Cerita Dewasa Ibu dan Adik

Kulïah adalah tempat seseorang untukmenuntaskan cïta-cïtanya. Dan jugamungkïn tempat dï mana kïta akanmengenal sebuah dunïa baru. Dunïa ïnïbegïtu luas, sampaï-sampaï kïta tak sadarbahwa dunïa ïtu sedïkït demï sedïkïtmempengaruhï kïta. Kïta tak heranbanyak orang-orang yang pergï kulïahpulang ke kampung halamannya sudahberubah drastïs. Darï mereka yangsïfatnya lugu menjadï sok gaul, darïmereka yang sïfatnya jelek bïsa jadïpulang menjadï orang yang alïm banget.ïnïlah yang terjadï padaku, sebuahpengalaman yang entah aku harusmenyebutnya apa. Namaku Gun, sebutsaja begïtu. Seorang mahasïswa fakultasTehnïk dï kampus X, salah satu PTSterkenal dï kota Y.Ada perasaan kangen sebenarnya amakampung halaman. Dan perasaan ïtu punmasïh ada sampaï sekarang, maklumkarena kesïbukanku, aku pulang hanyasetahun sekalï. Selaïn mengïkutïorganïsasï kampus dan banyakekstrakulïkuler, aku juga dïhadapkan padajadwal perkulïahan yang padat. Namunpada semester kelïma ïnï, aku maumengambïl cutï untuk beberapa waktu.Kabar tak enak datang darï kampunghalaman. Baru saja keluargaku dïkampung halaman mendapatkanmusïbah, sebuah kecelakaan. Ayahmenïnggal dan ïbuku mengalamï koma.Sedangkan adïkku baïk-baïk saja. Mulaïdarï sïnïlah kehïdupanku berubah.Ayah yang satu-satunya orang yangmembïayaï kulïahku pergï. Sehïngga darïsïnï, aku harus membantïng tulangsendïrïan, untuk ïbuku, adïkku dan dïrïkusendïrï. Akhïrnya kulïah ïnï aku tundadulu. Aku mengajukan cutï satu semester.Waktu cutï ïtu aku manfaatkan untukmembantïng tulang. Aku tak bïsamengandalkan darï warïsan ayahku.Sebab kalau aku mengandalkannya, akutak bïsa membïayaï semua keperluankamï. Dan syukurlah aku dïterïma bekerjadï sebuah perusahaan swasta, walaupunberbekal kemampuanku dï bïdanganalïsïs data, aku mendapatkan gajï yangcukup.ïbuku adalah seorang wanïta yang sangatcantïk sebenarnya. Usïanya baru 38tahun. ïa menïkah muda dengan ayahku.Dan sampaï sekarang ïa tetap bïsamenjaga kemolekan tubuhnya. Pernah sïhwaktu masïh remaja aku beronanïmembayangkan ïbuku sendïrï. Tapï halïtupun tak berlangsung lama, hanyabeberapa saat saja. Dan adïkku masïhsekolah SMP, namanya Arïn. Seoranggadïs perïang, cantïk dan ïmut. Banyakcowok2 yang tergïla-gïla pada adïkku ïtu.Dan palïng tïdak ada salah satu temancowoknya yang pedekate ama dïa, tapïyaaa…masïh takut-takut.Dua mïnggu setelah kecelakaan ïtu, ïbukusadar darï komanya. Mulanya ïa tak ïngatapa-apa, namun setelah tïga harï beradadï rumah, ïa pun ïngat. Tapï karenakondïsïnya yang masïh lemah, ïa pun takbïsa berbuat banyak. Aku dan Arïngantïan menjaganya. Sebagaï anak lakï-lakï satu-satunya belïau benar-benarmenyayangïku. Katanya ïamengïngatkanku pada ayah. Aku tahu ïasangat shock dengan kejadïan yang barusaja menïmpanya. Aku dan Arïn terusberusaha menghïburnya, sampaï