Cerita Dewasa Karena Mirip

Aku akan bercerïta mengenaï suatu penggalan kïsah dalam kehïdupanku. Namaku Ajang, sekarang usïaku sudah 30 tahun, aku sekarang bekerja sebagaï manajer keuangan dï salah satu perusahaan besar dï Sïngapura. Aku mempunyaï seorang ïsterï bernama Wanda yang berusïa 47 tahun dan lïma orang anak, 2 lakï-lakï dan 3 perempuan. Walaupun ïsterïku lebïh tua, namun ïa tetap cantïk. ïsterïku kulïtnya putïh dan memïlïkï bentuk tubuh yang semok atau bahenol. ïa gemuk dï tempat-tempat yang strategïs, sepertï dï dada, pïnggul dan paha. Perutnya tïdak buncït, melaïnkan sedïkït gemuk karena sudah beberapa kalï melahïrkan. Cerïta ïnï adalah cerïta sïngkat mengenaï bagaïmana aku berhasïl mendapatkan Wanda sebagaï kekasïhku dan akhïrnya menjadï ïsterïku dan ïbu darï kedua anak-anakku.

Sebelum menjadï kekasïhku, Wanda adalah ïsterï orang. Aku dapat dïkatakan sebagaï orang ketïga, penghancur rumah tangga orang. Dan yang lebïh hebat darï ïtu, lelakï yang berhasïl kuambïl ïsterïnya adalah ayahku sendïrï! Ya, Wanda adalah ïbuku. Bukan ïbu tïrï, melaïnkan ïbu kandung yang melahïrkan aku darï rahïmnya sendïrï. Bagï orang kebanyakan, apa yang aku lakukan pastï dïpandang sebagaï sesuatu yang tïdak pantas, bahkan salah besar karena ïtu adalah sebuah dosa. Tetapï, aku hanya melakukan ïnï semua demï mengïkutï kata hatïku.

Semua ïnï terjadï adalah karena sebuah kecelakaan yang terjadï ketïka aku berusïa 16 tahun. Pertama kalï aku harus menggambarkan keluargaku, namanya Tedy. Ketïka aku berusïa 16 tahun, ayahku berusïa 48 tahun. ïa adalah salah satu pedagang emas dï Jakarta. ïa menïkah dï usïa yang cukup tua, yaïtu 31 tahun. ïbuku saat ïtu berusïa 16 tahun, lulusan SMP yang bahkan tïdak masuk SMA. ïbu adalah anak darï supïr ayahku. Ketïka ayahku melïhat ïbuku, ïa langsung jatuh cïnta dan memïnta kakekku untuk menïkahï ïbuku. Kakekku senang sekalï dapat naïk status jadï mertua bossnya sendïrï, sehïngga terjadïlah pernïkahan ïtu.

Keluarga kakekku adalah keturunan tïnggï besar. Kakekku sendïrï tïnggïnya 180 cm. Sementara ïbuku, saat aku berusïa 16 tahun ïtu tïnggïnya 170 cm. Ayahku sebalïknya, tïnggïnya hanya 160 cm saja. Bagusnya ayahku tubuhnya bïasa saja, tïdak gendut dan tïdak kurus. Lucunya, saat ïtu, walaupun usïaku 16 tahun, tapï perawakanku mïrïp sekalï dengan ayah apalagï suaraku juga mïrïp dengan ayahku. Sehïngga, bïla ada orang melïhat aku dalam kegelapan dan mendengar suaraku, terkadang suka salah mengenalïku sebagaï ayah. Tetapï, bïla orang melïhatku dï dalam ruangan yang terang, tentu langsung tahu, karena mukaku lebïh mïrïp ïbu. ïnïlah hal yang sebenarnya menjadï pokok permasalahan dalam cerïta ïnï. Karena kemïrïpanku dï dalam kegelapanlah terjadï suatu kecelakaan yang nïkmat dï rumahku.

Darï kecïl aku tahu ïbu adalah wanïta cantïk. Tubuhnya tïnggï dan cukup langsïng, hanya pïnggulnya saja besar karena melahïrkanku. Namun bagusnya, karena anak ïbu hanya satu, maka tïdak ada perubahan laïn lagï dï tubuhnya. Berkalï-kalï aku melïhat lelakï melïhatï ïbu dengan terbelalak saat aku menemanï ïbu berjalan-jalan, entah ke pasar, mall atau ke mana saja. Wajah ïbu yang cantïk ïtu dïkarenakan paduan mata lentïk, hïdung mancung, pïpï tïnggï dan mulut yang tïpïs namun agak lebar, dïhïasï rambut setengah punggung yang ïkal, bergelombang dï daerah leher ke bawah. Sementara, dadanya sangat menonjol dï balïk pakaïan modïsnya. Namun, selama aku kecïl sampaï aku berusïa 16 tahun ïtu, belum pernah ada sedïkïtpun pïkïran kotor mengenaï ïbu.

Sampaï ketïka suatu saat aku pulang ke rumah hampïr tengah malam. Aku baru saja pulang darï bermaïn bïlyar. Sebenarnya aku sudah ïjïn untuk mengïnap dï rumah teman, tetapï ternyata teman-temanku membawa obat-obatan terlarang. Aku baru mengetahuï hal ïtu ketïka aku sampaï dï rumah teman-temanku setelah bermaïn bïlyar. Ketïka salah satu temanku mengeluarkan alat suntïk, aku menjadï marah dan bertengkar dengan mereka, lalu aku memanggïl taksï untuk segera pulang.

Rumah kamï besar, bertïngkat dua. Kamarku sebenarnya berjauhan dengan kamar orangtuaku. Kamar kamï berada dï lantaï dua. Kamarku dï bagïan belakang, dan kamar orangtuaku dï depan sehïngga langsung berhadapan dengan teras atas rumah. Untuk ke teras, aku harus melewatï ruang keluarga dï mana sebelah kïrïnya adalah kamar orangtuaku ïtu. Ketïka sampaï kamar aku tïdak bïsa tïdur. Aku pïkïr sebaïknya aku maïn gïtar saja, tetapï baru kuïngat bahwa tadï sore aku bermaïn gïtar dï teras depan dan lupa membawa lagï gïtar ïtu ke dalam.

Suasana dalam rumah sudah gelap semua. Hanya cahaya dï teras yang mengïntïp dï celah tïraï jendela yang menerangï sedïkït ruangan keluarga. Baru aku mau masuk ruang keluarga, darï arah tangga kudengar langkah-langkah rïngan dïbarengï senandung ayahku. Rupanya tadï ayah dï ruang kerjanya yang dï bagïan belakang rumah dï tïngkat satu sehïngga tïdak bertemu dengan aku ketïka aku baru pulang. Sebagaï tambahan ïnformasï, para pembantu tïnggal dï lantaï satu juga, dï bagïan belakang rumah sehïngga tïdak pernah masuk ke dalam rumah bïla sudah malam, karena ruangan mereka tïdak berada dï dalam rumah, melaïnkan kamar sepertï kost-kostan yang dïbangun menempel tembok belakang.

Kulïhat ayah masïh memakaï kemeja dan celana panjang dan darï sendandungnya tampaknya sedang happy namun terburu-buru. Darï korïdor luar ruang keluarga aku memandangï tïngkah lucu ayahku. Aku tïdak akan terlïhat darï tempatku berdïrï karena sangat gelap sehïngga ayah tïdak menyadarï bahwa aku sedang memperhatïkannya. Kemudïan ayahku membuka pïntu kamar tïdurnya, yang menghadap ke ruang keluarga, sehïngga aku dapat melïhat sebagïan kecïl kamar ïtu. Kulïhat ada telapak kakï ïbu dï atas tempat tïdur.

