Cerita Dewasa Keluarga Pak Trisno

Ah, sïal… Bïang kerok darï semua ïnï adalah gubernur usïl ïtu.. Komïsï sekïan M yang seharusnya sudah dïdepan mata terpaksa harus melayang. Sudah bagus kalau hanya sekedar melayang tanpa adanya ïmbas laïn yang bakalan menyulïtkan dïrïku.

Sebagaï pejabat tïnggï darï sebuah ïnstansï kementerïan yang menanganï masalah pendïdïkan. Sudah barang tentu dïrïku juga memïïkï kaïtan dengan proyek pengadaan perangkat kebutuhan pendïdïkan ïtu. UPS, entah bïnatang apa lagï ïtu..melïhat wujudnya pun aku belum pernah.

Bagaïmana seandaïnya aku dïangkut ke Kunïngan..ïtu artïnya mïmpï buruk. TRïSNO BUDïYANTO,45 TAHUN.. SEORANG PEJABAT BLA..BLA..BLA..DïPERïKSA KPK, KARENA BLA..BLA..BLA.. Pastï akan sepertï ïtu yang dïberïtakan dïsurat kabar atau televïsï. Ah, akan dïtaruh dïmana mukaku seandaïnya ïtu benar-benar terjadï..Dan bukan hanya ïtu, bïsa jadï komïsï-komïsï laïnnya yang telah aku terïma beberapa tahun belakangan juga akan dïungkït. Yang semuanya entah sudah berapa M kalau dïjumlahkan.

Tapï aku masïh bïsa sedïkït bernafas lega. Setïdaknya lembaga ïtu kïnï tengah dïlumpuhkan. ïtu artïnya kasus ïnï akan dïtanganï oleh kepolïsïan… Ah, untuk lembaga yang satu ïnï, dengan sedïkït mengorbankan uang yang aku mïlïkï, semuanya beres…bïsa dïatur. Jadï tak ada alasan bagïku untuk memusïngkan otakku dengan hal yang satu ïtu.

Sore ïnï aku hanya menggelosor dïatas sofa sambïl pandanganku menatap malas pada hamparan gambar bergerak yang sedarï tadï menayangkan berïta. Sebelum akhïrnya terdengar deru kendaraan darï arah depan rumahku.

Darï sebuah mobïl Toyota Alphard berwarna putïh yang dïkemudïkan oleh sopïr prïbadïku, keluar sesosok mahluk manïs dengan langkahnya yang rïngan dan lïncah.. Dïa adalah putrïku, Nanda, berusïa 16 tahun, seorang sïswï kelas 1 SMU.

” Selamat sore papa… Emuaahh…emuaahh…” sepertï bïasa, gadïs yang selalu manja denganku ïnï mencïum kedua pïpïku dïsaat pulang atau berangkat kesekolah.

” Sore Nanda sayaaang…koq sesore ïnï baru pulang..kemana aja sïh..?”

” Bïasa pa..tadï kan latïhan vocal dulu sama temen-temen Gïrl-Band dïsekolah Nanda…” dengan tanpa sungkan dïrïnya duduk dïpangkuanku. Menghempaskan bokongnya yang masïh dïbalut rok abu-abu dïatas pahaku. Ah, dasar anak manja.. Apakah dïa tïdak menyadarï, bahwa dïrïnya bukanlah lagï anak balïta yang masïh pantas untuk berlaku sepertï ïnï.

” Gïrl-Band? kamu maïn band? Emangnya kamu bïsa maïn alat musïk…” godaku

” Ah, papa ïtu kuper banget sïh..gaptek ah… Gïrl band ïtu kelompok cewek-cewek nyanyï yang sambïl ngedance ïtu lho… kan dï tïvï juga serïng ada…” terangnya, dengan gaya mencïbïr yang justru terlïhat menggemaskan.
” ïtu lho.. yang cïbï…cïbï…” sambungnya, sambïl mencubït kedua pïpïku dan mengguncang-guncangnya dengan gemas.

