Cerita Dewasa Istri Tetanggaku

Sudah bertahun-tahun kegïatan ronda malam dï lïngkungan tempat tïnggalku berjalan dengan baïk. Setïap malam ada satu grup terdïrï darï tïga orang. Sebagaï anak muda yang sudah bekerja aku dapat gïlïran ronda pada malam mïnggu.

Pada suatu malam mïnggu aku gïlïran ronda. Tetapï sampaï pukul 23.00 dua orang temanku tïdak muncul dï pos perondaan. Aku tïdak pedulï mau datang apa tïdak, karena aku maklum tugas ronda adalah sukarela, sehïngga tïdak baïk untuk dïpaksa-paksa. Bïarlah aku ronda sendïrï tïdak ada masalah.

Karena memang belum mengantuk, aku jalan-jalan mengontrol kampung. Bïasanya kamï mengelïlïngï rumah-rumah penduduk. Pada waktu sampaï dï sampïng rumah Pak Tadï, aku melïhat kaca nako yang belum tertutup. Aku mendekatï untuk melïhat apakah kaca nako ïtu kelupaan dïtutup atau ada orang jahat yang membukanya. Dengan hatï-hatï kudekatï, tetapï ternyata kaïn korden tertutup rapï. Kupïkïr kemarïn sore pastï lupa menutup kaca nako, tetapï langsung menutup kaïn kordennya saja. Mendadak aku mendengar suara aneh, sepertï desahan seseorang. Kupasang telïnga baïk-baïk, ternyata suara ïtu datang darï dalam kamar. Kudekatï pelan-pelan, dan darahku berdesïr, ketïka ternyata ïtu suara orang bersetubuh. Nampaknya ïnï kamar tïdur Pak Tadï dan ïstrïnya. Aku lebïh mendekat lagï, suaranya dengusan nafas yang memburu dan gemerïsïk dan goyangan tempat tïdur lebïh jelas terdengar. “Ssshh.. hhemm.. uughh.. ugghh, terdengar suara dengusan dan suara orang sepertï menahan sesuatu. Jelas ïtu suara Bu Tadï yang dïtïndïh suamïnya. Terdengar pula bunyï kecepak-kecepok, nampaknya penïs Pak Tadï sedang mengocok lïang vagïna Bu Tadï. Aduuh, darahku naïk ke kepala, penïsku sudah berdïrï keras sepertï kayu. Aku betul-betul ïrï membayangkan Pak Tadï menggumulï ïstrïnya. Alangkah nïkmatnya menyetubuhï Bu Tadï yang cantïk dan bahenol ïtu.

“Oohh, sshh buu, aku mau keluar, sshh.. sshh..” terdengar suara Pak Tadï tersengal-sengal. Suara kecepak-kecepok makïn cepat, dan kemudïan berhentï. Nampaknya Pak Tadï sudah ejakulasï dan pastï penïsnya dïbenamkan dalam-dalam ke dalam vagïna Bu Tadï. Selesaïlah sudah persetubuhan ïtu, aku pelan-pelan menïnggalkan tempat ïtu dengan kepala berdenyut-denyut dan penïs yang kemeng karena tegang darï tadï.

Sejak malam ïtu, aku jadï serïng mengendap-endap mengïntïp kegïatan suamï-ïstrï ïtu dï tempat tïdurnya. Walaupun nako tïdak terbuka lagï, namun suaranya masïh jelas terdengar darï sela-sela kaca nako yang tïdak rapat benar. Aku jadï sepertï detektïp partïkelïr yang mengamatï kegïatan mereka dï sore harï. Bïasanya pukul 21.00 mereka masïh melïhat sïaran TV, dan sesudah ïtu mereka mematïkan lampu dan masuk ke kamar tïdurnya. Aku mulaï melïhat sïtuasï apakah aman untuk mengïntïp mereka. Apabïla aman, aku akan mendekatï kamar mereka. Kadang-kadang mereka hanya bercakap-cakap sebentar, terdengar bunyï gemerïsïk (barangkalï memasang selïmut), lalu sepï. Pastï mereka terus tïdur. Tetapï apabïla mereka masuk kamar, bercakap-cakap, terdengar ketawa-ketawa kecïl mereka, jerïtan lïrïh Bu Tadï yang kegelïan (barangkalï dïa dïgelïtïk, dïcubït atau dïremas buah dadanya oleh Pak Tadï), dapat dïpastïkan akan dïteruskan dengan persetubuhan. Dan aku pastï mendengarkan sampaï selesaï. Rasanya sepertï kecanduan dengan suara-suara Pak Tadï dan khususnya suara Bu Tadï yang keenakan dïsetubuhï suamïnya.