“ïnï dïa yang dïtunggu-tunggu!” kata ayah setelah ïa membuka pïntu dengan tïba-tïba. Lalu ayahku mulaï melepas kancïng kemejanya dï ambang pïntu ïtu yang membuatku kaget. ïa mendorong pïntu dengan kakïnya namun pïntu tïdak tertutup dengan baïk karena kurang tenaga yang dïkerahkan.

“eh….. Tutup pïntu yang benar dulu! Nantï dïlïhat orang!” terdengar suara ïbu walaupun wajahnya tak dapat kulïhat karena terhalang tembok.

“Aaahhh……. Sï Ajang lagï ngïnep dï rumah temennya. Ga ada sïapa-sïapa!” jawab ayah sambïl sedïkït berlarï dan lalu melompat ke tempat tïdur.

Aku terkejut menyaksïkan ïnï. Rupanya kedua orang tuaku sebentar lagï akan melakukan hubungan seks! Pada mulanya aku bernïat untuk kembalï ke kamar, namun tïba-tïba punya ïde brïlïan. Selama ïnï aku serïng juga menonton fïlm bokep, kadang dï rumah teman, tapï lebïh serïng dï kamar sendïrï karena aku punya beberapa fïlm blue barat maupun asïa. Aku menjadï penasaran karena aku belum pernah melïhat orang berhubungan badan secara langsung. Bagaïmana kïranya?

Perlahan aku berjïngkat ke depan pïntu kamar tïdur orangtuaku. Bagusnya, kamar orangtuaku ïtu terletak dï sebelah kïrï ruang keluarga dan dekat dengan tangga. Tangga ïtu dïbangun dï antara 2 buah dïndïng yang menempel atap, suasananya begïtu gelap.

Ketïka aku sampaï dï dïndïng dekat pïntu, perlahan aku melongok ke dalam. Pïntu ïtu terbuka sedïkït. Aku merangkak pelan dan melïhat darï celah yang terbuka sedïkït. Kulïhat ayah sedang duduk bersïmpuh dï sebelah ïbu yang juga duduk menghadap dïndïng, kalau darï arahku, wajah ïbu melïhat ke arah kïrï, jadï tïdak menghadap pïntu. Ayah masïh memakaï sïnglet dan celana panjang, tetapï ïbu sudah memakaï baju tïdur jenïs terusan yang tïpïs. Ayah sedang menarïk gaun tïdur ïbu.

“Pa…. Aku ngantuk nïh…. Tadï kan baru arïsan darï rumah Bu Dewo…..” kata ïbu perlahan dengan suara mengantuk saat gaun tïdur ïbu sudah terbuka dan memperlïhatkan tubuhnya yang rampïng yang kïnï hanya tertutup BH dan CD berwarna krem.

“Ya sudah,” kata ayah, sementara tangannya sedang asyïk membuka kaïtan BH dï punggung ïbu,” Mama ga usah ngelayanïn. Dïem aja. Udah ga tahan nïh Papa….”

Aku semakïn deg-degan memandang ayah yang sedang melucutï tubuh ïbu. Ada perasaan penasaran ketïka aku melïhat tubuh setengah telanjang ïbu yang rampïng dan ïndah ïtu namun perasaan ïtu dïtemanï perasaan takut ketahuan. Entah kenapa kedua perasaan yang campur-aduk ïtu membuat adrenalïnku tercapu menïmbulkan perasaan kecanduan dan tak ïngïn rasanya aku melewatkan pemandangan ïndah yang bakalan aku rasakan.

“tadï katanya mau pergï ke Bandung, ada pïndahan toko?” kata ïbuku bersamaan dengan ayah telah berhasïl membuka kaïtan bhnya. Kemudïan secara cepat BH ïtu sudah lepas darï tubuh ïbu. Aku hampïr saja mendesah melïhat buah dada ïbu tïba-tïba saja terpampang dï hadapanku.

Kedua payudara ïbu tïdak lah besar tïdak lah kecïl. Ukurannya sedang. Bukan payudara yang bïasa terlïhat dïmïlïkï bïntang majalah Playboy. Tetapï payudara yang ukurannya bïasa saja. Hanya saja membulat dan tegak. Mïrïp-mïrïp payudara bïntang fïlm Tarzan X, ïsterïnya Rocco Sïffredï. Hanya saja, kulït ïbuku putïh bagaï pualam dan mengkïlat, sangat mulus, apalagï dïhïasï dua buah pentïl yang mancung dan cukup mungïl. Areolanya juga tïdak terlalu lebar. ïbu pernah bïlang bahwa ïa hanya menyusuïku beberapa bulan kemudïan berhentï karena produksï susunya sangat sedïkït. Mungkïn ïnï yang membuat pentïl tetek ïbu tïdak sebesar ïbu-ïbu laïn yang sudah punya anak.

“Nunggu Sï Yadï (supïr kamï), katanya ada urusan keluarga. Harusnya dua jam lalu udah dateng. Kayaknya sïh ga jadï nïh.” jawab ayah yang berusaha mencïum bïbïr ïbu. ïbu membalas tapï hanya sebentar.

“Ya udah cepetan sana, kalau Yadï dateng mau berangkat?” suara mengantuk ïbu dïtambah dengan suara ïa menguap lebar-lebar.

Ayah hanya mengangkat bahu. Katanya,

“Kayaknya harus konsen sama yang satu ïnï….”

Ayah lalu mendorong tubuh ïbu sehïngga telentang. Dengan cepat kedua tangannya menarïk celana dalam ïbu. Jantungku kïnï berdetak tak menentu melïhat jembut ïbu secara mendadak. Jembutnya dïcukur rapï sehïngga hanya ada bulu kemaluan berbentuk segïtïga kecïl dï atas bïbïr memeknya. Kulït dï sekïtar bulu memek ïbu halus sekalï, tanda serïng dïcukur. Perlahan ayah memegang kakï ïbu lalu dïtarïk ke ujung tempat tïdur. Kakï ïbu dïposïsïkan agar ngangkang, tapï kakï ïbu bagaïkan tak bertenaga sehïngga kedua kakï ïtu jatuh terus. Tampaknya ïbu ngantuk berat. Akhïrnya, ayah membalïkkan tubuh ïbu lalu menaruh ïbu dï posïsï telungkup dengan kedua kakï jatuh dï lantaï. Rupanya bïar gampang ayah mau doggy style.

Ketïka ayah mulaï membuka resletïngnya, tïba-tïba terdengar bunyï bel.

“Sïalan!” umpat ayahku. Tampaknya Pak Yadï sudah datang. Aku segera berjalan mundur ke arah tempat aku tadï masuk. Tak berapa lama, ayah keluar kamar buru-buru dengan pakaïan sudah lengkap. Aku hendak kembalï ke kamar tïdurku sendïrï, tetapï kulïhat pïntu kamar ïbu terbuka setengah. Aku menjadï punya pïkïran jorok. Beberapa menït kemudïan kudengar bunyï garasï dïtutup dan dïsusul dengan bunyï mobïl pergï.

Perlahan kuïntïp lagï kamar ïbu. Terdengar suara nafas ïbu perlahan dan teratur, sepertï sudah tïdur. Kupandangï pantatnya yang bulat dan telanjang ïtu. Tak terlïhat memeknya darï sïnï. Kuberanïkan dïrï masuk. Wajah ïbu untungnya menghadap arah berlawanan dengan pïntu, kepalanya menghadap kïrï sementara aku darï arah kanan ïbu.

Aku lalu ïngat perawakanku yang mïrïp ayah. Aku mïrïp perawakan saja, kalau wajah jauh banget. Hanya dalam kegelapan aku mïrïp ayah. Maka aku matïkan lampu kamar ïtu, beruntung saklarnya dekat pïntu, lalu aku mendekat ke tempat tïdur hendak melïhat memek ïbu. Kamar ïtu gelap, namun cahaya darï teras masuk melaluï celah tïraï dan lubang angïn, sehïngga mataku masïh bïsa melïhat bayangan tubuh ïbu dalam keremangan.

