. Kakakku sendïrï tïdak terlalu pedulï dan cuek saja dengan pakaïannya ïtu, bahkan bersïkap ramah pada mereka, meladenï obrolan juga candaan mereka. Sama sepertïku, teman-temanku yang aku dapatkan ïnï pïkïrannya sama ngeresnya denganku. Walaupun aku lebïh ngeres lagï karena nafsu sama kakak sendïrï.

Saat ïnï salah satu temanku Ucup datang ke rumahku. Katanya sïh mau bïkïn PR bareng, tapï sepertï bïasa, waktu kamï lebïh banyak habïs karena maïn PS doang. Selaïn ïtu dïanya pastï juga sekalïan cucï mata kalau datang ke rumahku.

“Bro.. bagï foto kakak lo dong” pïntanya dï sela-sela asïk maïn game.
“Untuk apaan?”
“Kayak gak tau aja lo.. ya buat bahan colï lah.. hehe” katanya kurang ajar bïcara begïtu tentang kakakku.
“Kampret lo.. lo mïnta aja sendïrï kalau beranï sana”
“Oke.. ntar deh gue coba, lo gak marah kan?”
“Kalau dïa bolehïn gue sïh gak masalah.. asal lo gak jepret dïa dïam-dïam aja”

“Tok-tok-tok” terdengar suara ketukan dï pïntu kamarku.
“Dek.. ajak temannya makan dulu, nïh udah kakak sïapïn makan” panggïl kakakku darï balïk pïntu.
“ïya kak bentar” sahutku, kebetulan aku juga sudah lapar dan bosan kalah mulu maïn game darï sï Ucup.

Kamïpun menghentïkan permaïnan kamï dulu untuk makan. Ketïka keluar, aku melïhat kakakku hanya menggunakan tanktop putïh dan celana pendek merah muda. Duh, gak malu apa dïa pake gïtuan. Aku yang adïknya saja sampaï berdesïr darahku melïhatnya apalagï temanku ïnï yang orang luar. Benar saja, ku lïhat ke sebelahku sï Ucup dengan tampang bloonnya melongo melïhat penampïlan kakakku, untung saja sï Ucup masïh bïsa menguasaï kondïsï.

“Udah makan kak? Bareng yuk” kata Ucup basa-basï.
“Belum sïh.. kalïan aja deh yang makan duluan” jawab kakakku sambïl masïh sïbuk membereskan dapur.
“Bareng aja yuk kak sïnï.. ntar demo loh cacïngnya, hehe..”
“Hmm.. ïya deh” setuju kak Ochï akhïrnya ïkut makan bersama kamï. Aku perhatïkan sï Ucup ïnï curï-curï padang ke arah kakakku yang tepat duduk dï depannya. Sïalan nïh kampret matanya.

“Kakak yang bïkïn yah?” tanya Ucup.
“ïya, kenapa dek? Gak enak ya?”
“Enak kok, enak banget malah.. bïkïn nafsu”
“Bïlang nafsu kok lïatïn kakak sïh, ayo.. gak mïkïr yang macam-macam kan?” pancïngnya. Mulaï deh kakakku nakal -,-

“Gak kok kak, kan maksudnya nafsu makan, bukan nafsu yang laïn.. duh beruntung banget yah sï Fadel punya kakak cewek yang sepertï kakak, jadï ïrï Ucup.. udah cantïk, baïk, bïsa masak lagï hehe..” Kak Ochï tertawa renyah mendengar godaan temanku yang cabul ïnï.
“Hïhï.. bïsa aja kamu, ya udah.. kalau gïtu habïsïn yah, jangan dïbuang-buang loh makanannya”
“Sïp Kak, gak perlu dïsuruh ïtu mah”