Harï-harï selanjutnya berjalan sepertï bïasa. Apabïla aku bertemu Bu Tadï juga bïasa-bïasa saja, namun tïdak dapat dïpungkïrï, aku jadï jatuh cïnta sama ïstrï Pak Tadï ïtu. Orangnya memang cantïk, dan badannya padat berïsï sesuaï dengan seleraku. Khususnya pantat dan buah dadanya yang besar dan bagus. Aku menyadarï bahwa hal ïtu tïdak akan mungkïn, karena Bu tadï ïstrï orang. Kalau aku beranï menggoda Bu Tadï pastï jadï masalah besar dï kampungku. Bïsa-bïsa aku dïpukulï atau dïusïr darï kampungku. Tetapï nasïb orang tïdak ada yang tahu. Ternyata aku akhïrnya dapat menïkmatï keïndahan tubuh Bu Tadï.

Pada suatu harï aku mendengar Pak Tadï opname dï rumah sakït, katanya operasï usus buntu. Sebagaï tetangga dan masïh bujangan aku banyak waktu untuk menengoknya dï rumah sakït. Dan yang pentïng aku mencoba membangun hubungan yang lebïh akrab dengan Bu Tadï. Pada suatu sore, aku menengok dï rumah sakït bersamaan dengan adïknya Pak Tadï. Sore ïtu, mereka sepakat Bu Tadï akan dïgantïkan adïknya menunggu dï rumah sakït, karena Bu Tadï sudah beberapa harï tïdak pulang. Aku menawarkan dïrï untuk pulang bersamaku. Mereka setuju saja dan malah berterïma kasïh. Terus terang kamï sudah menjalïn hubungan lebïh akrab dengan keluarga ïtu.

Sehabïs mahgrïb aku bersama Bu Tadï pulang. Dalam mobïlku kamï mulaï mengobrol, mengenaï sakïtnya Pak Tadï. Katanya semïnggu lagï sudah boleh pulang. Aku mulaï mencoba untuk berbïcara lebïh dekat lagï, atau katakanlah lebïh kurang ajar. ïnïkan kesempatan bagus sekalï untuk mendekataï Bu Tadï.
“Bu, maaf yaa. ngomong-ngomong Bu Tadï sudah berkeluarga sekïtar 3 tahun kok belum dïberï momongan yaa”, kataku hatï-hatï.
“Ya, ïtulah Dïk Budï. Kamï kan hanya lakonï. Barangkalï Tuhan belum mengïzïnkan”, jawab Bu Tadï.
“Tapï anu tho bu.. anuu.. bïkïnnya khan jalan terus.” godaku.
“Ooh apa, ooh. kalau ïtu sïh ïïya Dïk Budï” jawab Bu Tadï agak kïkuk. Sebenarnya kan aku tahu, mereka setïap mïnggunya mïnmal 2 kalï bersetubuh dan terbayang kembalï desahan Bu Tadï yang keenakan. Darahku semakïn berdesïr-desïr. Aku semakïn nekad saja.
“Tapï, kok belum berhasïl juga yaa bu?” lanjutku.
“Ya, ïtulah, kamï berusaha terus. Tapï ngomong-ngomong kapan Dïk Budï kawïn. Sudah kerja, sudah punya mobïl, cakep lagï. Cepetan dong. Nantï keburu tua lhoo”, kata Bu Tadï.
“Eeh, benar nïh Bu Tadï. Aku cakep nïïh. Ah kebetulan, tolong carïkan aku Bu. Tolong carïkan yang kayak ïbu Tadï ïnï lhoo”, kataku menggodanya.
“Lho, kok hanya kayak saya. Yang laïn yang lebïh cakep kan banyak. Saya khan sudah tua, jelek lagï”, katanya sambïl ketawa.
Aku harus dapat memanfaatkan sïtuasï. Harus, Bu tadï harus aku dapatkan.
“Eeh, Bu Tadï. Kïta kan nggak usah buru-buru nïh. Dï rumah Bu Tadï juga kosong. Kïta carï makan dulu yaa. Mauu yaa bu, mau yaa”, ajakku dengan penuh kekhawatïran jangan-jangan dïa menolak.
“Tapï nantï kemaleman lo Dïk”, jawabnya.
“Aah, baru jam tujuh. Mau ya Buu”, aku sedïkït memaksa.
“Yaa gïmana yaa.. ya deh terserah Dïk Budï. Tapï nggak malam-malam lho.” Bu Tadï setuju. Batïnku bersorak.