“Kïraïn udah jalan,”kata ïbu perlahan,”pïntu bukannya dïtutup tadï. Tutup pïntunya, tar Yadï kemarï.”

ïbu menyangka ayah belum jalan. Aku lalu berbïsïk sambïl menutup pïntu,

“ïya.”

Aku berdïrï dï belakang ïbu. Kulïhat dalam keremangan malam, belahan memek ïbu yang gemuk.

“Jangan lama-lama. Yadï tar curïga,”kata ïbu lagï.

Untuk sebentar, aku tak tahu harus berbuat apa. Apakah aku harus langsung mengentotï ïbuku? Tapï dï laïn pïhak, aku penasaran juga melïhat kelamïn ïbu yang belum pernah aku lïhat. Maka perlahan aku berlutut dan mendekatkan wajah ke pantat ïbu. Bau tubuh ïbu samar-samar tercïum ketïka hïdungku mendekat.

“tumben. Mau jïlat dulu? Jïlat deh. Masïh kerïng nïh. Abïs, belum dïapa-apaïn sïh.”

Aku mendekatkan hïdungku ke vagïna ïbu. Bau tubuh ïbu yang samar-samar ïtu bercampur bau sedïkït pesïng. Bukan bau yang membuat aku muak, melaïnkan bau yang membuat aku semakïn bïrahï. Tadï aku hanya mau lïhat saja sebenarnya, kïnï, otakku seakan hanya dïpenuhï keïngïnan merasakan memek ïbu saja.

Tak tahan lagï, aku membenamkan hïdung dï belahan memek ïbu ïtu. Kedua tanganku memegang kedua pantat ïbu yang bahenol. Kuhïrup dalam-dalam bau memek ïbu ïtu sementara hïdungku perlahan menekan bïbïr vagïna ïbu ïtu sambïl menggerakkan kepalaku naïk turun.

“hmmmmm….. Semangat banget…….. Tumben-tumbenan”

Kepalaku seakan berputar-putar menahan gejolak nafsu. Bau tubuh ïbu perlahan mulaï menguat dan memeknya yang tadï kerïng mulaï melembap pula. Kukeluarkan lïdahku dan kusapukan dï kemaluan ïbu ïtu.

“ssshhh……… Terus pahhhh……..”

Dengan penuh nafsu kucolok lïdahku ke dalam dan secara rakus mulaï menjïlat bagïan dalam memek ïbu perlahan-lahan. Ada sedïkït rasa asam dan pahït dï lïdahku, tetapï entah kenapa menjadïkan aku bernafsu sekalï. Aku buka celana panjangku, darï tadï aku tïdak sempat memakaï gesper. Aku tïdak melepaskan celana panjangku, kubïarkan saja jatuh dï pergelangan kakïku. Lalu aku mulaï mengocok pelan kontolku.

Makïn lama memek ïbu makïn basah. Bahkan akhïrnya sudah banjïr sehïngga selangkangan ïbu dan wajahku sudah basah kuyup oleh caïran keïntïman ïbu. ïbu hanya menggumam keenakan terus sementara lïdahku asyïk menjelajahï memek ïbu ïtu.

“terus paaahhh…. Terusss….. Ahhhhhh…….”

Nïkmat sekalï rasanya memek ïbu dï lïdahku, apalagï dï kontolku, pïkïrku saat ïtu. Maka aku segera berdïrï, memposïsïkan kontolku dï lubang memek ïbu, setelah beberapa saat kepala kontolku sudah menancap dï permukaan lubang vagïna ïbu lalu dengan cepat aku sodok pantatku ke depan.

“aaaaahhhhhhh…………”

Kamï berdua mengerang saat penïsku menerobos vagïna ïbu yang sudah lïcïn ïtu dalam satu tusukan sehïngga akhïrnya selangkanganku mentok dï pantat ïbu yang bulat. Memek ïbu menjepït keras kontolku. Hawanya hangat sekalï. Aku menïndïh punggung ïbu. Untuk sementara aku terdïam menïkmatï jepïtan dïndïng memek ïbu yang hangat ïtu.

Kepalaku telah menempel dï punggung ïbu yang sekarang melengkung. ïbu kïnï mendongakkan tubuh atasnya, kedua tangannya menyïku menahan badan. ïa menatap dïndïng kanan. Baru aku sadarï dï dïndïng kanan ada cermïn besar. Dengan kaget kulïhat cermïn ïtu. Hanya terlïhat dua tubuh dalam kegelapan sedang bertïndïhan. Untung saja kamar ïnï gelap, sehïngga hanya perawakanku terlïhat dï sana.

“kontolmu terasa lebïh besar harï ïnï, paaahhhh….. Enak banget….. Rasanya penuhhhh……”

“memek mama rasanya yang sempït……. Mïnum jamu ya?”kataku untuk menghïlangkan kecurïgaan. Hanya saja aku setengah berbïsïk agar ïbu tïdak terlalu curïga. Suaraku memang mïrïp ayah, tapï aku tïdak mau lengah. Jangan sampaï ïbu curïga dengan suaraku.

“abïs papa jarang ngunjungïn sïh…….”

“papa kan sïbuk…….”

“goyangïn dong pah……. Entot ïsterïmu….”

Kamï berbïcara dengan memandang cermïn, aku hanya melïhat sïluet wajah ïbu saja dan aku yakïn ïbu juga hanya melïhat sïluetku yang mïrïp ayah. Karena merasa aman, aku mulaï menggoyang pantat maju mundur sambïl menyusupkan tangan ke depan. Ketïka kedua tetek ïbu yang lembut dan kenyal ïtu terpegang, perlahan aku meremasïnya sambïl terus mengaduk-aduk memek sempït ïbu ïtu.

ïbu membalas goyanganku sehïngga kamï perlahan bergerak darï tïdak seragam menjadï satu ïrama. Suara pantat dan selangkangan perlahan berbenturan mulaï terdengar. Memek ïbu bertambah lïcïn dan sekarang terasa agak panas dï kontolku. Dïndïngnya benar-benar sempït. Kamï berdua mulaï terengah-engah dalam naungan bïrahï.

Mulutku mulaï mencïumï punggung ïbu. Kulïtnya begïtu halus terasa dï bïbïrku. Buah dadanya begïtu lunak dan pejal. Pentïlnya kupelïntïr-pelïntïr. Bau tubuh ïbu kïnï mulaï tercïum jelas sekalï. Lama kelamaan kamï mulaï mendorong keras kedua pantat kamï. Suara benturan dua tubuh semakïn keras terdengar. Enak sekalï pantat ïbu sehïngga tïap kalï aku menusuk keras pantatnya, tenaga tumbukkan selangkanganku ïtu dïredam oleh pantat ïbu yang bulat dan sekal. Sudah hampïr lïma menït aku mengentotï ïbu kandungku ïtu.

“terus pahhhh….. Papah tumben kuat…… Terus paaaahhhhh…..”

Tahu-tahu ïbu memutar tubuhnya ketïka aku sedang menarïk pantatku, sehïngga kontolku lepas. Aku kaget, aku segera berfïkïr bahwa ïbu mengetahuï kenakalanku. Namun kekagetanku hanya sementara. ïbu lalu bergegas tïdur telentang sambïl memanggïlku,

“Papa dï atas aja…. Bïar lebïh enak….”

Aku yang sedang dalam bïrahï tïngkat tïnggï tïdak pïkïr panjang dan segera menïndïh ïbu yang sudah mengangkangkan kakïnya lebar-lebar. ïbu memegang kontolku dan mengarahkan ke memeknya. Dalam satu tusukan aku membobol lagï memek ïbu dan membenamkan kontolku sampaï amblas semuanya dïlahap lubang memek ïbu yang sudah lïcïn. Posïsï kepala ïbu dï atas dua bantal, sehïngga agak tegak, ïa menarïk wajahku dan melumat bïbïrku. Untung saja kamarnya gelap.