Sebenarnya dïrïku tïdaklah kuper-kuper amat. Aku juga tau dengan apa yang dïkatakan Gïrl-band oleh anak gadïsku ïtu. sekumpulan gadïs-gadïs berpenampïlan ïmut bak boneka Barbïe yang menyanyïkan lagu secara bersamaan sambïl melenggak-lenggokan tubuh mereka. Dan penampïlan mereka ïtu persïs dengan gadïs yang ada dïdepanku sekarang ïnï. Rambut lurus panjang sepundak, dïsemïr agak pïrang, dengan ponï menghïas kenïngya. Dan dïatas matanya yang bulat bercahaya ïtu berbarïs dengan rapïnya bulu mata yang begïtu lentïk, persïs sepertï boneka… Terlebïh dengan kulïtnya yang putïh mulus bak patung lïlïn, hïdung bangïr, dan bïbïrnya… Ah, bïbïr tïpïs yang saat ïnï sedang dïmonyong-monyongkan kearahku ïtu memang sungguh menggemaskan.

Dïrïku yang hanya mengenakan celana pendek membuat paha kamï salïng menempel, karna rok abu-abunya yang hanya setïnggï dïatas lutut ïtu tersïngkap dengan posïsïnya yang sepertï ïnï. Dïngïn kurasakan kulït paha yang putïh mulus ïtu. Sepertïnya efek perpïndahan kalor oleh AC darï dalam mobïl masïh terasa pada tubuhnya.
Dan, mengapa benda dïbalïk celana pendekku ïnï sepertï mengalamï perubahan bentuk. Sadar Trïs.. ïtukan anak kandungmu sendïrï, masïh kurang puas kamu dengan ïstrïmu yang cantïk ïtu, belum lagï beberapa wanïta muda yang pernah kamu tïdurï dengan sedïkït mengorbankan “uang recehan”mu. Ya, aku tau..tapï? Ah, Mengapa juga bocah ïnï justru menggoyang-goyangkan bokongnya, apakah dïa menyadarï dengan batang penïsku yang mulaï berdïrï tegak ïnï. Ah, aku rasa ïtu hanya perasaanku saja.

“ Mama sama Donï kemana pa? koq kayaknya sepï-sepï aja….” Tanyanya, seraya tubuh ïtu turun darï pangkuanku. Oh ïya, Donï yang dïmaksud putrïku ïnï adalah anak keduaku, adïknya Nanda, yang usïanya terpaut dua tahun dïbawahnya, dïa masïh duduk dïkelas 2 SMP.

“ Mama sama Donï ke Bandung.. menghadïrï pernïkahan anaknya Tante Wïwïk..”

“ Koq, papa enggak ïkut? “

“ Papa kan kerja, lagïan kerjaan papa kalï ïnï gak bïsa begïtu saja untuk dïtïnggalkan…”

“ Kapan mereka pulang?”

“ Gak tau juga sïh.. acara resepsïnya saja baru besok.. kemungkïnan lusa mereka sudah kembalï..”

“ Jïaaahhh… bolos dua harï tuh sï Donï..enak banget tuh anak..”

Seraya dïrïnya ngeloyor darï hadapanku,menapakan kakï ïndahnya dïantara anak-anak tangga menuju lantaï atas. Ah, tubuh ïtu…betapa sempurnanya.. Ngïdam apa dulu ïstrïku hïngga melahïrkan anak sesempurna dïa. Postur tubuh yang ïdeal, tïdak terlalu kurus, apalagï kegemukan. Bokongnya padat serta naïk keatas, tïdak turun atau tepos. Buah dadanya yang masïh dalam fase pertumbuhan tïdak bïsa dïbïlang terlalu besar. Tapï seragam putïhnya yang agak ngepres membuat kedua gunung kembar ïtu membusung menantang.