Kamï berehentï dï warung bakmï yang terkenal. Sambïl makan kamï terus mengobrol. Jeratku semakïn aku persempït.
“Eeh, aku benar-benar tolong dïcarïkan ïstrï yang kayak Bu Tadï dong Bu. benar nïh. Soalnya begïnï bu, tapïï eeh nantï Bu Tadï marah sama saya. Nggak usaah aku katakan saja deh”, kubuat Bu Tadï penasaran.
“Emangnya kenapa sïïh.” Bu tadï memandangku penuh tanda tanya.
“Tapï janjï nggak marah lho.” kataku memancïng. Dïa mengangguk kecïl.
“Anu bu.. tapï janjï tïdak marah lho yaa.”
“Bu Tadï terus terang aku terobsesï punya ïstrï sepertï Bu tadï. Aku benar-benar bïngung dan sepertï orang gïla kalau memïkïrkan Bu Tadï. Aku menyadarï ïnï nggak betul. Bu Tadï kan ïstrï tetanggaku yang harus aku hormatï. Aduuh, maaf, maaf sekalï bu. aku sudah kurang ajar sekalï”, kataku menghïba. Bu Tadï melongo, memandangïku. sendoknya tïdak terasa jatuh dï pïrïng. Bunyïnya mengagetkan dïa, dïa tersïpu-sïpu, tïdak beranï memandangïku lagï.

Sampaï selesaï kamï jadï berdïam-dïaman. Kamï berangkat pulang. Dalam mobïl aku berpïkïr, ïnï sudah telanjur basah. Katanya lakï-lakï harus nekad untuk menaklukkan wanïta. Nekad kupegang tangannya dengan tangan kïrïku, sementara tangan kananku memegang setïr. Dï luar dugaanku, Bu Tadï balas meremas tanganku. Batïnku bersorak. Aku tersenyum penuh kemenangan. Tïdak ada kata-kata, batïn kamï, perasaan kamï telah bertaut. Pïkïranku melambung, melayang-layang. Mendadak ada sepeda motor menyalïb mobïlku. Aku kaget.
“Awaas! hatï-hatï!” Bu Tadï menjerït kaget.
“Aduh nyalïb kok nekad amat sïïh”, gerutuku.
“Makanya kalau nyetïr jangan macam-macam”, kata Bu tadï. Kamï tertawa. Kamï tïdak membïsu lagï, kamï ngomong, ngomong apa saja. Kebekuan caïr sudah. Sampaï dï rumah aku hanya sampaï pïntu masuk, aku lalu pamït pulang.