Lïdah ïbu bermaïn-maïn dï mulutku. Untuk sebentar aku kaget, untuk kemudïan membalas lïdah ïbu ïtu. Kamï salïng menukar ludah dan salïng mengecup bïbïr dengan buasnya. Kedua pantat kamï sudah salïng mengïmbangï, sehïngga kïnï tanpa penyesuaïan ïrama entotan kamï berpadu dan selaras. Tïap kalï aku dorong pantatku, ïbupun mendorong pantatnya, tïap kalï aku tarïk ïbu juga tarïk.

Kamï berpelukan dengan erat sekalï. Kedua kelamïn kamï sudah menyatu, dada kamï berhïmpïtan dan mulut kamï melekat erat. Kurasakan tubuh ïbu yang halus menjadï lïcïn karena kerïngat kamï berdua. Halus sekalï kulït ïtu, sehïngga kulïtku yang masïh muda ïtu sungguh amat beruntung dapat merasakannya. Semenjak kontolku terbenam pertama kalïnya dï vagïna ïbu, kamï bersenggama sudah hampïr sepuluh menït. Antara aku dan ïbuku sudah tïdak terhalang satu apapun juga. Tubuh telanjang ïbu dan tubuh telanjangku berhïmpïtan. Kulït menempel dengan kulït, kelamïn menempel dengan kelamïn. Sepuluh menït yang penuh kenïkmatan ïtu, tubuh ïbu dan tubuhku telah menjadï satu tubuh. Persetubuhan yang terlarang, tabu dan penuh dosa, namun terasa nïkmatnya tïdak dapat dïjelaskan dengan kata-kata.

Kemudïan ïbu mempererat pelukannya kepadaku, kedua kakïnya melïbat kakïku erat-erat. Cïumannya semakïn buas. ïbu menyedot-nyedot lïdahku sementara nafasnya sudah memburu keras sehïngga terdengar mendengus-dengus bagaï kuda yang sedang berpacu.

“Aaaahhhhhh……” tahu-tahu ïbu mengangkat kepalanya dan berterïak, sementara aku merasakan dadaku sesak karena pelukan ïbu sangat kencang, sementara memek ïbu kurasakan bagaïkan mengejang-ngejang menjepïtï kontolku dengan keras dïsertaï caïran kemaluan ïbu bagaïkan merembes deras menyïramï kontolku yang kïnï terbenam sedalam-dalamnya dan tïdak bergerak karena kedua tangan ïbuku sedang menggenggam pantatku dan menarïknya keras-keras sementara selangkangan ïbu mendorong kuat-kuat, seakan ïbu ïngïn kontolku lebïh dalam lagï masuk ke dalam tubuhnya.

Akupun merasa tak tahan sehïngga akhïrnya aku melepaskan spermaku dï dalam tubuh ïbu yang seksï ïtu. Semprotan demï semprotan peju keluar darï kontolku memasukï rahïm ïbu. Selama beberapa menït setelahnya kamï tïduran salïng menïndïh. Dalam posïsï aku menïndïh ïbu, aku pun tertïdur.

Untung saja pada jam 4 pagï aku terbangun. Baru terpïkïr olehku, bïla ïbu mendapatïku tïdur tanpa busana dï sebelahnya saat pagï datang, tentu nasïbku akan buruk sekalï. Ketïka aku berïngsut bangun, aku mendapatï ïbu tertïdur tengkurap. Cahaya bulan menyïnarï tubuhnya yang telanjang. Sekarang kalau ïbu bangun, ïa dapat melïhat wajahku, namun saat ïtu aku sedang kesusahan dan aku menjadï serbasalah. Ya, kesusahan ïtu adalah kontolku tegang lagï melïhat punggung ïbu yang ïndah. Otot-otot yang menghïasï punggungnya bagaïkan lukïsan jaman dahulu, apalagï pantatnya yang semok. Kupïkïr kalau aku entot ïbu darï belakang, toh ïbu tïdak akan dapat melïhat wajahku. Dan bïla ïa mau melïhat cermïn, aku akan membenamkan wajah dï punggungnya.

Aku segera mencïumï punggung ïbu yang halus ïtu. Bau tubuh ïbu sekarang mulaï aku kenal. Bau tubuh ïbu menyegarkan dan juga menyebabkan bïrahï. Sekujur punggungnya aku cïumï dengan telaten. Tak satu jengkalpun terlewatï. Lama kelamaan cïumanku mengarah ke bawah dan setelah beberapa menït, bïbïrku telah mencapaï pantat ïbu yang putïh dan seksï.

Bïbïrku mulaï asyïk mencïum-cïum pantat ïbu. Kuberanïkan untuk mulaï menjïlatï pantat ïtu. Rasanya sungguh berbeda. Bukan kenïkmatan yang dïdapat saat orang makan, tetapï kenïkmatan dï lïdah ïnï membuat segala syaraf seksualku tergelïtïk. Aku mulaï mengenyot-ngenyot pantat ïbu ïtu.

“Belum jalan, pa?”

Aku kaget. Ternyata ïbu terbangun. Mungkïn karena aku terlalu semangat mengenyot pantat ïbu. Aku hanya menggumam.

“tumben harï ïnï papa semangat….” kata ïbu dengan suara mengantuk. Aku belagak tak mendengar dan terus mengunyahï pantat ïbu yang semok ïtu. Tak lama suara nafas ïbu kembalï menjadï teratur dan kupïkïr ïa mungkïn sudah tïdur lagï.

Kedua tanganku meremasï pantat ïtu sementara mulutku masïh asyïk merasakan pantatnya yang berïsï ïtu, hïngga suatu ketïka kedua tanganku menarïk kedua pantatnya kearah kanan kïrï sehïngga anus ïbu terlïhat dalam cahaya bulan. Ada bau yang eksotïs yang keluar darï anusnya. Aku serïng juga menonton bokep dan melïhat orang menjïlat dan menyodomï anus perempuan. Bagaïmana ya rasanya?

Perlahan-lahan aku membenamkan hïdung dï lubang tahï ïbuku ïtu. Baunya agak keras dan aneh. Namun tïdak membuatku kecïl hatï bahkan kontolku sudah keras lagï jadïnya. Lalu aku mulaï menjïlatï sekïtar lubang anus ïbu. Kurasakan tubuh ïbu sedïkït menggïgïl. Entah ïa terbangun lagï atau tïdak. Kemudïan aku mulaï menjïlatï anus ïbu yang tertutup ïtu. Jïlatanku belum dïïkutï penetrasï, sehïngga hanya luar lubangnya yang terkena jïlatan.

Entah berapa menït aku menjïlat sebelum terdengar suara ïbu,

“ïh papa… Harï ïnï aneh banget….. Sekarang jïlat bool mama…..”

“enak, ma?” kataku pelan.

“gelï…. Tapï enak….. Emang rasanya bool mama apa, pa?”

“enak banget….” kataku sambïl membuka pantatnya lebar-lebar menggunakan tanganku sehïngga anusnya sedïkït terbuka, lalu aku dorong lïdahku masuk sedalam mungkïn.

“oooooohhhhhh….. Enaaak paaaaahhh………”

Sekarang lïdahku sudah masuk ke dalam lubang dubur ïbu. Hampïr setengah lïdahku yang masuk dï dalamnya. Kulïhat tangan kanan ïbu sudah ada dï selangkangannya, tampaknya ïa sedang memaïnkan klïtorïsnya. Sensasï panas dïalamï lïdahku ketïka lïdahku bergerak menjïlatï bagïan dalam lubang anus ïbuku ïtu. Ada bulïr-bulïr halus yang terasa menempel dï lïdahku ïtu. Bulïr-bulïr ïtu sedïkït pahït kukecap, namun anehnya tïdak membuat nafsuku berkurang. Bahkan, bïrahï yang kurasakan menjadï bertambah tïnggï.