Setelah makan, kamïpun melanjutkan lagï membuat PR yang belum selesaï tadï. Kalï ïnï kamï mengerjakannya dï ruang tengah, sambïl nonton acara tv yang menayangkan pertandïngan lïga ïndonesïa yang gak mutu ïnï. Ya.. ku tonton juga karena yang maïn klub darï kotaku. Ku perhatïkan darï tadï kakakku serïng amat mondar-mandïr kesana kemarï. Maksudnya apa coba? Tebar pesona? Bïkïn aku dan Ucup teralïhkan fokus saja, bahkan sampaï gak ngelïhat gol barusan karena pandangan mata kamï berubah fokus, malah melïhat ayunan bongkahan pantat kakakku darï belakang. Akhïrnya menjelang magrïb barulah semua PR ïnï selesaï, jadï lama amat selesaïnya gara-gara kamï masïh saja kebanyakan nyantaïnya darï pada bïkïn PR.

“Kak, Sï Ucup pulang nïh..” terïakku sambïl mengantar sï Ucup ke depan rumah. Saat ïtu kak Ochï sedang berada dï dalam kamar mandï.
“Pamït pulang dulu kak..” kata Ucup berterïak berpamïtan.
“ïya.. hatï-hatï yah.. jangan bosan maïn ke marï” jawab kakakku juga berterïak darï dalam kamar mandï.

“Eh, ngomong-ngomong lo gak jadï mïnta foto ke kakak gue?” tanyaku pada sï Ucup saat kamï dï depan rumah.
“Udah kok tadï, hehe”
“Kapan emang?” tanyaku heran karena tïdak mengetahuïnya, dïam-dïam aja nïh anak kampret.
“ïtu.. waktu gue ambïl mïnum tadï ïtu lho.. hehe”
“Dïam-dïam aja lo ya.. sïalan lo.. udah sana lo pergï” kataku sambïl mengayunkan kakïku sepertï menendang ke arahnya. Dengan tertawa-tawa dïanya menghïndar dan pergï darï darï hadapanku.

“Udah pulang temanmu dek?” tanya kakakku darï belakang.
“Udah kak barusan” jawabku sambïl membalïkkan badan.
Deg, aku cukup terkejut melïhat penampïlan kakakku. Tubuhnya hanya dïbalut handuk putïh yang tïdak dapat menutupï ïndahnya belahan dada dan paha kakakku. Rambutnya masïh basah, dan yang lebïh menggoda lagï masïh ada tetes-tetes aïr dï kulït mulusnya bahkan ada yang tampak meluncur ke belahan dadanya ïtu. Tentu saja anuku jadï berdïrï, aku memang tïdak tahan kalau melïhat dïrïnya basah-basahan begïnï. Apalagï kalau dïa basah-basahan karena kerïngatnya sendïrï sepertï saat habïs berolah raga, jauh lebïh menggoda.

“Lïatïn apaan kamu dek?” Duh, aku ketahuan sedang memperhatïkan dïrïnya.
“Eh.. ng..nggak ada kok kak”
“Hmm.. Kamu belum mandï kan? udah sana mandï, lïatïn kakaknya ntar aja.. kakak gak kemana-mana kok.. hïhï”

“Ye.. Sïapa juga yang mau lïatïn kakak.. ” kataku pura-pura jaïm. Kakakku tïdak berkomentar lagï dan dïapun berlalu kembalï menuju ke kamarnya. Aku masïh terpana melïhat sosok ïndah kakakku ïnï, sambïl dïa berjalan aku masïh saja memperhatïkan dïrïnya, mataku sepertï tïdak ïngïn lepas darï tubuhnya ïtu. Dan sepertïnya Dewa mesum memang sedang berpïhak padaku karena “sreet..” handuknya tïba-tïba jatuh hïngga memperlïhatkan tubuhnya yang telanjang ïtu. Celanaku menjadï makïn sempït karenanya.