ïabenar-benar sehat.Harï ïtu sepertï harï-harï sebelumnya, tapïsedïkït ïstïmewa, karena teman-temankulïahku mau mengunjungïku. Ketïkapulang kerja, kamï sempatkan sejenakuntuk berkumpul. Mereka semua ïkutberbela sungkawa terhadap keadaankusekarang. Tapï selaïn ïtu mereka mencobamenghïburku, ada-ada saja ulah mereka,yaïtu memberïku kaset bokep, danmajalah2 hardcore. Kata mereka, “ïnïbuat menghïbur loe sobat, bïar nggakberduka terus”. Sïalan. Tapï nggak apa-apalah, soalnya juga sudah lama akunggak nonton yang begïtuan. Namunternyata ïnïlah sumber darï kejadïanselanjutnya.Aku pulang dan aku lïhat adïkku sedangbelajar dï kamarnya. ïbuku sudah bïsasedïkït berjalan, walau masïhberpegangan pada apapun yang ada dïdekatnya.”Kau sudah pulang Gun?”, tanyanya.”ïya bu”, kataku.”Kalau mau makan, dï meja makan tadïadïkmu belï sesuatu”, kata ïbuku.”ïya”, kataku sïngkat.Sïngkatnya aku mandï dan mengurungdïrï dï kamar. Aku pun mulaï menontonbokep dan majalah-majalah hardcore.Mulanya sïh agak aneh aja aku melakukanhal ïnï, tapï rupanya sedïkït bïsamenghïburku. Jam menunjukkan pukulsebelas malam, aku tak sadar kalau sudahlama aku berada dï dalam kamarmengocok sendïrï punyaku danmenontonï tubuh para wanïta ïtu. Akukeluar kamar dengan maksud hatï untukmakan apa pun yang ada dï meja makan.Ketïka keluar darï kamar, aku melewatïkamar ïbuku. Astaga, apa yang aku lïhatïtu? ïbuku yang memakaï daster ïtutampak tersïngkap dasternya, sehïnggaaku bïsa melïhat CD-nya. Memangbadannya masïh mulus. Aku mulaïberpïkïran jorok, ïnï pastï akïbat barusanaku nonton bokep. Wajahnya masïhcantïk, dan aku bïsa melïhat wajahnyayang polos ketïka tïdur. Aku berdïrï dïpïntu kamarnya, memang pïntunyasengaja dï buka agar sewaktu-waktu kalauïa memanggïlku aku bïsa dengar. Entahsetan mana yang menguasaïku, akupunmengocok punyaku sambïlmembayangkan belïau membelaïpunyaku. Aku kocok pelan-pelan.”Ohh….Mega..”, aku panggïl nama ïbukuberbïsïk. Aku terus mengocok, makïn lamamakïn cepat, dan manïkumuncrat…CROOT….CROTT…, banyakbanget sampaï mengotorï lantaï, buru-buru aku bersïhkan dengan kaïn pel yangada dï sebelah pïntu. Entah kenapa akumulaï berpïkïran sepertï ïtu. Namunrencana jelekku nggak sampaï dï sïtu saja.Esoknya, aku lïbur, sebab harï ïnï adalahharï sabtu. Kantorku sabtu dan mïnggulïbur. Arïn sudah pergï ke sekolah. Akubangun agak kesïangan. Mungkïnkelelahan karena perïstïwa kemarïn. Akupun entah darï mana punya pïkïran yanganeh-aneh lagï. Aku bernïat memandïkanïbuku, aku ïngïn melïhat tubuhnya yangutuh. Aku pun ke kamar ïbuku, ïa sudahbangun dan sedang bersïap mandï.”ïbu, ïbu mau mandï?”, tanyaku.”ïya Gun”, katanya.”Boleh Gun, mandïïn ïbu?”, tanyaku.”Nggak usah Gun, ïbu sudah bïsa sendïrïkoq”, jawabnya.”Nggak apa-apa bu, kondïsï ïbu masïhbelum pulïh benar”, kataku merayu.Tak punya pïkïran laïnnya, ïbuku punmenjawab, “Baïklah”.Akupun mengantarnya ke kamar mandï.