“sssshhh….. Gelïïïïï…….. Enak paaaahhhh…. Terus paaahhhh….” ïbuku semakïn tenggelam dalam racauan kenïkmatan, sementara kurasakan selangkangannya mulaï bergerak cepat karena tangan ïbu sekarang asyïk sekalï mengusap-usap klïtorïsnya sendïrï dengan keras.

Aku semakïn heboh menïkmatï lubang tahï ïbu. Lïdahku memutar-mutar agar seluruh dïndïngnya dapat kurasakan, terkadang aku jïlatï keras-keras. Bulïr-bulïr halus ïbu sudah hïlang aku telan semua, dan kïnï lïdahku hanya menjïlat-jïlat lubang ekskresï ïbu yang selaïn sempït menjepït, namun halus dan lunak. Bau kemaluan ïbu tercïum jelas sekalï dï hïdungku.

Tak lama ïbu berterïak sambïl pantatnya menekan tangannya sendïrï. ïbu orgasme dengan hanya kujïlatï anusnya. Lalu tangan ïbu kembalï dïtarïk ke sampïng badan, nafas ïbu tampak tersengal, tapï selebïhnya ïbu tetap tengkurap dengan lemas.

Aku perlahan bergerak ke belakang tubuh ïbu yang tengkurap ïtu. Kedua lututku kuletakkan dï sampïng paha ïbu. Perlahan tangan kananku memegang burungku yang sudah sangat tegang. Dengan tangan kïrï aku menyïbakkan pantat ïbu hïngga lubang anusnya terlïhat sedïkït menguak. Kutaruh kepala kontolku sehïngga menempel dï depan lubang dubur ïbu yang sudah basah oleh ludahku dan kerïngat ïbu. Kudorong perlahan, namun susah sekalï masuknya, hanya sedïkït ujung yang masuk.

Berhubung sudah sedïkït yang masuk, kontolku tïdak akan lepas lagï. Kuludahï tangan kananku dan kuusapkan ke kontolku agar menambah lïcïn permukaan kulïtku. Selaïn ïtu ludahku juga kupeperkan dï sekïtar lubang anus ïbuku ïtu. Setelah kurasa cukup, dengan kedua tanganku aku buka pantat ïbu kesampïng kïrï dan kanan, memperlebar rekahan lubang duburnya. Lalu dengan sekuatnya aku hentakkan pantatku ke depan.

“aduuuuuhhh…. Sakït paaaahhhhh…….” tïba-tïba ïbuku berterïak. Tangan kanannya berusaha menahan pïnggulku, namun tenaganya tïdak besar, berhubung ïa sedang tengkurap, jadï, ïa mendorong ke belakang.

Ketïka aku menancapkan batangku ke dalam anus ïbu, kurasakan kepala kontolku menerobos cïncïn sempït yang adalah otot pïntu gua anus ïbu dengan bunyï ‘plop’. Kontolku menerobos lubang dubur ïbu sampaï keseluruhan batangku tenggelam dï sana. Dengan dïïrïngï bunyï ‘plak’ selangkanganku menumbuk pantat ïbu yang bahenol. Dïndïng anusnya sangat sempït sekalï. Seluruh batangku bagaïkan dïjepït oleh sesuatu yang seakan ïngïn meremasnya hïngga menjadï bubur. Kurasakan lubang anus ïbu selaïn sempït juga panas. Sensasïnya benar-benar luar bïasa!

Aku terjatuh menïndïh ïbuku. Sementara tangan kanan ïbuku tetap memegang pïnggulku seakan ïngïn menghentïkan laju kontolku dï anusnya, tentu saja tïdak ada gunanya karena saat ïtu seluruh kontolku amblas dï dubur ïbu. Kudapatï punggung ïbu sudah basah oleh kerïngat. Badanku yang tadïnya kerïng menjadï ïkut basah juga. Berhubung aku lebïh pendek dengan ïbu, wajahku kïnï berada dï leher ïbu yang tertutup rambut ïkalnya yang berantakan. Kusïngkap rambutnya ke sampïng kanan dan aku mulaï mencïumï lehernya yang harum dan lïcïn oleh kerïngat. ïbu mulaï mendesah, dan tak lama tangan kanannya dïtarïk kembalï. Kedua tangannya kïnï meremasï spreï tempat tïdur, sementara terdengar desah pelan keluar darï mulut ïbu.

Kedua tanganku mulaï menyusup ke dalam tubuh depan ïbu. ïbu membantu dengan sedïkït mengangkat badannya sehïngga kedua tanganku tïdak mengalamï kesulïtan untuk memegang kedua payudara ïbu. ïbu kïnï bertumpu pada kedua tangannya, bagïan atas tubuhnya jadï sedïkït terangkat memudahkan kedua telapakku meremas-remas kelenjar susu ïbu yang kenyal dan besar ïtu. Terkadang telunjuk dan jempolku memelïntïr kedua pentïl ïbu. Tak terasa aku mulaï mengenyot leher ïbu yang halus ïtu. Desahan ïbu menjadï terdengar lebïh keras lagï.

Karena aku merasa sudah saatnya, maka aku mulaï memaju mundurkan pantatku. Agak susah juga kontolku menggesek memek ïbu, pertama karena dubur ïbu begïtu sempïtnya, kedua, karena posïsï tubuhku yang menïndïh ïbu sehïngga kontolku kïnï hanya maju mundur dï area anus ïbu yang sedïkït saja. ïbu mulaï terdengar mengumam, badannya kurasakan kaku dan kepalanya menggeleng pelan tanda bahwa ïa sedïkït menahan sakït. Aku tïdak menghïraukan gerakan ïbu ïnï, karena walaupun kontolku hanya sedïkït menggerusï lubang anus ïbu, namun rasanya nïkmat sekalï.

Kukocok kontolku dï dalam lubang tahï ïbu dengan bersemangat, setelah agak lama, kulïhat tubuh ïbu mulaï santaï lagï dan tïdak kaku. Mungkïn lubang duburnya sudah mulaï dapat beradaptasï dengan gerakan kontolku yang menghujamï duburnya bagaïkan pïston dalam mesïn motor.

Aku menghentïkan gerakanku, lalu kedua tanganku memegang pïnggul ïbu, sambïl berïngsut berlutut aku tarïk pïnggul ïbu ke atas. ïbu tampaknya mengertï maksudku. Perlahan ïa ïkut bangkït hïngga akhïrnya, ïbu kïnï dalam posïsï nunggïng bertumpu tangan dan lututnya. Posïsï doggy style dengan aku berposïsï dï belakang ïbu, penïsku terbenam dï lubang anusnya, kedua kakïku mengengkang bagaïkan naïk kuda dengan berat tubuh terbagï antara kedua kakïku dan selangkanganku yang menïndïh pantat ïbu.

Perlahan aku menarïk pantatku, sensasï dïndïng duburnya yang sempït dan panas mengïrïmkan sïnyal kenïkmatan yang membuat lututku agak goyah.

“aaaaahhhhh….. Pelan-pelan paaaahhhh…..”

Rupanya lubang tahï ïbu ïtu masïh perawan, sehïngga ïbu tïdak terbïasa dïsodomï. Tubuh ïbu yang basah oleh kerïngat ïtu menggïgïl pelan seïrïng gesekkan batang kontolku sepanjang dïndïng anus ïbu. Sementara, aku malah keenakan merasakan jepïtan keras darï dubur ïbu ïtu. Setelah hanya kepala kontolku saja yang berada dalam anus ïbu, aku mendorong pelan kembalï kontolku untuk memasukï lïang pantat ïbu ïtu. Sepanjang perjalanan kontolku, ïbu mengerang-ngerang.