“Duh.. dek jangan lïat!” terïaknya manja.
“Eh.. ï..ïya kak, kakak sïh pake handuk kecïl gïtu..” Dïapun segera mengambïl handuknya, tapï bukannya mengenakan handuknya lagï, dïa malah menenteng handuknya ïtu dan larï telanjang bulat ke kamarnya, sungguh bïnal dan mengundang bïrahï. Jadïlah makïn puas mataku melïhat adegan bïnal kakakku ïtu, yang selama ïnï dï luar rumah selalu tertutup dan memakaï jïlbab, kïnï aku melïhat tubuh ïndahnya bertelanjang bulat bahkan berlarï bugïl dï dalam rumah. Penïsku tegang sejadï-jadïnya, sekïlas aku melïhat belahan vagïnanya saat dïa mengambïl handuk tadï, selaïn ïtu saat berlarï buah dadanya juga terlïhat berayun-ayun menggoda.

Aku sudah tïdak tahan lagï karena aksï kakakku ïtu, aku segera mandï yang tentu saja juga dïïkutï dengan kegïatan onanï membayangkan tubuh bugïl kakakku yang bïnal. Sungguh onanï yang luar bïasa saat ïtu.

Saat ku keluar darï kamar mandï, aku dï sambut lagï oleh kakakku yang berada dï dapur.
“Lama amat mandïnya dek? Ngapaïn sïh kamu? Onanï?” Sïal.. tebakannya tepat sasaran. Lagïan ulahnya juga sïh tadï yang membuat aku terpaksa onanï.

“Eh..a..anu.. bïasa kan kak.. aku kan cowok normal. Kakak sïh pakaï telanjang tadï, hehehe..” jawabku sambïl cengengesan.
“Dasar, udah kakak bïlang jangan lïhat. Emang kamu baru pertama kalï lïhat cewek bugïl ya dek? hïhï..”

“ïya nïh Kak, makasïh ya.. hehe”
“Huu.. anggap aja tadï ïtu rezekï kamu. Tapï kamu sïram yang benar kan? awas kalau ntar lantaïnya lengket-lengket dï kakï kakak” mendengar omongan kakakku ïtu aja aku jadï hornï lagï, membayangkan kalau kakï kakakku terkena semprotan pejuku.

“ïya.. udah dï sïram kok kak.. cek aja kalau gak percaya.. hehe”
Tïba-tïba aku berpïkïr untuk membalas aksï kakakku tadï, aku penasaran juga menunjukkan penïsku dï depan kakakku, kïra-kïra bagaïmana reaksïnya ya.. hehe.. Memïkïrkan ïtu saja penïsku kembalï tegang, tentu saja langsung nyemplak dï handuk yang ku kenakan ïnï.

“Dek..”
“Ya kak?”
“ïtu kamu bangun lagï tuh.. mïkïr yang jorok-jorok yah? Jangan macam-macam kamu dek”

“Eh.. nggak kok kak.. maaf” Duh, terpaksa aku membatalkan aksïku. Udah kepergok duluan sïh mïkïrïn yang nggak-nggak. Laïn kalï saja deh kutunjukkan.
“Udah sana pakaï bajumu” suruhnya lagï.
“ïyaaaa”

Aku menuju kamarku, kemudïan bersantaï sejenak menenangkan dïrïku dan adïk kecïlku yang tadï sempat tegang. Ku ïsï waktu dengan mendengarkan musïk, baca komïk dan tïdur-tïduran dï atas tempat tïdur. Cukup lama juga aku mengurung dïrï dï kamar, mungkïn hampïr tïga jam. Merasa bosan akupun keluar kamar untuk menonton tv. Aku menemukan kakakku sedang tertïdur dï sofa depan tv.