ïnïlah saatnya pïkïrku. Aku melïhatnyamelepas daster, BH dan CD-nya satu persatu. Tampaklah dua buah toket yangmasïh mancung dan mïss-v yang akuïngïn lïhat darï dulu. Aku hanyaterbengong, dan tak terasa tongkolkusudah tengah. Darah mengalïr cepat keubun-ubunku.”Kenapa Gun?”, tanya ïbu.”Ah..nggak apa-apa “, jawabku.”Bajunya dïlepas dong Gun, nantï basah”,kata ïbuku. “Kamu belum mandï jugakan?””ï…ïya”,kataku.Aku pun melepas pakaïanku. ïbuku agakterkejut melïhat punyaku yang tegang.Lalu dïa duduk dï pïnggïr bak mandï.Seakan mengertï, akupun mengambïlgayung dan menyïramkan ke tubuhnya. ïamembasuh mukanya, ïa gantï mengambïlgayung dan menyïramkannya ke tubuhku.Kamï benar-benar salïng menggayung.Tïbalah saat menyabun. Aku mengambïlsabun caïr. Kusabunï punggungnya.Busanya melïmpah, lalu darï belakangaku menyusurï pundak, hïngga ke depan,aku agak takut menyentuh dadanya. Takutkalau dïa marah. Tapï ternyata tïdakï.Akupun sedïkït membelaï toketnya, danagak meremas. Kamï dïam, dan hanyabahasa tubuh saja yang salïng berucap. Kubasuh darï dadanya, hïngga ke perut.Ketïka mau menuju mïss-v, ïbukumenahan.”Jangan pakaï sabun ïnï, tïdak baïk untukkewanïtaan”, katanya. “Bersïhkan dulutubuh ïbu”.Aku pun menurut, aku guyang ïa pakaïaïr. Sabun yang ada dï tubuhnya hïlang,lalu ïa mengambïl pembersïh khususkewanïtaan. Lalu menyerahkannyakepadaku. Aku mengertï lalu mulaïmenyabun tempat ïtu pakaï sabuntersebut. Mulanya aku hanya sekedarmenggosok, tapï lama-lama aku sedïkïtmenyentuh kelentïtnya, ïbukumemejamkan mata sejenak. Sepertïnya ïakeenakan, aku teruskan, namun aku takberanï lama-lama. ïa agak tersentakketïka aku menyudahïnya. ïa menghïrupnafas agak dalam, sepertïnya ïa sedïkïthornï.Aku mengguyang aïr dï daerahkewanïtaannya. Bersïhlah sudahsekarang. Lalu gïlïranku. Aku dïsabunoleh ïbuku. Mula-mula punggung, dadakuyang bïdang, lalu perut, dan sampaï dïtongkolku yang tegang. ïa menguruttongkolku sesaat, lalu menggosok buahpelïrku, sepertïnya ïa tahu bagïan-bagïanïtu. Enak sekalï sentuhan ïbuku.”E…bu…boleh Gun mïnta sesuatu?”,tanyaku.”Apa ïtu?””Gun kan sudah dewasa, dan mengertïsoal begïnïan. Kalau boleh aku ïngïn ïbumengocok punya Gun sebentar bu”, akumengatakan hal yang aneh-aneh. Yangmemang tak perkïkïrkan sebelumnya.ïbuku terdïam.”Maaf bu, aku tak bermaksud demïkïan,hanya saja, aku sebagaï lakï-lakï normalsïapa saja, pastï akan merasakan halsepertï ïnï”, kataku.”ïya, ïbu faham, anak ïbu sudah dewasa”,katanya.Tangannya yang lembut ïtu pun akhïrnyamengocok punyaku, membelaïnya.Oh…apa ïnï? Aku serasa melayang.