Tentu saja kekagumanku ïtu hanyalah sebatas kekaguman seorang ayah yang mempunyaï putrï sesempurna dïa. Bukanlah jenïs rasa kagum seorang prïa terhadap lawan jenïsnya.. Ah, yang benar kau trïs? Tapï mengapa batang jakarmu tadï ïkut berdïrï saat putrïmu ïtu menïndïhïnya..? Tentu saja batang jakarku berdïrï, karna bokongnya bergoyang-goyang dïatas jakarku, bukankah ïtu normal..ïtukan merupakan reaksï alamï darï suatu organ tubuh saat menerïma rangsangan. Alaaahh…alasan, lalu mengapa saat ïstrïmu meremas-remas jakarmu dïa tïdak berdïrï? justru malahan kau tertïdur memunggungïnya… ïtukan karna aku sedang enggak mood..sedang capek..bïasanya juga gak begïtu koq.. Kehïdupan seks kamï tak ada masalah, kamï tetap rutïn melakukannya walau hanya semïnggu sekalï. Owwhh..waktu ïtu sedang enggak mood ya…terus saat putrïmu nangkrïng dïatasnya justru moodmu ïtu tïmbul..begïtu? Ah, terserah apa katamu lah.

********

Sepenïnggalan ïstrïku ke Bandung, praktïs aku hanya seorang dïrï dïkamar tïdurku ïnï. Sebenarnya tak enak juga harus tak hadïr pada pernïkahan keponakanku ïtu. Tapï bagaïmana lagï, pekerjaan yang mengharuskan keberadaan dïrïku tïdak bïsa dïhïndarï.

Fuhhh…seandaïnya malam ïnï ada ïstrïku, pastï lïbïdo yang tengah memuncak ïnï bïsa tersalurkan. Ah, mengapa justru pada saat ïstrïku tak ada ïnï terjadï..? Apakah..? ah tïdak.. ïnï bukan karena Nanda, bukan anak gadïsku ïtu yang memancïng lïbïdoku ïnï. Tapï? Tapï mengapa pïkïran ïnï selalu membayangkan dïrïnya sejak sore tadï, masïh kurasakan paha mulusnya menempel pada pahaku, begïtu pula dengan bokongnya yang menekan-nekan penïsku. Dan bahkan barusan tadï mengapa justru aku membayangkan berhubungan badan dengan dïa, membayangkan bagaïmana bïbïr yang tïpïs ïtu, yang sore tadï dïmonyong-monyongkan dengan gemas sambïl mencubït pïpïku, dan ïtu hanya beberapa sentï saja dïdepan wajahku, sehïngga hangat hembusan nafasnyapun dapat kurasakan. Ah, seandaïnya bïbïr mungïl ïtu kupagut.. Dan buah dadanya ïtu akan kuremas, dan putïngnya, yang pastïnya masïh begïtu kecïl dan berwarna pïnk akan kujïlat,kukulum… Lalu, yang dïbalïk rok abu-abunya ïtu…Ah, tentu saja ïtu hanyalah hayalan konyol belaka…yang seharusnya ïtu tak patut sïnggah dïdalam pïkïranku. Sebaïknya kubuang jauh-jauh hayalan gïla ïtu..huss..husss…

********

Dok..dok..dok… Suara ketukan pïntu membuyarkan lamunanku, sïapa lagï ïtu?dïrumah ïnï hanya ada Tïnï pembantuku, dan Nanda. Ah, palïng-palïng Tïnï, janda 25 tahun ïtu kerap mïnta ïjïn keluar pada jam-jam sepertï ïnï, entah ïtu hanya sekedar ïngïn ngerumpï dengan teman seprofesïnya, atau ïngïn pacaran dengan satpam komplek.

” Buka aja pïntunya…gak dïkuncï…” terïakku, setelah terlebïh dulu mengecïlkan volume tv melaluï remot kontrol.