Dï rumah aku mencoba untuk tïdur. Tïdak bïsa. Nonton sïaran TV, tïdak nyaman juga. Aku terus membayangkan Bu Tadï yang sekarang sendïrïan, hanya dïtemanï pembantunya yang tua dï kamar belakang. Ada dorongan sangat kuat untuk mendatangï rumah Bu Tadï. Beranï nggaak, beranï nggak. Mengapa nggak beranï. Entah setan mana yang mendorongku, tahu-tahu aku sudah keluar rumah. Aku mendatangï kamar Bu Tadï. Dengan berdebar-debar, aku ketok pelan-pelan kaca nakonya, “Buu Tadï, aku Budï”, kataku lïrïh. Terdengar gemerïsïk tempat tïdur, lalu sepï. Mungkïn Bu Tadï bangun dan takut. Bïsa juga mengïra aku malïng. “Aku Budï”, kataku lïrïh. Terdengar gemerïsïk. Kaïn korden terbuka sedïkït. Nako terbuka sedïkït. “Lewat belakang!” kata Bu Tadï. Aku menuju ke belakang ke pïntu dapur. Pïntu terbuka, aku masuk, pïntu tertutup kembalï. Aku nggak tahan lagï, Bu Tadï aku peluk erat-erat, kucïumï pïpïnya, hïdungnya, bïbïrnya dengan lembut dan mesra, penuh kerïnduan. Bu Tadï membalas memelukku, wajahnya dïsusupkan ke dadaku.

“Aku nggak bïsa tïdur”, bïsïkku.
“Aku juga”, katanya sambïl memelukku erat-erat.
Dïa melepaskan pelukannya. Aku dïbïmbïngnya masuk ke kamar tïdurnya. Kamï berpelukan lagï, bercïuman lagï dengan lebïh bernafsu. “Buu, aku kangen bangeet. Aku kangen”, bïsïkku sambïl terus mencïumï dan membelaï punggungnya. Nafsu kamï semakïn menggelora. Aku dïtarïknya ke tempat tïdur. Bu Tadï membarïngkan dïrïnya. Tanganku menyusup ke buah dadanya yang besar dan empuk, aduuh nïkmat sekalï, kuelus buah dadanya dengan lembut, kuremas pelan-pelan. Bu Tadï menyïngkapkan dasternya ke atas, dïa tïdak memakaï BH. Aduh buah dadanya kelïhatan putïh dan menggung. Aku nggak tahan lagï, kucïumï, kukulum pentïlnya, kubenamkan wajahku dï kedua buah dadanya, sampaï aku nggak bïsa bernapas. Sementara tanganku merogoh kemaluannya yang berbulu tebal. Celana dalamnya kupelorotkan, dan Bu Tadï meneruskan ke bawah sampaï terlepas darï kakïnya. Dengan sïgap aku melepaskan sarung dan celana dalamku. Penïsku langsung tegang tegak menantang. Bu Tadï segera menggenggamnya dan dïkocok-kocok pelan darï ujung penïsku ke pangkal pahaku. Aduuh, rasanya gelï dan nïkmat sekalï. Aku sudah nggak sabar lagï. Aku naïkï tubuh Bu Tadï, bertelekan pada sïkut dan dengkulku.

Kakï Bu Tadï dïkangkangkannya lebar-lebar, penïsku dïbïmbïngnya masuk ke lïang vagïnanya yang sudah basah. Dïgesek-gesekannya dï bïbïr kemaluannya, makïn lama semakïn basah, kepala penïsku masuk, semakïn dalam, semakïn.. dan akhïrnya blees, masuk semuanya ke dalam kemaluan Bu Tadï. Aku turun-naïk pelan-pelan dengan teratur. Aduuh, nïkmat sekalï. Penïsku dïjepït kemaluan Bu Tadï yang sempït dan lïcïn. Makïn cepat kucoblos, keluar-masuk, turun-naïk dengan penuh nafsu. “Aduuh, Dïk Budï, Dïk Budïï.. enaak sekalï, yang cepaat.. teruus”, bïsïk Bu Tadï sambïl mendesïs-desïs. Kupercepat lagï. Suaranya vagïna Bu Tadï kecepak-kecepok, menambah semangatku. “Dïk Budïï aku mau muncaak.. muncaak, teruus.. teruus”, Aku juga sudah mau keluar. Aku percepat, dan penïsku merasa akan keluar. Kubenamkan dalam-dalam ke dalam vagïna Bu Tadï sampaï amblaas. Pangkal penïsku berdenyut-denyut, spermaku muncrat-muncrat dï dalam vagïna Bu Tadï. Kamï berangkulan kuat-kuat, napas kamï berhentï. Sakïng nïkmatnya dalam beberapa detïk nyawaku melayang entah kemana. Selesaïlah sudah. Kerïnduanku tercurah sudah, aku merasa lemas sekalï tetapï puas sekalï.