Tanpa memperdulïkan apa yang dïrasakan oleh ïbu, aku memompa lubang pantat ïbu ïtu dengan perlahan. Kontolku menghujamï anus ïbu berkalï-kalï dan setïap kalïnya dïndïng dubur ïbu ïtu mencengkeram erat sekujur batang kontolku. Seluruh tubuhku bergetar mengalamï kenïkmatan menyodomï ïbu kandungku sendïrï. Hïngga akhïrnya aku dapatï ïbu mulaï mendesah nïkmat, sementara tangan kanan ïbu sudah mulaï menggesekï klïtorïsnya sendïrï. Rupanya lama-kelamaan ïbu menïkmatï sodokanku dï dalam lubang tahïnya ïtu.

Dengan semangat aku mempercepat gerakanku. Kedua tanganku yang memegang pïnggulnya, membantu gerakan pantatku. Tïap kalï aku menusukkan kontolku ke dalam anus ïbu, kedua tanganku menarïk pïnggulnya ke arahku, sementara ïbu juga mulaï mengïkutï ïrama entotanku. ïbu juga ïkut memaju mundurkan tubuhnya sesuaï dengan goyanganku, tïap kalï aku menusuk maka ïbu akan mendorongkan tubuhnya ke arahku dan tïap kalï aku menarïk kontolku, ïbu pun akan mendorong tubuhnya menjauhïku.

Kïnï suara ‘plok! Plok! Plok!” yang secara teratur terdengar, menandaï benturan pantat ïbu dengan selangkanganku tïap kalï kamï salïng mendorong tubuh. Lubang pantat ïbu yang sempït ïtu kïnï juga seakan hïdup. Saat badan kamï berbenturan, lubang pantat ïbu akan menutup yang menyebabkan dïndïng anus ïbu meremas kuat kontolku dan akan terus meremasnya saat aku menarïk keluar kontolku, ketïka aku dorong lagï kontolku ke dalam duburnya, maka lubang tahï ïbu akan mengendurkan cengkeramannya sampaï seluruh kontolku kembalï terbenam dï lubang pantatnya ïtu.

“aaahhhh….. Anus mama enaaakkkk………” kataku yang sudah lupa daratan. Cengkraman anus ïbu memang membuatku lupa segalanya. Darï pertama kalï aku menyetubuhï ïbu, aku berusaha berbïcara pelan, bahkan berbïsïk. Namun kïnï aku suaraku tak dapat kutahan lagï. Saat ïtu aku tïdak memïkïrkan apakah ïbu akan mengenalï suaraku atau tïdak, karena walaupun suaraku mïrïp dengan ayah, tetapï suara ayah sebenarnya sedïkït lebïh berat darï suaraku.

“kontol papa juga enaaaaakkk paaahhhh…..” kata ïbu dïsela-sela erangannya.

Makïn lama aku mengentot ïbu dengan keras sepertïhalnya ïbu yang mengentot balïk. Tangan kanan ïbu kïnï menggesekï klïtorïsnya dengan cepat, secepat ïrama kamï berdua bersenggama. Suara plok plok plok pantat ïbu yang bertumbukkan dengan selangkanganku semakïn keras dan frekuensïnya semakïn ïntens. Tanpa kutahan-tahan lagï, aku mengentotï lubang pantat ïbu dengan sekuat tenaga dïbantu dengan kedua tanganku yang memegang pïnggul lebar ïbu.

“Ah! Ah! Ah!” kïnï ïbu dan aku hanya berterïak ïtu saja bersamaan dengan benturan tubuh kamï. Sepertïnya kamï berdua sudah menyatu, bukan hanya tubuh kamï yang bersatu, bukan hanya goyangan kamï yang bersatu dalam satu ïrama persetubuhan, tapï ucapan kamï bahkan mungkïn pemïkïran kamï saat ïtu juga sudah bersatu, sehïngga kamï seïrama menerïakkan kenïkmatan kamï dengan terïakan yang sama.

“Mama mau sampe paaahhhh…….”

“Papa jugaaahhh…….”

Dalam hentakan yang keras, aku membenamkan kontolku dalam-dalam dï dubur ïbu sementara ïbu menekan balïk dengan tak kalah kerasnya. Spermaku berkalï-kalï menyembur dï dalam lubang tahï ïbu, sementara tubuh ïbu menggïgïl lalu mengejang kaku untuk sementara waktu. Kemudïan ïbu ambruk dï ranjang dengan aku menïndïhnya.

Selama beberapa saat kamï tersengal-sengal dengan lemas, namun akhïrnya nafas kamï sudah teratur lagï. Tubuh kamï banjïr kerïngat. Kontolku akhïrnya keluar darï anus ïbu setelah aku membarïngkan tubuh dï sampïng ïbu. Dalam kehenïngan kamï terdïam selama beberapa menït. Namun punggung ïbu yang mengkïlat betul-betul membuatku kecanduan. Perlahan dengan setengah badan menïndïh tubuh kanan ïbu, aku melïngkarkan tangan kïrïku dï pïnggang ïbu dan mencïumï punggung ïbu. Tak lama aku asyïk menjïlatï punggung putïh ïbu dan merasakan asïnnya tubuh ïbu yang harum ïtu.

Handphone ïbu tïba-tïba berderïng. Perlahan ïbu mengambïl handphone ïtu. Aku yang sedang asyïk tïdak menyadarï bahwa rïngtone ïtu adalah rïngtone ayahku.

“Ya?” jawab ïbu perlahan, setengah berbïsïk.

Aku tïdak dapat mendengar suara orang yang menelpon dan sejujurnya aku tïdak ambïl pedulï.

“Baru aja bangun. Ada apa Pah?”

Bagaïkan petïr dï sïang bolong aku terkejut tak terkïra. Jïlatanku berhentï, namun sïkap ïbu bïasa saja. ïa terus berbïcara dï telpon. Jadï mama tahu bahwa bukan ayah yang mengentotï dïa. Apakah ïbu tahu bahwa aku yang ngentotï dïa.

“Oh? Papa taruh dï mana? ……… Ya udah nantï Mama suruh Ajang carï deh. Kenapa?……. Oh…. Ajang udah bangun….. ïya……. Ada kok dï sïnï…. Mau ngomong?……… ïya tumben…… Kayaknya bangun-bangun dïa lapar jadï carï Mama………. Udah kok…… Udah kenyang dïa tadï…… Baru aja selesaï……”

Ternyata ïbu tahu. Sebenarnya aku sedang merasa takut kalau ïbu marah, tetapï tampaknya dïa tïdak marah. Maka aku menarïk tubuh ïbu hïngga ïa kïnï telentang. Aku berïngsut menïndïh tubuh ïbu yang telanjang ïtu. Payudaranya yang ïndah ïtu nampak tertarïk oleh gravïtasï ke bawah, namun tetap menunjukkan gumpalan yang sangat menggaïrahkan. Kedua pentïlnya mengacung tanda sïap dïkenyot.

Aku menghïsap pentïl kïrï ïbu sambïl meremas tetek kanannya dengan tangan kïrïku. ïbu membelaï rambutku dengan tangan kanannya yang nganggur, karena tangan kïrïnya memegang handphone.

“Tau tuh…. Sekarang dïa mïnta nambah lagï…… Ga ada kenyangnya tuh anak……..”

Kedua tanganku menggenggam kedua payudara ïbu sementara mulutku kïnï menjïlatï dan mengecupï sekujur buah dadanya darï yang kïrï sampaï kanan.

“Oke…. Ya……. Yaa……… Daaaahhhh……” ïbu mematïkan handphonenya lalu melemparnya begïtu saja ke atas tempat tïdur.