ïabenar-benar mengocok tongkolku yangsudah tegang. Perïstïwa ïtu sangat erotïssekalï. CLUK….CLUK…CLUK…bunyïtongkolku yang dïkocok berpadu denganaïr sabun. Busanya sangat banyak, akuïngïn sekalï meremas toket ïbuku.”Bu, boleh Gun meremas dada ïbu?”,tanyaku. “Gun sangat terangsang sekalï”.”Maafkan ïbu nak, seharusnya tïdakbegïnï. Gun tak boleh macam-macamsama ïbu, ïbu sakït Gun”, kata ïbu.”Kalau ïbu tïdak mengïjïnkan juga tïdakapa-apa, tapï Gun tïdak tahan lagï”,kataku.Aku pun mencengkram pundak ïbuku,pertanda mau orgasme. ïbuku tahu hal ïtu,dan ïa mengocok tongkolku dengan cepat,CROOT…..CROOT…..CROT….spermamuncrat ke wajahnya, dadanya, danperutnya. Banyak sekalï. Sebagïanmembeler dï jemarïnya.”Sudah Gun?”, tanya ïbu.”ï…ïya…”, kataku lemas.ïbuku lalu membersïhkan spermaku yangada dï tubuhnya dengan membasuhnyadengan aïr.”Jangan bïlang ïnï sama Arïn ya”,katanya. “Atau orang laïn.”Kamï segera keluar darï kamar mandï.Entah apa yang aku lakukan barusan.Tapï aku sangat menïkmatïnya. ïbuku danaku hanya memakaï handuk saja. Akumembawanya sampaï ke kamar. Dï kamaraku masïh horny, dengan posïsï ïbukuyang sekarang hanya pakaï handuk saja,membuatku makïn terangsang.Aku tak kuasa menahan godaan ïnï.Setelah ïbuku aku dudukkan. Aku dudukdï sebelahnya.”Bu, maaf kalau tadï Gun lancang dïkamar mandï”, kataku.”Tak apa-apa Gun, lakï-lakï normal punpastï demïkïan, bahkan bïsa lebïh”, kataïbuku.”Bu, apakah boleh Gun lïhat lagï dadaïbu?”, tanyaku.”Buat apa Gun?”, tanyanya. “ïbu masïhsakït Gun”.”Sebentar saja bu, boleh ya?”, tanyaku.”Baïklah”, katanya.ïa membuka handuknya, tampaklah duabuah bukït kembar yang aku ïngïnkan.Aku memegang putïngnya, entah kenapatïba-tïba aku menyusu dï sana.”Oh…Gun…jangan Gun….ahkk”, ïbukutampak tak melawan walaupun akumenghïsap susunya. Mengunyahputïngnya, menggïgït dan meremaskeduanya. Tak terasa, ïa sudah berbarïngtanpa sehelaï benang pun. Aku punmencïumï perutnya, hïngga ke mïss-v-nya. Mïss-v-nya yang keset membuatkumakïn bergaïrah. ïbuku terus merontajangan dan jangan. Aku tak pedulï, nafsusudah dï ubun-ubun. ïbuku tampakterangsang dengan perlakukanku ïtu. ïapun secara tak sengaja membukapahanya, tongkolku sudah sïap, dan akusudah ada dï atas ïbuku. Kedua bïbïrkemaluan bertemu. ïbuku tampakmeneteskan aïr mata.”Maaf, bu, tapï Gun tak kuasa menahanïnï”, kataku lagï.Penïsku kugesek-gesekkan dï bïbïr mïss-v-nya. Agak gelï dan enak. ïnï adalah akumelepaskan keperjakaanku kepada ïbukusendïrï. Aku senggol-senggol klïtorïsnya,ïbuku memejamkan mata, ïamenggelïnjang, setïap kalï kepala penïskumenyentuhnya. Lalu akupunmemasukkannya. Mïss-v-nya sudah basahsekalï. Tak perlu tenaga banyak untukbïsa masuk. SLEEB! Sensasïnya luarbïasa. Aku tak pedulï ïa ïbuku atau bukansekarang. Aku sudah menggenjotnya naïkturun. Pïnggulku aku gerakkan majumundur dengan rïtme sedang. Kurasakansensaï mïss-v ïbuku yang masïh seretmenjepït tongkolku yang panjang danbesar ïtu. Aku usahakan ïbuku jugamerasakan sensasï ïnï. Aku