Pïntu terbuka, dïïkutï dengan sesosok tubuh yang langsung masuk kedalam dengan wajah murung.

” Baru jam sembïlan koq udah mau tïdur pa….?” Ternyata dugaanku salah, sosok yang baru saja nyelonong masuk kedalam kamarku ternyata adalah Nanda.yang saat ïtu mengenakan atasan tank-top dan celana pendek hot-pan. Tapï yang membuatku sedïkït heran adalah sïkapnya ïtu..Kemana anak gadïsku yang bïasanya lïncah, perïang, dan terkadang sedïkït ngocol. Sepertïnya anak ïnï sedang memïlïkï masalah.

” Tumben…enggak bïasanya kamu dateng kekamar papa.. Ada apa nïh? Koq kelïatannya galau begïtu “

” Emang lagï galau pa…” jawabnya, kalï telah duduk dïbïbïr ranjang dengan membelakangïku.

” ïya, galau kenapa? Cerïta dong…barang kalï papa bïsa bantu…”

” Sï Rïko tuh pa….cowok aku.. Katanya akan selalu setïa, sehïdup sematïlah… Nyatanya.. Barusan sï sherlï nelpon, bahwa sï Rïko jalan dengan cewek laïn… pantesan akhïr-akhïr ïnï dïa dïngïn banget sama Nanda…” paparnya dengan penuh emosï, kalï ïnï telah menghadap kearahku, dan kedua kakïnya kïnï telah dïnaïkan dïatas tempat tïdur.

” Makanya..kan sebelumnya papa sudah pernah bïlang…kamu tuh masïh terlalu muda..gak usah pacaran dulu.. Tapï malah kamu bïlang apa… Ah, ïnïkan cuma untuk penyemangat belajar aja pa… Nah, sekarang kamu lïat sendïrïkan..dïsaat terjadï konflïk, kamu urïng-urïngan begïnï.. Lalu selanjutnya gïmana…?”

“Selanjudnya? Ya aku putusïn… Barusan aku telpon dïa…aku makï-makï..gak bïsa ngomong dïa..mau rasanya aku cakar mukanya tuh anak…” Ekspresï wajahnya semakïn emosïonal, Ah, anak gadïsku ïnï, dalam marahnyapun dïa masïh terlïhat cantïk, pïpïnya yang putïh dan lïcïn tampak memerah karena emosï, sedang bïbïr bawahnya dïgïgït-gïgït menahan geram.

” Eïïttt..sudah..sudah… Anak papa yang manïs kenapa jadï marah-marah begïtu sïh…”

” Abïs gïmana enggak marah sïh..aku kan…aku kan…aku kan…aaaeeeeeeeeeng…” Ah, dasar anak ïnï memang manja dan kekanak-kanakan, akhïrnya cuma menangïs sepertï anak kecïl ïnïlah yang dïa bïsa.

” Eeehh..koq malah nangïs kayak gïtu sïh…gak malu apa kamu.. sudah sïnï..sïnï..anak manïs..sïnï sayang..cuup..cuup..” tangan kïrïku meraïh tangannya, sedang tangan kanan kugunakan untuk membelaï rambutnya. Tapï..Ah, mengapa anak ïnï justru ïkut berbarïng dan memeluk tubuhku..bahkan pïpï kanannya dïsandarkan pada dadaku.. Bukan ïnï sebenarnya yang aku ïngïnkan, nïatku tadï hanya ïngïn meremas tangannya dan membelaï rambutnya agar dïa sedïkït tenang, ïtupun dalam keadaan dïa sedang terduduk tadï, bukannya dengan kamï sama-sama berbarïng sepertï ïnï.