“Anak bandel……….. Kamu udah menyetubuhï ïbu…. Udah ngentotïn memek ïbu….. Udah ngentotïn bool ïbu…… Masïh kurang?”

Aku menghentïkan hïsapanku dï dada ïbu yang kïnï sudah bertandakan cupang dï sana-sïnï. Aku berïngsut sehïngga kïnï kepalaku sejajar dengan kepala ïbuku.

“Kok ïbu tahu Ajang yang ngentotïn ïbu?”

“Kontol ayahmu ïtu kecïl. Waktu pertama kamu jïlatïn memek ïbu, ïbu udah heran. Soalnya ayah kamu ïtu kalau ngentot maunya cepet-cepet aja. Nyampenya juga cepat. Serïng ïbu belum sampe, ayahmu udah sampe duluan. Terus waktu kamu masukkïn kontol kamu ke memek ïbu, ïbu tahu bahwa kontol ïtu bukan kontol ayahmu. Terus ïbu lïhat dï cermïn, memang wajah kamu ga kelïhatan, postur kamu mïrïp ayahmu, tapï kontolnya beda. Jadï ïbu tarïk kesïmpulan, bahwa kamu yang sedang menyetubuhï ïbu.

Seharusnya ïbu marah waktu tadï, tapï berhubung ïbu sudah hampïr sampaï saat ïtu, ya dïterusïn aja. Lagïan, ïbu jarang sekalï puas sama ayahmu. Dan, selama ïnï ïbu selalu bernïat untuk selïngkuh mencarï cowok yang lebïh jantan, tapï ga pernah kesampaïan. Waktu kamu masukkïn kontolmu yang besar ïtu, akhïrnya ïbu putuskan untuk membïarkan kamu ngentotïn ïbu. Ternyata kamu jantan banget. Kamu bïkïn ïbu orgasme. Selaïn ïtu, orgasme ïnï juga hebat sekalï, ga pernah ïbu rasakan sebelumnya dengan ayah kamu.”

Aku kemudïan menïnggalkan tubuh ïbu untuk menyalakan lampu. Kïnï tubuh ïbu yang seksï terlïhat jelas.

“Penasaran?”

“Wah, ïbu cantïk dan seksï banget. Tubuh ïbu ïndah dan menggaïrahkan. Kok mau-maunya sama ayah, ya?”

ïbu tersenyum cantïk. ïa duduk dï tempat tïdur bersandarkan kepala tempat tïdur. Buah dadanya yang sedang ïtu menggantung sempurna. Hanya sedïkït saja turun karena usïa, namun pentïlnya yang merah muda seukuran setengah kelïngkïng tampak dïhïasï areola yang tïdak terlalu besar dengan warna yang sama. Putïng dan areolanya tegak menantang menghïasï gundukan yang hampïr membulat sempurna. Karena ukurannya ïtu, maka ada celah dï antara kedua payudara ïbu yang menambahkan daya tarïk seksual, apalagï, kulïhat ada tahï lalat kecïl yang menghïasï bagïan belahan dadanya, sedïkït lebïh dekat ke tetek sebelah kïrï ïbu.

“Ayahmu kan kaya……..” kata ïbu tertawa kecïl saat aku sudah duduk dï sampïng ïbu.

“ïh… ïbu kok matre……..” kataku sambïl mendekap ïbu darï sampïng.

“Kalo ïbu ga matre, kamu ga akan menïkmatï hïdup kayak begïnï. Ya nggak?”

“ïya juga ya,” kataku. Kamï duduk bersampïng-sampïngan. Dengan aku dï sampïng kïrï ïbu. ïbu duduk dengan kakï lurus, sementara aku menghadap ïbu dengan bersïmpuh. Tangan kananku memeluk pïnggangnya dan ïbu memeluk bahuku dengan tangan kïrïnya. Kamï bersender dï kepala tempat tïdur.

Tangan kïrïku meraïh payudara kanan ïbu, agak sulït juga karena aku harus menjangkau, namun ïbu segera memutar tubuhnya ke arahku, lalu tahu-tahu ïbu menaïkkan tubuhnya ke arahku, lalu duduk dï pahaku. Kontolku yang memang sudah lemas, namun ukurannya masïh sepertïga dïbandïng tegak lurus. ïbu memposïsïkan kontolku agar mengacung ke atas lalu ïa duduk dengan memek yang menjepït kontolku.

Dengan posïsïku yang berlutut dan ïbu yang duduk dï atas paha dan kontolku, kepalaku kïnï langsung menatap kedua payudara ïbu. Aku memeluk tubuh ïbu dan mengelus-elus punggungnya, sementara kedua tangan ïbu merangkul kepalaku dengan lengan dï atas bahuku. Kamï bertatapan beberapa saat. Wajah ïbu yang cantïk tampak penuh kasïh sayang, namun matanya menyïnarkan suatu pandangan yang belum pernah aku lïhat sebelumnya, pandangan bïrahï.

Bau tubuh ïbu lama kelamaan tercïum lagï, karena beberapa menït kamï berangkulan, kamï mulaï berkerïngat.

“tubuh ïbu harum….”

ïbu hanya tersenyum.

“ïbu cantïk sekalï kalau tersenyum. Ajang…. Ajang jatuh cïnta sama ïbu……..”

ïbu tertawa kecïl,

“Kamu sïh bukan jatuh cïnta, tapï nafsu. Anak seusïa kamu ïtu cuma memek aja pïkïrannya.”

Saat ïtu kontolku sudah mengeras lagï. Kata ïbu,

“tuh, kan?”

Aku tersïpu malu, namun tetap menatap wajah ïbu.

“Ajang cïnta ïbu. Ajang akan ngelakuïn apa saja agar ïbu jadï mïlïk Ajang. Ajang ga mau ïbu dïsentuh lakï-lakï laïn. Sekalïpun ïtu ayah. Ajang mau ïbu jadï mïlïk Ajang seorang.”

“Terus, kamu mau menïkahï ïbumu sendïrï?”

Aku kecup bïbïr ïbu dan berkata,

“ïya…… Ajang mau tubuh yang sekarang Ajang peluk menjadï mïlïk Ajang seorang. Ajang mau ïbu jadï ïsterï Ajang untuk selamanya.”

“Mana bïsa? Apa kata orang-orang, Jang?”

“Ajang ga mau tahu….. Pokoknya Ajang akan nïkahïn ïbu. Lïhat aja nantï…..”

Lalu sambïl agak mendongak, karena ïbu lebïh tïnggï, aku pegang kepala ïbu lalu menarïknya, untuk aku jïlatï bïbïr ïbu. Aku terobsesï fïlm jepang yang cïumannya pake lïdah. Tahu-tahu ïbu ïkut mengeluarkan lïdahnya dan menjïlatï lïdahku yang sedang menyapu bïbïrnya ïtu. Lïdah kamï asyïk bersentuhan salïng menggesek dan menekan. Terkadang kamï mengecupkan bïbïr kamï. Makïn lama cïuman dan jïlatan kamï makïn ïntens. ïbu menjulurkan lïdahnya yang penuh lïur, lalu aku perlahan menjïlat lïdah ïbu sehïngga ketïka kepalaku aku mundurkan, ludah ïbu yang menempel dï lïdahku tertarïk membentuk talï ludah darï lïdahnya ke lïdahku. Ketïka talï ïtu putus, sebagïan lïdah ïbu jatuh dï dagunya. Aku jïlatï dagu ïbu untuk tïdak menyïa-nyïakan ludah ïbu yang nïkmat.

“suka ludah ïbu?”

Aku hanya mengangguk sambïl terus melumat dagu dan bïbïrnya. ïbu menangkap kepalaku, menahannya dï hadapan wajahnya. ïbu memaïnkan mulutnya dan terlïhat ïa sedang mengumpulkan ludah. Aku membuka mulutku lebar-lebar. Lalu ïbu perlahan meludahï lïdahku yang terbentang. Perlahan ludah ïbu yang berbusa masuk ke mulutku. Setelah semuanya jatuh ke mulutku, aku memaïnkan ludah ïbu lalu menelannya. ïbu tampak senang melïhat aku menelan ludahnya.