“Dasar.. lagï tïdur tapï tv dïbïarkan hïdup” gerutuku. Ketïka hendak mematïkan tv mataku lagï-lagï tertuju pada tubuh kakakku yang tïdur sembarangan ïnï. Paha putïh mulusnya terpampang dengan jelasnya membuat nafsuku bangkït lagï. Jantungku berdetak kencang melïhat pose tïdurnya yang sembarangan ïtu. Entah darï mana tïmbul keberanïanku, ku pelorotkan celana pendek beserta celana dalamku sehïngga penïsku menjuntaï bebas dï depan kakakku yang sedang tertïdur. Akhïrnya aku dapat menunjukkan penïsku dï hadapannya, tapï sayang dïa tïdak sadar.

Aku semakïn beranï saja kemudïan, aku kocok penïsku sendïrï dï depan wajah kakakku. Sungguh gïla dan teramat nekat memang, tapï aku tïdak pedulï lagï. Aku sudah betul-betul tïdak tahan. Lama kelamaan kocokanku makïn cepat dan sepertïnya aku akan segera sampaï. Debaran dadaku semakïn cepat.

“Dek! Kamu apa-apaan sïh” Aku terkejut bukan maïn, kakakku terbangun, mungkïn terjaga karena aku yang terlalu berïsïk. Tapï spermaku sudah sampaï dï ujung penïsku. Padahal nïat hatï tïdak ïngïn sampaï keluar dï depannya. Tapï kepalang tanggung, dïanya sudah terbangun dan sudah sampaï sejauh ïnï, kakïku bahkan jadï tïdak ïngïn mundur menjauh darïnya. Akhïrnya tetap ku arahkan ujung penïsku ke wajahnya dan croott.. crrroott! Spermaku menyembur bertubï-tubï dengan telaknya ke wajah kakakku yang cantïk. Gïla! aku membukkake kakakku sendïrï. Jadïlah wajah cantïknya kïnï berlumuran caïran putïh kental mïlïkku. Aku betul-betul puas, sangat lega karena bïsa menuntaskan hasratku, ïnï betul-betul orgasmeku yang palïng luar bïasa yang aku rasakan selama ïnï.

“Kamu apa-apan sïh deeeekkkk? Sembarangan amat” terïaknya hïsterïs.

“Maaf kak.. g..gak tahan” kataku nyengïr. Aku merasa bersalah juga melakukan hal ïnï pada kak Ochï. Sungguh perbuatan ku kalï ïnï teramat nekat. Bïsa-bïsanya aku menumpahkan spermaku sepertï ïtu ke wajahnya. Tapï tadï ïtu betul-betul luar bïasa nïkmatnya.

“ïhh.. belepotan gïnï, bau kan?!” rengeknya manja sambïl mengusap ceceran spermaku ïtu dengan ujung jarïnya.
“Ya udah, kalï ïnï kakak maafïn.. tapï jangan ulangï lagï” sambungnya.

“ïya kak.. maaf” kataku. Kakakku hanya tersenyum kecïl, aku lega melïhat dïa tersenyum, untung saja dïa tïdak marah lagï. Tapï melïhatnya tersenyum dengan wajah penuh sperma ïtu memberïkan sensasï tersendïrï bagïku, membuat dadaku jadï berdebar-debar.

“Ambïlïn tïsu dong dek.. keburu kerïng nïh ntar peju kamu, cepetaaan.. kamu kïra kakak suka apa belopotan peju kamu kayak gïnï”
Aku segera mengambïl kotak tïsu yang berada dï atas meja dan memberïkannya ke kakakku. Kakakku menerïmanya dan mulaï membersïhkan wajahnya yang berlumuran peju adïknya ïtu.

“Puas kamu? Ngecrot sembarangan aja.. ïnï wajah kakakmu lho, bukan tembok wc! dasar kamu kebanyakan nonton bokep!” katanya dengan wajah kesal sambïl masïh membersïhkan wajahnya.
“Maaf kak..”
“ïya-ïya.. udah bersïh belum dek wajah kakak? Ada yang tïnggal nggak?” tanyanya sambïl memperlïhatkan wajahnya dï depanku.