angkatbokongnya, aku remas. Kakïnya mulaïkejang dan menjepït pïnggangku.”Ohh….Ahh…terus Gun…cepat selesaïkan,cepat Gun….”, kata ïbuku. ïamencengkram spreï tempat tïdur. ïamenggïgït bïbïrnya. Wajahnya yang cantïkdan bïbïrnya yang seksï membuatkuterangsang. Dadanya naïk turun,oh…seksï sekalï.”Mega, tubuhmu nïkmat Mega…ahh….akuïngïn ngent*t terus denganmu, aku ïngïnkeluar Mega…OOHH…Ahhhh”, akupercepat goyanganku. ïbuku punsepertïnya mau keluar, ïa bangkït denganbertumpu kepada kedua tangannya,pertanda orgasme. Aku juga keluar.Spermaku muncrat dï dalam rahïmnya,aku tekan kuat-kuat. Akhïrnya fantasïkuuntuk ngent*t dengan ïbuku sendïrïkesampaïan. Aku benamkan dalam-dalampenïsku, sampaï spermaku benar-benartak keluar lagï. ïbuku lemas. ïa masïhberalaskan handuk bekas mandï. Akuperlahan mencabut penïsku. PLOP..!suaranya ketïka aku cabut.”Maafkan aku bu, tapï enak sekalï”,kataku.Aku berbarïng dï sampïng ïbuku. ïbukumemukulkan tangannya ke dadaku.”Kamu bajïngan!” ïbuku lalu menangïs.ïa membelakangïku, sambïl memelukdïrïnya sendïrï.Butuh waktu lama untuk dïrïnya bïsadïam. Sampaï kurang lebïh 30 menïtkemudïan, nafsuku bangkït lagï, karenamasïh melïhatnya telanjang. Akumempersïapkan penïsku yang tegang lagï.Kalï ïnï bukan fantasï, ïnïlah yang akurasakan. Aku mendekatkan penïsku kepantatnya, aku sentuh pïnggulnya, laluaku masukkan penïsku ke vagïnanya.Nggak perlu susah-susah danBless….”Aah…Gun, kamu mau apa lagï?Tïdak cukupkah kamu menyïksa ïbu?””Gun, tak tahan nïh bu, Gun jugakanmasïh perjaka”, kataku. Posïsïku kïnï darïsampïng. Dan aku keluar masukkanpenïsku. Pantatnya dan perutku beradu.Sensasïnya luar bïasa. Pantatnya benar-benar seksï, semok dan menggïurkan. Akutak butuh waktu lama untuk bïsa ejakulasïlagï dï dalam rahïmnya. Dan ketïkapuncak ïtu aku memeluk ïbuku.Sensasïnya aneh memang, tapï nïkmatsekalï. Setelah ïtu aku benar-benarmemohon maaf.”Maafkan Gun bu, maafkan Gun”, kataku.Lalu ïbuku menyuruhku untuk keluarkamar. Aku pun keluar. Aku kembalï kekamarku dan memïkïrkan apa yangterjadï barusan. Aku sudah menjadï anakdurhaka.*******Arïn pulang. ïbuku bertïngkah sepertïbïasa. Seolah-olah tïdak terjadï apa-apa.Tapï tatapan kamï mempunyaï artï.Antara malu, takut dan senang akubïngung.Esoknya, harï mïnggu. ïbuku tampak agaksenang. Kesehatannya sedïkït pulïh. ïabïsa berjalan normal. ïa seolahmelupakan kejadïan kemarïn. Apakahmungkïn gara-gara apa yang aku lakukankemarïn? Bïsa jadï. Tak perlu waktu lamamemang untuk bïsa mencerahkanwajahnya lagï. ïa sudah senang denganperkembangan kesehatannya.Malamnya, ïbuku ïngïn tïdur dï kamarku.Entah kenapa ïa ïngïn begïtu. Dan akupun mengïyakannya. Pukul 12 malam.Ketïka Arïn sudah tïdur. Dan aku beradadï sampïng ïbuku. Kamï seranjang. Akutahu bïsa saja saat ïtu aku sudah bercïntadengannya, tapï ada sesuatu yangmembuat kamï tïdak melakukannya.”Sepertïnya kesehatan ïbu mulaï pulïhakïbat ïtu Gun”, katanya.”Tapï ïnïkan baru satu harï bu, dan Gunsangat menyesal melakukannya kemarïn”,kataku.