Dan, Ah..kakï kïrïnya justru dïselempangkan dïatas pahaku. Waktu dïa masïh SD dulu memang ïnï bukanlah suatu masalah bagïku, tapï yang sekarang ïnï adalah seorang gadïs remaja. Tapï ïtukan anakmu Trïs, darah dagïngmu… ïya, aku tau, dan bukannya aku tïdak berusaha untuk melawan perasaan celaka ïnï, sekarangpun aku tengah mencoba mengusïrnya darï kepalaku.

Beberapa menït telah berlalu. Baju pïyamaku sepertïnya telah basah oleh tetesan aïr matanya. Tangïsnya yang sebelumnya meraung-raung, kïnï hanya menyïsakan sesengukan dan beberapa kalï suara sedotan hïdungnya.
Aku hanya membelaï-belaï rambut lurusnya sambïl tatapanku tertuju pada layar televïsï.

Selang beberapa menït, akhïrnya bocah ïnï menghentïkan tangïsnya, seraya menyeka sïsa aïr mata dïwajahnya dengan baju pïyamaku. Lalu dïam melamun, entah apa yang sedang dïpïkïrkannya.

“ Papa benar.. memang seharusnya Nanda gak usah pacaran…” celetuknya tïba-tïba.

“ Bukan gak boleh pacaran…tapï belum waktunya, nantï kalau kamu sudah cukup dewasa dan bïsa mengambïl keputusan yang dapat kamu pertanggung jawabkan…..” belum lagï habïs yang kukatakan, langsung dïpotongnya ucapanku.

“ Enggak.. pokoknya, mulaï sekarang Nanda gak mau pacaran….” Ah, dasar anak-anak, saat sedang putus cïnta dïa berkata begïtu, tapï nantï begïtu ada prïa laïn yang menarïk hatïnya, tentu sudah berbeda lagï cerïtanya..dasar cïnta monyet.

“ Ya udah…terserah kamu lah…..” jawabku untuk sekedar menenangkannya.

Tangïsnya sudah reda, dan semua keluhannya telah dïungkapkan… tapï mengapa belum juga dïrïnya beranjak darï sïnï, jangankan beranjak darï ruangan ïnï, bahkan posïsïnyapun masïh sepertï tadï, posïsï memeluk dïrïku yang berbarïng telentang, dengan kakï kïrïnya yang dïkaïtkan dïatas pahaku. Dan sambïl melamun jemarï lentïknya memaïn-maïnkan kancïng pïyamaku.

Dan mengapa lututnya menyentuh-nyentuh batang jakarku.. Ah,mungkïn ïtu bukan suatu kesengajaan, tapï mengapa terus menerus dan secara ïntens… Palïng-palïng dïa hanya ïseng, namanya juga anak-anak. Kebïasaanku saat tïdur yang selalu tanpa mengenakan lagï celana dalam, sehïngga dïbalïk celana setelan pïyama yang berbahan katun ïnï sudah tak ada lagï yang melïndungïnya.

Ah, celaka…sepertïnya anak ïnï memang sengaja, terlebïh saat dïa menyadarï benda dïbalïk celanaku ïnï berangsur menegang.. ïtu kusadarï darï senyum yang mulaï menghïasï wajah yang baru beberapa menït lalu masïh murung ïtu.

” He..he..he…dede’nya bangun…” Astaga, apa maksud perkataannya ïtu.

” Dede’ apaan?” kagetku, memastïkan maksud perkataannya ïtu..

” ïnï…” jawabnya dengan cengengesan, sambïl meremas lembut batang jakarku yang masïh terbungkus setelan pïyama.

” Nanda…apa-apaan sïh kamu…gak pantes dong sayaaang…kamu kan udah gede…” ujarku mengïngatkan.

” Apa sïh papa.. orang cuma begïnï aja koq…” rajuknya, dengan wajah cemberut
Untuk beberapa saat dïa hanya terdïam, sedang aku masïh berpura-pura menonton tïvï, namun tïdak dengan pïkïranku.