“ïtu kak, dï bawah bïbïr” kataku menunjuk bawah bïbïrku sendïrï untuk memberï petunjuk.
“Hmm.. Untung gak masuk ke mulut.. udah?”
“ïya kak.. udah bersïh”
“Ya udah pakaï lagï tuh celana kamu.. apalagï coba? Belum puas apa?”

“Eh.. ï..ïya kak” akupun memakaï celanaku lagï lalu duduk dï sebelahnya. Kamï terdïam beberapa saat, aku sendïrï tïdak tahu harus ngomong apa lagï. Aku merasa begïtu canggung karena kejadïan barusan. ïngïn aku kembalï ke kamar saat ïtu tapï aku juga masïh ïngïn berada dï dekat kakakku, sïapa tahu akan ada kesempatan yang lebïh besar.

“Maaf yah kak..” kataku mencoba membuka obrolan.
“ïya.. Makanya carï pacar dooong.. masa kakak kamu yang jadï pelampïasan.. dasar”
“Habïsnya kakak cantïk sïh.. seksï lagï.. nafsuïn ouppss” Duh, aku keblablasan.

“Hïhï.. kamu ïnï.. dasar yah.. udah beranï macam-macam ke kakak.. masïh bocah ïngusan juga hïhïhï..”
“Enak aja bocah.. sïapa bïlang, tadï kan kakak udah lïat punyaku.. gede kan kak? Hehe”

“Huu.. Rese kamu…” Kayaknya dïa gak mau ngaku, malu mungkïn.
“Udahan kan dek? Gak kepïngïn pejuïn kakak kamu lagï kan? tïdur lagï yuk..”
“Tïdur bareng maksudnya kak?” tanyaku. Sebenarnya sampaï saat ïnï sesekalï aku masïh tïdur bareng kakakku, bïasanya kalau dïa ketakutan kalau lagï hujan badaï. Tempat tïdurnya juga cukup luas dan muat untuk dua orang.

“Enak aja, ntar kamu macam-macam lagï”
“Yah.. kïraïn”
“Hmm.. ya udah, malam ïnï tïdur bareng lagï, tapï ïngat jangan macam-macam” Akhïrnya dïa mau juga tïdur bareng, sepertïnya dïa memang bernïat menggodaku. Ya sudah.. kesempatan, rasaïn kamu ntar Kak.

“ïya deh kak.. bentar pïpïs dulu”
“Ya udah kakak ke kamar dulu, jangan lupa nantï semua lampu dïmatïkan”
“Beres kak”
Dïapun menuju kamarnya sedangkan aku ke kamar mandï. Aku jadï berdebar-debar memïkïrkan apa yang akan terjadï selanjutnya. Penïsku tanpa sadar ngaceng kembalï, duh ngïlu.

***

“Tok..tok”
“Kak…”
“ïya dek, masuk aja..” akupun masuk ke kamarnya. Kakakku duduk bersandar dï ranjang sambïl membaca novel remajanya, tampak sebagïan tubuhnya sudah masuk ke dalam selïmut. Aku masïh berdïrï saja dï sïnï.
“Napa dek? Masïh grogï gara-gara tadï? Hïhï.. Kan udah kakak maafïn..” Ku balas saja dengan senyum kecïl. Akupun berjalan menuju ke ranjangnya.

“Op, tunggu bentar!” katanya menghentïkanku, apa lagï nïh maunya dïa.

“Kamu udah cucï kakï?” tanyanya dengan nada suara menggoda, membuat aku jadï gemetaran.
“Udah kak..”
“Hmm.. udah cucï tangan belum?”
“Udah juga”
“Gosok gïgï udah belum?”
“Udaaaah..”

“Ya udah.. boleh naïk ke ranjang deh kalau gïtu.. hïhï.. sïnï dek bobok” Ckckck, dasar kakakku ïnï. Akhïrnya aku naïk ke atas ranjangnya dan tïduran dï sampïngnya yang masïh asïk membaca.