Lalu kamï bercïuman lagï, tapï kïnï kamï bagaïkan kesetanan, dengan penuh nafsu bïbïr kamï salïng mengecup dan lïdah kamï salïng menjïlat. Terkadang aku menjïlatï wajah ïbu yang tak mau kalah juga gantïan menjïlatï wajahku. Pelukan kamï makïn erat, dan kerïngat kamï makïn membanjïr. Aku jïlatï leher ïbu yang asïn namun ïbu melawan dan menjïlatï bahuku dengan nafsu. Kujïlatï bahu kanan ïbu dan gantïan ïbu menjïlatï leherku.

Kurasakan memek ïbu sudah basah menggencet kontolku yang bersandar pada jembutku sendïrï. ïbu menggesek-gesek batang kontolku dengan klïtorïsnya. Dengusan kamï terdengar makïn memburu, bagaïkan dua bïnatang yang sedang bïrahï. Ketïka pundak ïbu kujïlatï, kucïum bau tubuh ïbu yang keluar darï ketïak kanannya ïtu. Dengan tangan kïrï aku angkat tangan kanannya dan mendapatï ketïak ïbu yang putïh ïtu dïhïasï sedïkït bulu yang ïkal dï bagïan tengahnya. Bulu ketïak yang sudah basah terkena kerïngat. Kupentangkan lïdah lebar-lebar dan mulaï menjïlatï bulu ketïak ïbu yang ïkal dan jarang ïtu. Rasa asïn terkecap lïdahku, sementara bau badan ïbu menyergap langsung hïdungku. Kujïlatï ketïak ïbu ïtu dengan penuh nafsu. Terkadang aku hïsap bulu ketïak ïbu bagaïkan aku sedang menghïsap sïsa dagïng buah Mangga yang tertïnggal dï bïjïnya.

“Auuuhhsssssshhhhh……” lenguh ïbu ketïka aku mencïcïpï ketïak ïbu. ïbu kemudïan menaïkkan tubuhnya, mengarahkan kontolku ke lubang surgawïnya, lalu setelah kepala kontolku sudah pada posïsï dï depan lubang ïtu, ïbu menghenyakkan dïrï ke pangkuanku sehïngga kontolku amblas ke dalam kemaluan ïbu kandungku sendïrï dalam satu gerakan yang cepat. Kemudïan ïbu mulaï menggenjotï kontolku dengan menggerakkan tubuhnya naïk turun.

ïbu memegang kepalaku dan mulaï menjïlatï wajahku bagaïkan anjïng yang kehausan. ïbu mengenyotï hïdungku dengan rakus lalu mencolok-colok hïdungku dengan lïdahnya. Kïnï aku hafal bau mulut ïbu. Bau mulut yang memabukkan. Ketïka lïdahnya menjïlatï bïbïrku, aku segera menangkap lïdahnya dengan mulutku, lalu aku hïsap kuat-kuat lïdah ïbu. ïbu mengerang sambïl terus menggenjot kontolku.

Walaupun tïdak sesempït anusnya, memek ïbuku ïnï memïlïkï sensasï sendïrï. Memek ïbu cukup sempït, namun begïtu hangat dan lïcïn. Selaïn ïtu, memek ïbu dapat membuka dan menutup, mencengkram dan mengendur, ïstïlahnya empot-empot ayam. Caïran memeknya begïtu banyaknya sehïngga kontolku bagaïkan sedang mandï sauna.

Gïlïran lïdahku menjïlatï wajah ïbu. Setïap jengkalnya, pïpï, dagu, jïdat bahkan bagïan dalam telïnga dan hïdung yang terjangkau lïdahku sudah aku sapu habïs. ïbu harus menundukkan wajahnya karena aku lebïh pendek. Kemudïan ïbu menarïk kepalanya keatas dan duduk tegak, membusungkan dadanya sambïl berkata,

“ïsep pentïl ïbumu, nak. Dulu ïbu ga pernah netekï kamu, makanya dada ïbu masïh mancung dan pentïlnya ga besar. Sekarang kamu boleh netek sama ïbu.”

Aku jïlatï dada ïbu dengan penuh nafsu. Kerïngatnya yang asïn bagaïkan bumbu penyedap bagï nafsu bïnatangku ïnï. Kemudïan, aku mulaï menyedot-nyedot payudara ïbu. Aku sedot dan cupang sekelïlïng pentïl ïbu sehïngga setelah beberapa lama kedua payudara ïbu terlïhat bagaïkan orang cacar, merah dï sana-sïnï.

Setelah lama mencupangï payudaranya, aku mulaï menghïsapï pentïl susu ïbu. ïbu melengkungkan tubuhnya dan melenguh keras, tanda bahwa ïa suka dïsedot putïngnya. Gerakan tubuh naïk turun ïbu semakïn lama semakïn cepat, aku juga sudah merasakan bahwa tak lama lagï pertahananku akan jebol. Aku coba untuk mengalïhkan perhatïanku dengan memïkïrkan pelajaran matematïka, namun efeknya hanya sedïkït saja, berhubung kontolku yang sedang dïentotï ïbu berkalï-kalï mengalïhkan perhatïanku darï upayaku untuk mengalïhkan perhatïan darïpadanya (bïngung ga? Sïlahkan dïpïkïrkan dalam-dalam — Pemanah Rajawalï).

Akhïrnya, dalam satu lenguhan panjang dan keras, ïbuku mencapaï orgasme lagï. Memeknya bagaï bergetar dan caïran memeknya membanjïrï kontolku, membuat aku tak sanggup lagï menahan klïmaksku. Aku menyemprotkan spermaku dï dalam memek ïbu untuk kedua kalïnya.

Setelah ïtu, perhubungan kamï berdua tïdak sama lagï, kamï bagaïkan pengantïn baru yang selalu berhubungan badan bïla ada kesempatan. ïbu akhïrnya ceraï dengan ayah dïkarenakan ayah mendapatï tubuh ïbu penuh cupangan. Ayah memïnta ïdentïtas lelakï yang berselïngkuh dengan ïbu, namun ïbu tïdak bersedïa. Akhïrnya ayah memutuskan untuk ceraï. Ayah berharap aku ïkut dengannya, namun aku menolak. Akhïrnya kamï pïndah rumah, setelah perceraïan. ïbu memïlïkï setengah harta darï ayah sehïngga kamï hïdup berkecukupan.

ïbu hamïl anak pertamaku setelah tïga bulan semenjak kamï berhubungan badan. Setelah ïtu, agar tïdak dïbïcarakan orang, ïbu memakaï alat kontrasepsï. Selepas sma aku dapat beasïswa kulïah dï sïngapura. Maka aku belajar dï sana hïngga aku lulus. Kebetulan ada tawaran kerja dï sana, maka aku terïma. ïbu akhïrnya tïnggal denganku. Dï sana tïdak ada teman keluarga kamï, dan kamï hïdup bersama hïngga ïbu beberapa kalï hamïl olehku dan melahïrkan dï sana. Selepas 10 tahun bekerja aku menjadï warga negara sïngapura dengan seorang ïsterï dan 5 orang anak.

Setelah melahïrkan anak pertama, ïbu tïdak selangsïng dulu. Namun juga tïdak gembrot. Tubuh ïbu menjadï bahenol dengan lekuk yang menggaïrahkan, apalagï kedua payudara ïbu kïnï makïn besar karena menyusuï, ïa menyusuï bayïnya dan anak pertamanya. Hïdup bagïku tak mungkïn melebïhï ïndahnya hïdupku saat ïnï.

Pencarian Konten:

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...