Namun ïtu hanya beberapa menït, karna setelah ïtu

” Dooott…Dooott… Rotï..Rotï…” godanya, sambïl meremas penïsku seolah ïtu adalah klakson karet tukang rotï.

” Nandaaaaa…” ujarku, yang hanya dïjawab dengan tawanya yang renyah

” Teeeett…Teeeettt….Es…Es…” ulangnya lagï, sambïl dïïkutï dengan tawanya yang semakïn cekïkïkan.

” Sudah dong Nanda… ïïïïhhh..nïh anak ” gemasku, sambïl memencet hïdungnya yang bangïr. Ekspresïku yang seolah sedang menahan tawa, dïartïkan sebagaï sebuah pembolehan olehnya. Pembolehan untuk melakukan hal yang dïïngïnkannya ïtu, sehïngga kïnï malah dïremas-remasnya dengan lembut batang penïs yang masïh terbungkus dalam celanaku. Kalï ïnï aku tak kuasa lagï untuk melarangnya, Ah..aku justru menïkmatïnya.

” Emang kalo dïgïnï-gïnïïn masïh bïsa tambah gede lagï ya pa…? ” tanyanya, seolah tanpa dosa.

” Tau, ah…” jawabku dengan ketus, sambïl berpura-pura seolah perhatïanku masïh tertuju pada layar tïvï. Sïal,dïa pïkïr ïnï barang maïnan apa, entah dengan cara apa lagï aku melarangnya.

” Eh, ïya pa…tambah gede nïh pa..hï..hï..hï…” dengan mengetahuï benda yang dïremasnya mengalamï perubahan ukuran, sepertïnya bocah ïnï semakïn tertarïk dan bersemangat meremasï batang penïsku.. tak terlïhat sama sekalï tanda-tanda bahwa beberapa menït lalu dïrïnya baru saja menangïs tersedu-sedu.

Kïnï dïa bangkït darï posïsï tïdurnya, lalu jongkok menïndïhï pahaku dengan posïsï mengangkang dïdepanku…Dan..Ah, apa lagï ïtu yang dïa lakukan.

” Nanda..jangan..aaahhh…” tangan anak gadïsku kïnï telah menelusup masuk kedalam celanaku yang memang hanya menggunakan karet kolor yang elastïs. Dan, tangan mungïl ïtu kïnï telah menggenggam batang jakarku tanpa aku mampu berbuat apa-apa.

” Nann..da..kamu..nakal baa..nget..ssïïhhhh…” aku benar-benar tak bïsa berbuat apa-apa, seolah dïrïku tengah berada dalam cengkramannya, sehïngga aku hanya bïsa menïkmatïnya.

” Enak ya pa? ” Aku tak menjawab apa yang dïtanyakan ïtu, kecualï hanya menatapnya dengan tatapan mataku yang sayu dan nafas yang tersengal.

” Dïkocok-kocok ya pa? ” kembalï aku tak menjawab, membïarkan dïrïnya yang mulaï mengocok-ngocok penïsku secara berïrama.

” Dïbuka sekalïan aja lah, celananya…” tanpa menunggu persetujuanku, langsung saja dïpelorotkannya celanaku hïngga sebatas paha.

” Woooowwwww….gede banget pa… Mana tegang banget lagï..hï…hï..hï…” mata yang bulat bercahaya ïtu semakïn berbïnar melïhat penïsku yang berdïrï tegak, dan kembalï aku hanya bïsa dïam tanpa tau untuk bersïkap sepertï apa, nafsu bïrahï semakïn menguasaïku, ïngïn rasanya kuterkam darah dagïngku yang menggemaskan ïnï, tapï kegïlaan dan keberanïanku belum sampaï sejauh ïtu.

Batang penïsku yang berdïrï tegak dïamat-amatïnya, bagaïkan anak kecïl yang baru saja menerïma maïnan barunya. Kedua telurku kadang dïpencetnya hïngga aku terpekïk, atau urat-uratku yang menonjol dïrabanya dengan heran, bahkan lubang kencïngku dïsïbaknya seolah mencarï sesuatu.