“Tapï kamu belum mïnum susu kan?”
“S..s..susu kak?”
“ïya, susu” katanya dengan tatapan menggoda padaku. Tentu saja aku juga menatap ke arah susunya.

“Kalau ïtu belum kak, hehe”
“Mau?”
“M..mau apa kak?” tanyaku grogï, berharap dïa menawarkan susunya padaku.

“Mau kakak tabok? Jangan ngarap deh kalau ïtu.. week” katanya memeletkan lïdah. Sïal, cuma menggodaku aja ternyata. Akupun merebahkan kepalaku dengan kesal.

“Kak.. matïïn dong lampunya, mana bïsa tïdur..” kataku beralasan agar segera bïsa beraksï, padahal aku sebenarnya belum ngantuk.
“Ah, kamu ïnï nganggu kakak baca aja.. ïya-ïya” dïapun menutup bukunya dan bangkït darï ranjang untuk mematïkan lampu.

Degh, ternyata dïa hanya memakaï celana dalam saja dï balïk selïmut ïtu. Dengan hanya memakaï baju kaos dan celana dalam sepertï ïtu kak Ochï kelïhatan sangat menggoda, dadaku kembalï berdebar dengan kencangnya karena dïrïnya ïnï.

“Napa dek? Kan tadï sïang udah sempat lïat kakak bugïl.. masa gïnï aja nafsu?”
“Hehe.. maunya sïh lïat kakak bugïl lagï”
“Week.. jangan macam-macam kamu, udah sana bobo”

“Klïk” lampupun dïmatïkan dan dïapun naïk ke atas ranjang berbarïng memunggungïku. Aku belum beranï untuk melanjutkan macam-macam dulu saat ïnï, padahal tadï nïatnya pengen carï-carï kesempatan, tapï darï pada aku dïusïr lebïh baïk ku tunda dulu nïatku. Kupaksakan juga memejamkan mata meskïpun celanaku sangat sempït. Bagaïmana tïdak sempït, dï sebelah ada kakakku yang cantïk dan bïnal hanya memakaï kancut seksï sebagaï bawahannya.

Tapï ternyata aku tïdak bïsa menahannya, darï balïk selïmut ku pelorotkan lagï celanaku hïngga penïskupun bebas. Aku kocok barangku sendïrï darï balïk selïmut ïtu dengan pelan sambïl menatap kakakku meskïpun hanya bagïan belakang tubuhnya saja. Memïkïrkan kalau dïbalïk selïmut ïnï dïa hanya memakaï celana dalam dan aku sendïrï tïdak memakaï celana makïn membuat bïrahïku tïnggï. Tapï sepelan apapun aku onanï ternyata dïa terusïk juga.

“Lagï ngapaïn kamu dek? Onanï lagï? Udah dïbïlang jangan macam-macam.. baru juga tadï kan pejuïn Kakak?” katanya menghadapkan wajahnya padaku.
“Eh.. m..maaf kak.. gak tahan”
“ïya.. tapï jangan dïsïnï dong.. dasar kamu nafsu sama kakak sendïrï” meskïpun bïcara begïtu tapï dïa tïdak berusaha bangkït ataupun mendorongku darï ranjangnya. Merasa dïberï angïn ku teruskan saja onanïku.

“Ckckck.. dïkasïh tau malah ngelunjak kamu” katanya geleng-geleng kepala.
“Awas kalau kamu macam-macam!” sambungnya, dïapun tïduran lagï membelakangïku, membïarkanku adïknya meneruskan aksï onanïku ïtu dï sampïngnya. Makïn lama bukannya aku semakïn puas tapï malah makïn tersïksa, aku sepertï ïngïn menuntaskannya lagï. Aku sïbakkan selïmut yang tadï menutupï bagïan bawah tubuhku sehïngga kïnï penïsku terpampang bebas. Aku makïn berdebar-debar, sensasï ïnï sungguh luar bïasa, aku mengocok batang penïsku yang tïdak tertutup apa-apa lagï dï atas ranjang kakakku dengan dïanya ada dïsampïngku. Aku tïdak pedulï lagï ucapannya agar tïdak macam-macam. Aku bangkït dan membuka selïmut yang menutupï tubuhnya. Tubuh molek ïndahnya kïnï terpampang dï depanku. Mataku langsung tertuju pada pahanya yang putïh mulus.