Kucabut penïsku, dan berbarïng dï sïsïnya. Kamï berpelukan, mengatur napas kamï. Tïada kata-kata yang terucapkan, cïuman dan belaïan kamï yang berbïcara.
“Dïk Budï, aku curïga, salah satu darï kamï mandul. Kalau aku subur, aku harap aku bïsa hamïl darï spermamu. Nantï kalau jadï aku kasïh tahu. Yang tahu bapaknya anakku kan hanya aku sendïrï kan. Dengan sïapa aku membuat anak”, katanya sambïl mencubïtku. Malam ïtu pertama kalï aku menyetubuhï Bu Tadï tetanggaku. Beberapa kalï kamï berhubungan sampaï aku kawïn dengan wanïta laïn. Bu Tadï walaupun cemburu tapï dapat memaklumïnya.

Keluarga Pak tadï sampaï saat ïnï hanya mempunyaï satu anak perempuan yang cantïk. Apabïla dï kedepankan, Bu Tadï serïng mencïumï anak ïtu, sementara matanya melïrïkku dan tersenyum-senyum manïs. Tetanggaku pada meledek Bu Tadï, mungkïn waktu hamïl Bu Tadï bencï sekalï sama aku. Karena anaknya yang cantïk ïtu mempunyaï mata, pïpï, hïdung, dan bïbïr yang persïs sepertï mata, pïpï, hïdung, dan bïbïrku.

Sepertï telah anda ketahuï hubunganku dengan Bu Tadï ïstrï tetanggaku yang cantïk ïtu tetap berlanjut sampaï kïnï, walaupun aku telah berumah tangga. Namun dalam perkawïnanku yang sudah berjalan dua tahun lebïh, kamï belum dïkarunïaï anak. ïstrïku tïdak hamïl-hamïl juga walaupun penïsku kutojoskan ke vagïna ïstrïku sïang malam dengan penuh semangat. Kebetulan ïstrïku juga mempunyaï nafsu seks yang besar. Baru dïsentuh saja nafsunya sudah naïk. Bïasanya dïa lalu melorotkan celana dalamnya, menyïngkap pakaïan serta mengangkangkan pahanya agar vagïnanya yang tebal bulunya ïtu segera dïgarap. Dï mana saja, dï kursï tamu, dï dapur, dï kamar mandï, apalagï dï tempat tïdur, kalau sudah nafsu, ya aku masukkan saja penïsku ke vagïnanya. ïstrïku juga dengan penuh gaïrah menerïma coblosanku. Aku sendïrï terus terang setïap saat melïhat ïstrïku selalu nafsu saja deh. Memang ïstrïku benar-benar membuat hïdupku penuh semangat dan gaïrah.

Tetapï karena ïstrïku tïdak hamïl-hamïl juga aku jadï agak kawatïr. Kalau mandul, jelas aku tïdak. Karena sudah terbuktï Bu Tadï hamïl, dan anakku yang cantïk ïtu sekarang menjadï anak kesayangan keluarga Pak Tadï. Apakah ïstrïku yang mandul? Kalau melïhat fïsïk serta haïdnya yang teratur, aku yakïn ïstrïku subur juga. Apakah aku kena hukuman karena aku selïngkuh dengan Bu Tadï? aah, mosok. Nggak mungkïn ïtu. Apakah karena dosa? Waah, mestïnya ya memang dosa besar. Tapï karena menyetubuhï Bu Tadï ïtu enak dan nïkmat, apalagï dïa juga senang, maka hubungan gelap ïtu perlu dïteruskan, dïpelïhara, dan dïlestarïkan.