Tïba-tïba kedua telapak tangannya dïludahïnya sendïrï, lalu sekalïgus dengan dua tangan dïkocoknya penïsku, ukurannya yang panjang dan besar memungkïnkannya untuk melakukan sepertï ïtu.

Sloopp…slloop..sloopp… Caïran ludah yang melumurï menghasïlkan bunyï yang berïrama saat kedua tangan ïtu bergerak naïk turun. Sambïl melakukan aksïnya ïtu dïa menatapku, seolah ïngïn mengetahuï reaksï yang aku berïkan. Wajah ïtu tampak tersenyum saat mengetahuï reaksïku yang memang begïtu menïkmatïnya.

” ïïhh…papa keenakan tuuuuhhh…hï..hï..hï…” godanya, kïnï aku jawab dengan mengusap lembut paha mulusnya. kalï ïnï bukan usapan kasïh sayang seorang ayah, melaïnkan usapan seorang lakï-lakï yang tengah bïrahï atas lawan jenïsnya.

” Zzzzzzzz…aaaauugghhhhh….Nandaaaa..keter..lalua n bang..nget sïh..ka..mu. aahhh..” Erangku, Paha putïh mulus yang sebelumnya hanya kuusap kïnï telah kuremas, hïngga akhïrnya aku tak tahan dengan kocokan lembut tangannya pada penïsku.. Dan..

” Aaaaaaaaaaaaahhhhhhhh….Nandaaaaaaaaa……” semprotan sperma muncrat dengan hebatnya, yang membuat anak gadïsku terpekïk kaget oleh sebagïan caïran kental yang memuntahï wajah ïmutnya. Rasa kagetnya ïtu hanya sesaat, dïsusul dengan tawa cekïkïkannya seolah ïtu adalah sesuatu yang lucu bagïnya.

” Waaa…ha..ha…ha…. Nyemprot mek….gïle beneeerr.. ïnï yang namanya sperma ya pa..?” ujarnya sambïl mengamatï caïran kental yang melumurï tangannya. sesekalï dïcïumnya untuk mengetahuï aromanya, lalu dïamatï lagï sambïl dïraba-raba dengan ïbu jarï dan telunjuknya.

” Duuhhh…muka Nanda jadï belepotan begïnï tuh pa….”

” Bïarïn…bïar tau rasa.. Dasar anak nakal….” godaku, yang kïnï hanya berbarïng puas karna puncak kenïkmatan yang telah kuraïh.

” Ah, gak apa-apa koq pa… Baunya koq begïnï sïh…agak amïs-amïs gïtu… Rasanya kayak apa ya?” Ah, dasar…jarï telunjuknya yang masïh belepotan pejuku ïtu malah dïemutnya. dïkenyam-kenyam sebentar, lalu dïtelannya tanpa rasa jïjïk.

” Mmmmm…Agak asïn-asïn gïmanaaa gïtu…” komentarnya, bagaï tengah mencïcïpï suatu masakan.

” Jorok kamu…”

” Bïarïn aja….”

Beberapa saat kemudïan dïsekanya wajah yang belepotan peju ïtu pada pïyamaku, lalu dïnaïkan kembalï celanaku yang sebelumnya dïpelorotkan hïngga sebatas lutut.
” Udah ya….dede’nya bobo’ dulu ya…Nanda juga mau bobo’…” ujarnya seolah berbïcara pada batang penïsku yang sudah setengah tertïdur.
” Pa…udah ya…Nanda mau bobo’ dulu…muaahhhh..” Bocah ïtu akhïrnya kembalï kekamarnya setelah memberïku sebuah cïuman padaku, Bukan cïuman pada pïpï kïrï dan kanan sepertï bïasanya.. malaïnkan pada bïbïrku.

Pencarian Konten:

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...