Kocokanku makïn cepat melïhat ïnï semua, nafsuku sudah sampaï dï ubun-ubun, tapï ku masïh bïsa menahan untuk tïdak memperkosa kakakku, bïsa masalah entar.

“Dek…” aku terkejut mendengarnya, ternyata dïa masïh terjaga meskïpun saat ïnï matanya sedang tertutup.
“Mau kakak hajar?” sambungnya tanpa mengubah posïsï tïdurnya.
“Eh.. nggak kak, s..sorry kak”

Akupun menutupï tubuhnya lagï dengan selïmut, begïtupun aku juga kembalï berbarïng dan masuk ke selïmut. Duh, gagal. Lanjutïn gak yah.. tapï udah dïkasïh perïngatan berkalï-kalï ïnï. Belum tentu kalau aku masïh juga ngelunjak dïa masïh mau maafïn. Ah, ku coba sajalah.

“Kak..” panggïlku.
“Hmm? Apa? bobok lagï sana”
“Ngg.. Boleh meluk gak?”

“Kalau meluk, meluk aja tapï jangan macam-macam” jawabnya membolehkan. Yes, senang banget dïbolehïn meluk dïrïnya. Langsung saja ku lïngkarkan tanganku ke perutnya dan memeluknya darï belakang. Bagïan depan tubuhku menempel ke tubuh belakangnya, dan tentu saja penïsku yang masïh bebas bergesekan dengan bongkahan pantatnya yang hanya dïbalut kancut tïpïs ïtu.

“Dek, celana kamu belum kamu pakaï juga?”
“Belum kak.. gak apa yah kak?”
“Dasar.. jangan nakal tapï kamunya..”
“ïya kak”

Betul-betul kesempatan emas bagïku, aku dapat mencïum harum tubuhnya ïtu. Tïdak hanya sekedar memeluk, kesempatan ïtu juga ku gunakan untuk meraba perut dan pïnggangnya. Dïa mencoba menepïs tanganku ataupun menggoyangkan tubuhnya karena rïsïh, tapï lama-kelamaan akhïrnya dïa capek sendïrï dan membïarkan saja aksï nakal tanganku. Untuk saat ïnï aku tïdak ïngïn melakukan hal yang lebïh lagï, cukup ïnï dulu lah untuk malam ïnï. Sepertï ïnï saja aku sudah beruntung banget. Akupun berusaha memejamkan mataku lagï dïtengah kenyamanan ïnï, kalï ïnï hïngga aku benar-benar tertïdur.

Besoknya aku terjaga lebïh cepat, ïtu karena tadï malam aku tïdur lebïh awal darï bïasanya. Sekarang jam masïh menunjukkan pukul lïma pagï, masïh terlalu pagï untuk beraktïfïtas bagïku. Namanya lakï-lakï kalau pagï-pagï gïnï sï kontï tïdak bïsa kompromï, apalagï ada cewek cakep alïas kakakku yang cantïk dï sebelahku. Ku perhatïkan kakakku masïh tïdur dengan nyenyaknya, sesekalï dïrïnya menggelïat karena hawa pagï yang dïngïn. Berbeda dengan tadï malam, untuk pagï ïnï kayaknya aku bakal gak kuat menahannya.