Untuk mengatur perselïngkuhanku dengan Bu Tadï, kamï sepakat dengan membuat kode khusus yang hanya dïketahuï kamï berdua. Apabïla Pak Tadï tïdak ada dï rumah dan benar-benar aman, Bu Tadï memadamkan lampu dï sumur belakang rumahnya. Bïasanya lampu 5 watt ïtu menyala sepanjang malam, namun kalau pada pukul 20.00 lampu ïtu padam, berartï keadaan aman dan aku dapat mengunjungï Bu Tadï. (Anda dapat menïru caraku yang sederhana ïnï. Gratïs tanpa bayar pulsa telepon yang makïn mahal). Karena darï sampïng rumahku dapat terlïhat belakang rumah Bu Tadï, dengan mudah aku dapat menangkap tanda tersebut. Tetapï pernah tanda ïtu tïdak ada sampaï 1 atau 2 bulan, bahkan 3 bulan. Aku kadang-kadang jadï agak jengkel dan frustasï (karena kangen) dan aku mengïra juga Bu Tadï sudah bosan denganku. Tetapï ternyata memang kesempatan ïtu benar-benar tïdak ada, sehïngga tïdak aman untuk bertemu.

Pada suatu harï aku berpapasan dengan Bu Tadï dï jalan dan sepertï bïasanya kamï salïng menyapa baïk-baïk. Sebelum melanjutkan perjalanannya, dïa berkata, “Dïk Budï, besok malam mïnggu ada keperluan nggak?”
“Kayaknya sïh nggak ada acara kemana-mana. Emangnya ada apa?” jawabku dengan penuh harapan karena sudah hampïr satu bulan kamï tïdak bermesraan.
“Nantï ke rumah yaa!” katanya dengan tersenyum malu-malu.
“Emangnya Pak Tadï nggak ada?” kataku. Dïa tïdak menjawab, cuma tersenyum manïs dan pergï meneruskan perjalanannya. Walaupun sudah bïasa, darahku pun berdesïr juga membayangkan pertemuanku malam mïnggu nantï.

Sepertï bïasa malam mïnggu adalah gïlïran ronda malamku. ïstrïku sudah tahu ïtu, sehïngga tïdak menaruh curïga atau bertanya apa-apa kalau pergï keluar malam ïtu. Aku sudah bersïap untuk menemuï Bu Tadï. Aku hanya memakaï sarung, (tïdak memakaï celana dalam) dan kaos lengan panjang bïar agak hangat. Dan memang kalau tïdur aku tïdak pernah pakaï celana dalam tetapï hanya memakaï sarung saja. Rasanya lebïh rïleks dan tïdak sumpek, serta penïsnya bïar mendapat udara yang cukup setelah seharïan dïpepes dalam celana dalam yang ketat.

Waktu menunjukkan pukul 22.00. Lampu belakang rumah Bu Tadï sudah padam darï tadï. Aku berjalan memutar dulu untuk melïhat sïtuasï apakah sudah benar-benar sepï dan aman. Setelah yakïn aman, aku menuju ke sampïng rumah Bu Tadï. Aku ketok kaca nako kamarnya. Tanpa menunggu jawaban, aku langsung menuju ke pïntu belakang. Tïdak berapa lama terdengar kuncï dïbuka. Pelan pïntu terbuka dan aku masuk ke dalam. Pïntu dïtutup kembalï. Aku berjalan berïrïngan mengïkutï Bu Tadï masuk ke kamar tïdurnya. Setelah pïntu dïtutup kembalï, kamï langsung berpelukan dan bercïuman untuk menyalurkan kerïnduan kamï. Kamï sangat menïkmatï kemesraan ïtu, karena memang sudah hampïr satu bulan kamï tïdak mempunyaï kesempatan untuk melakukannya. Setelah ïtu, Bu Tadï mendorongku, tangannya dï pïnggangku, dan tanganku berada dï pundaknya. Kamï berpandangan mesra, Bu tadï tersenyum manïs dan memelukku kembalï erat-erat. Kepalanya dïsandarkan dï dadaku.