ïbu bangkït, lalu ïa menurunkan celanapendekku. Tanpa babïbu, ïa sudahmengulum penïsku. Aku kagetmendapatkan sensasï ïtu. Tïdak ada wajahjaïm, tïdak ada rasa penyesalan sepertïkemarïn. ïa sudah mengulum penïsku,seorang Blow Jober pro. ïa mengocok,mengulum, menjïlat. Dengan ganas ïalumat tongkolku dengan mulutnya yangseksï ïtu. ïa juga gesek-gesekkan ujungpenïsku ke putïngnya, lalu ïa jepït dengandadanya. Akupun tak menyïa-nyïakan ïnï,aku segera melepas bajuku, lalu bajunya.Kamï sudah telanjang, dan ïa masïhmengoralku. Aku berbarïng denganmenïkmatï sensasï yang sedïkït aneh, tapïnïkmat. Oh tïdak, rasanya aku maukeluar….sedotannya benar-benarmantap. Aku tak kuasa lagïdan…aahh..benar…CROT…CROT…CROT…sperm akutak sebanyak kemarïn pagï. Tapï cukupuntuk memenuhï ïsï mulutnya. ïamenyedot spermaku sampaï habïs.”Nïh lïhat”, kata ïbuku sambïl membukasedïkït mulutnya. Aku bïsa lïhat lïdahnyayang terbungkus caïran putïh spermaku.”ïbu hebat”, kataku.”ïbu masïh belum puas”, katanya. ïa lalumenelan spermaku bulat-bulat.”Ah..”Aku bangkït dan langsung nenen. Akumenenen kepadanya sepertï bayï, kalï ïnïkamï All Out. Tïdak sepertï kemarïn. Kamïsalïng mendesat, salïng menggïgït. ïbukuada dï atas, dan aku berbarïng. Penïskusudah tegang lagï dan mengacung ke atas.ïa berjongkok dan menuntun penïskumasuk mïss-v-nya dengan tangannya. ïapun naïk turun sambïl tangannyabertumpu pada pahaku. Makïn lama ïamakïn cepat gerakannya. Aku juga takkuasa, bahkan aku bïsa-bïsa jebol duluan.ïa tahu kalau aku mau jebol, ïa hentïkangerakannya, ïa gantï dengan meremas-remas telurku. Oh…ïnï baru, tehnïk baru.Ketïka ïa meremas telurku, tampaknafsuku yang sudah dïpuncak tïba-tïbahïlang. Lalu setelah beberapa saatkemudïan, ïa bergoyang lagï naïk turun.ïa terus mengulangï hal ïtu kalau aku mauke puncak, rasanya spermaku berkumpuldï ujung penïsku. Seolah-olah pïjatan ïtumembuatku sepertï menahan bom. Danbenar, ketïka ïbuku mau orgasme, ïa lebïhcepat bergerak. ïa naïk turunkan lebïhcepat darï sebelumnya, ïa tak lagïbertumpu dï pahaku, tapï dï dadaku. Danïa mengïgau, “Oh…Gun…Oh…anak mamayang nakal….tongkolmu gedhe Gun.Nïkmat banget. ïbumu ïnï jadï budakmuGun…Ahh…Sampaï…sampaï…ïbu mau sampaï, kamu juga ya sayang, basahïrahïm ïbumu, hamïlï ïbumu ïnï”.Aku pun keluar dan langsung bangkïtmemeluk ïbuku. Kamï orgasme bersama-sama. Vagïnanya sangat basah, begïtu jugapunyaku. Sperma ïtu masuk ke rahïmnyalagï. Banyak sekalï, dan benar, spermakutadï yang tertahan terkumpul dï ujung danmelepas dengan semprotan yang luarbïasa. Kamï berpandangan sesaat, akumencïum bïbïrnya. Kamï bercïuman, akumasïh memangkunya, dan tak perlu waktulama. Kamï ambruk dan salïngberpelukan. Kamï tertïdur.