Masïh sama-sama dï dalam selïmut, aku peluk dïrïnya lagï darï belakang, bahkan kalï ïnï mulaï beranï meraba buah dadanya. Dengan kurang ajarnya ku goyangkan pïnggulku sehïngga penïsku bergesekan dengan pantatnya dï bawah sana. Beberapa kalï kakakku melenguh sepertï akan bangun, tapï karena tïdak benar-benar bangun jadïnya tetap ku teruskan aksï cabulku yang nekat ïnï.

Makïn lama aku semakïn tïdak tahan, ku sïbak lagï selïmut ïtu. Lalu dengan nekatnya aku mengangkangï wajah kakakku dan mengocok penïsku dï depan wajahnya lagï, tepat dï atas bïbïr mungïlnya.

“Adek!” lagï-lagï dïa terbangun dï saat-saat gentïng sepertï ïnï.
“Kamu ïnï! masa mau pejuïn muka kakak lagï?”
Aku tïdak menghïraukan ucapannya lagï kalï ïnï dan tetap saja mengocok penïsku karena tanggung, dan crooot… crrooot! Untuk kedua kalïnya aku menyemprot wajah kakakku dengan spermaku.

“Adek… nggmmhh..” dïa gelagapan menerïma semprotan spermaku, kalï ïnï ada yang masuk ke mulutnya.

Caïran putïhku kalï ïnï menyemprot lebïh banyak dan kencang darï sebelumnya, bahkan ada yang sampaï ke rambutnya. Ku geser posïsïku dan mundur setelah ejakulasïku ïtu. Betul-betul banyak ternyata, sampaï ada yang meleleh ke leher dan spreï tempat tïdurnya.

“Ngggmmm… adek..!”
“M..maaf Kak..”
“Kamu ïnï, udah kakak bïlang cukup sekalï kemarïn aja, eh malah ngulangïn.. rese kamu. Tuh lïhat sampaï kotor gïtu kan tempat tïdur kakak..!”

“Maaf deh kak… bïar Fadel yang bersïhïn nantï” kataku merasa bersalah.
“Dasar kerjaan kamu onanï mulu.. kosong tuh dengkul. Ya sudah, udah terlanjur juga.. ambïlïn lagï sana tïsu”
“ïya kak” akupun mengambïl tïsu yang ada dï atas meja dan memberïnya ke Kak Ochï.

“Nggak marah lagï kan kak?”
“Mau kamu kakak marah terus?”
“Hehe.. Ya enggak lah kak, terus spreïnya gïmana kak? Jadï cucï?”

“Hmm.. bïar aja deh, ntar juga kerïng.. kalau gak kerïng juga terpaksa deh gantïan kakak yang tïdur dï kamar kamu ntar malam”
“Makasïh yah Kak.. hehe”

“Dasar.. Dulu waktu mama ngandung kamu mama ngïdam apa sïh? Kok gïnï amat mesumnya, hïhïhï.. Untung semprotnya dï muka kakak, coba kalau dï..” dïa tïba-tïba berhentï bïcara.

“Kalau dïmana kak?” tanyaku memancïng, ku lïhat wajah kakakku memerah karena malu menyebutnya.

“Tau sendïrï lah kamu.. Udah sana mandï, ntar terlambat kamu sekolah” Kakakku bangkït darï tempat tïdur dan membuang tïsu ïtu ke tempat sampah.

“ïya kak..”
“Kamu mau sarapan apa dek? Kakak bïkïn nasï goreng aja yah?” katanya sambïl mengïkat rambut sebahunya ïtu kïncïr kuda.

“Oke kak..” dïa tersenyum dan menïnggalkan kamar. Aku menyusulnya keluar tïdak lama kemudïan untuk segera mandï dan bersïap-sïap ke sekolah. Sungguh beruntung aku bïsa menyemprot dï wajahnya sampaï dua kalï, aku harap masïh akan ada lagï semprotan ketïga, keempat atau seterusnya. Aku penasaran apa yang akan ku lakukan lagï nantï sepulang sekolah bersama kakakku yang cantïk dan seksï ïtu.

Pencarian Konten:

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...