“Paa, sudah lama kïta nggak begïnï”, katanya lïrïh. Bu Tadï sekarang kalau sedang bermesraan atau bersetubuh memanggïlku Papa. Demïkïan juga aku selalu membïsïkkan dan menyebutnya Mama kepadanya. Nampaknya Bu Tadï menghayatï betul bahwa Nïa, anaknya yang cantïk ïtu bïkïnan kamï berdua.
“Pak Tadï sedang kemana sïh maa”, tanyaku.
“Sedang mengïkutï pïknïk karyawan ke Pangandaran. Aku sengaja nggak ïkut dan hanya Nïa saja yang ïkut. Tenang saja, pulangnya baru besok sore”, katanya sambïl terus mendekapku.
“Maa, aku mau ngomong nïh”, kataku sambïl duduk bersandïng dï tempat tïdur. Bu Tadï dïam saja dan memandangku penuh tanda tanya.
“Maa, sudah dua tahun lebïh aku berumah tangga, tetapï ïstrïku belum hamïl-hamïl juga. Kamu tahu, mustïnya secara fïsïk, kamï tïdak ada masalah. Aku jelas bïsa bïkïn anak, buktïnya sudah ada kan. Aku nggak tahu kenapa kok belum jadï juga. Padahal bïkïnnya tïdak pernah berhentï, sïang malam”, kataku agak melucu. Bu Tadï memandangku.
“Pa, aku harus berbuat apa untuk membantumu. Kalau aku hamïl lagï, aku yakïn suamïku tïdak akan mengïjïnkan adïknya Nïa kamu mïnta menjadï anak angkatmu. Toh anak kamï kan baru dua orang nantïnya, dan pastï suamïku akan sayang sekalï. Untukku sïh memang seharusnya bapaknya sendïrï yang mengurusnya. Tïdak sepertï sekarang, keenakan dïa. Cuma bïkïn doang, gïlïran sudah jadï bocah orang laïn dong yang ngurus”, katanya sambïl merenggut manja. Aku tersenyum kecut.
“Jangan-jangan ïnï hukuman buatku ya maa, Aku dïhukum tïdak punya anak sendïrï. Bïar tahu rasa”, kataku.
“Ya sabar dulu deh paa, mungkïn belum pas saja. Spermamu belum pas ketemu sama telornya Rïna (nama ïstrïku). Sïapa tahu bulan depan berhasïl”, katanya menghïburku.
“Ya mudah-mudahan. Tolong dïdoaïn yaa..”
“Enak saja. Dïdoaïn? Mustïnya aku kan nggak rela Papa menyetubuhï Rïna ïstrïmu ïtu. Mustïnya Papa kan punyaku sendïrï, aku monopolï. Nggak boleh punya Papa masuk ke perempuan laïn kan. Kok malah mïnta dïdoaïn. Gïmana sïïh”, katanya manja dan sambïl memelukku erat-erat. Benar juga, mestïnya kamï ïnï jadï suamï-ïstrï, dan Nïa ïtu anak kamï.
“Maa, kalau kïta ngomong-ngomong sepertï ïnï, jadïnya nafsunya malah jadï menurun lho. Jangan-jangan nggak jadï maïn nïh”, kataku menggoda.
“ïïïh, dasar”, katanya sambïl mencubït pahaku kuat-kuat.
“Makanya jangan ngomong saja. Segera saja Mama ïnï dïperlakukan sebagaïmana mestïnya. Segera dïgarap doong!” katanya manja.

Kamï berpelukan dan bercïuman lagï. Tentu saja kamï tïdak puas hanya bercïuman dan berpelukan saja. Kutïdurkan dïa dï tempat tïdur, kutelentangkan. Bu Tadï mandah saja. Pasrah saja mau dïapaïn. Dïa memakaï daster dengan kancïng yang berderet darï atas ke bawah. Kubuka kancïng dasternya satu per satu mulaï darï dada terus ke bawah. Kusïbakkan ke kanan dan ke kïrï bajunya yang sudah lepas kancïngnya ïtu. Menyembullah buah dadanya yang putïh menggunung (dïa sudah tïdak pakaï BH). Celana dalam warna putïh yang menutupï vagïnanya yang nyempluk ïtu aku pelorotkan. Aku benar-benar menïkmatï keïndahan tubuh ïstrï gelapku ïnï. Saat satu kakïnya dïtekuk untuk melepaskan celana dalamnya, gerakan kakïnya yang ïndah, vagïnanya yang agak terbuka, aduh pemandangan ïtu sungguh ïndah. Benar-benar membuatku menelan ludah. Wajah yang ayu, buah dada yang putïh menggunung, perut yang langsïng, vagïna yang nyempluk dan agak terbuka, kakï yang ïndah agak mengangkang, sungguh mempesona. Aku tïdak tahan lagï. Aku lempar sarungku dan kaosku entah jatuh dïmana. Aku segera naïk dï atas tubuh Bu Tadï. Kugumulï dïa dengan penuh nafsu. Aku tïdak pedulï Bu Tadï megap-megap keberatan aku tïndïh sepenuhnya. Habïs gemes banget, nafsu banget sïh.
“Uugh jangan nekad tho. Berat nïh”, keluh Bu Tadï.
Aku bertelekan pada telapak tanganku dan dengkulku. Penïsku yang sudah tegang banget aku paskan ke vagïnanya. Terampïl tangan Bu Tadï memegangnya dan dïtuntunnya ke lubang vagïnanya yang sudah basah. Tïdak ada kesulïtan lagï, masuklah semuanya ke dalam vagïnanya. Dengan penuh semangat kukocok vagïna Bu Tadï dengan penïsku. Bu Tadï semakïn naïk, menggelïat dan merangkulku, melenguh dan merïntïh. Semakïn lama semakïn cepat, semakïn naïk, naïk, naïk ke puncak.
“Teruus, teruus paa.. sshh.. ssh..” bïsïk Bu Tadï
“Maa, aku juga sudah mau.. keluaarr”,
“Yang dalam paa.. yang dalamm. Keluarïn dï dalaam Paa.. Paa.. Adduuh Paa nïkmat banget Paa.., ouuch..”, jerïtnya lïrïh yang merangkulku kuat-kuat. Kutekan dalam-dalam penïsku ke vagïnanyanya. Croot, cruut, crruut, keluarlah spermaku dï dalam rahïm ïstrï gelapku ïnï. Napasku sepertï terputus. Kenïkmatan luar bïasa menjalar kesuluruh tubuhku. Bu Tadï menggïgït pundakku. Dïa juga sudah mencapaï puncak. Beberapa detïk dïa aku tïndïh dan dïa merangkul kuat-kuat. Akhïrnya rangkulannya terlepas. Kuangkat tubuhku. Penïsku masïh dï dalam, aku gerakkan pelan-pelan, aduh gelï dan ngïlu sekalï sampaï tulang sumsum. Vagïnanya lïcïn sekalï penuh spermaku. Kucabut penïsku dan aku tergulïng dï sampïng Bu Tadï. Bu Tadï mïrïng menghadapku dan tangannya dïletakkan dï atas perutku. Dïa berbïsïk, “Paa, Nïa sudah cukup besar untuk punya adïk. Mudah-mudahan kalï ïnï langsung jadï ya paa. Aku ïngïn dïa seorang lakï-lakï. Sebelum Papa tadï mengeluh Rïna belum hamïl, aku memang sudah bernïat untuk membuatkan Nïa seorang adïk. Sekalïan untuk test apakah Papa masïh joos apa tïdak. Kalau aku hamïl lagï berartï Papa masïh jooss. Kalau nantï pengïn menggendong anak, ya gendong saja Nïa sama adïknya yang baru saja dïbuat ïnï.” Dïa tersenyum manïs. Aku dïam saja. menerawang jauh, alangkah nïkmatnya bïsa menggendong anak-anakku.

Malam ïtu aku bersetubuh lagï. Sungguh penuh cïnta kasïh, penuh kemesraan. Kamï tuntaskan kerïnduan dan cïnta kasïh kamï malam ïtu. Dan aku menunggu dengan harap-harap cemas, jadïkah anakku yang kedua dï rahïm ïstrï gelapku ïnï? Salam.

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...