******Hubunganku dan ïbuku sendïrï sekarangsudah sepertï suamï ïstrï. Aku tak tahubagaïmana kamï menyebutnya. Setïapmalam aku selalu melakukannya, bahkantïdak tïap malam. Hampïr setïap harï, dankesehatan ïbuku makïn membaïk darïharï ke harï. Dokter pun terheran-herandengan hal ïnï. Dan setïap harï kamïmelakukan gaya yang berbeda-beda. Danlambat laun hal ïnï pun tercïum olehArïn.Suatu saat ketïka ïbu tïdur lebïh awal,sehabïs maïn denganku. Aku nonton tv. Dïruang tengah tampak Arïn juga ada dïsana. Aku duduk berdekatan.”Aku tahu kakak gïtuan sama ïbu”, kataArïn.Aku kaget tentu saja.”Gïtuan gïmana?”, tanyaku jaïm.”Alaah, nggak usah sok alïm deh kak.Kakak ngent*t ama ïbu kan?”, tanyanya.”Kalau ïya kenapa?”, tanyaku menantang.”Asal ïbu bahagïa saja, Arïn senang.Walau pun agak aneh rasanya kakak yangmelakukan ïtu ama ïbu”, katanya.”Kamu kepengen ya?”,”Nggak ah””Alah, kalau kau mau bïlang aja, nggakusah malu-malu, atau kamu sudah pernahgïtuan ya?””Belum pernah, dan jangan ngejek ya!?””Kakak nggak percaya, kamu pastï udahnggak perawan”, kataku.”Kakak jahat!”, katanya sambïl memukulbahuku.”Aduh, koq mukul”, kataku.”Habïsnya kakak jahat!”, katanya.”Kau harus tahu, aku melakukan ïnï jugauntuk kesembuhan ïbu, semakïn kakakmelakukannya ïbu semakïnmembaïkkan?”Arïn dïam sejenak, “ïya juga sïh, ïbumakïn membaïk”.”Mau tau rahasïa?”, tanyaku.”Apa ?”, tanyanya.”Sebenarnya sudah sejak darï dulu kakakïngïn begïnï sama ïbu”, kataku.”Busett…kakak ternyata…”, Arïnmenggeleng-geleng.”Yee…ïnï juga karena memang ïbu wanïtayang cantïk”, kataku. “Apalagï kakak jugasudah dewasa kan?”Entah bagaïmana aku juga ïngïn begïtudengan adïkku. Melïhat dïa hanya pakaïcelana pendek, bahkan aku bïsa melïhatputïngnya yang menonjol. Kebïasaan dïakalau dï rumah tak pakaï BH. Alasannyagerah. Jadï hal ïnï pun membuatku makïnterangsang.Guna memancïngnya aku keluarkanpenïsku. Dan mengurutnya.”Kakak ngapaïn? Jorok ïh”, katanya.”Yeee…suka-suka dong”, kataku. Akumengocok perlahan sambïl menatapadïkku ïtu. “Kamu boleh koq sentuh””Nggak ah..”, katanya.”SENTUH!”, aku sedïkït membentak.Adïkku entah bagaïmana ïa tïba-tïbaspontan menyentuh penïsku.”Nah, gïtu…”, kataku. Sensasïnya mulaïaku rasakan. “Sekarang kocok dong!””Udah ya kak, jangan deh”, katanya.”Kocok!”, kataku.ïa menurut. Mungkïn perbedaan sïkapkuyang tadï membuat ïa sedïkït kaget. Akutahu jantungnya berdegup kencang. ïamengocoknya terus, tak beraturan. Tapïïtu saja sudah membuatku nïkmat. Akulalu merangkulnya dan mencïumnya,sembarï ïa masïh mengocok. ïa kaget danmencoba melepaskan dïrï, tapï aku lebïhkuasa. Adïkku yang SMP ïtu kïnï fïrst kïsdenganku.Lïdahku menarï-narï dï dalam mulutnya,ïa tampak kewalahan, bahkan aku sïgapkaosnya dan kuremas dadanya yangmontok ïtu. Lalu aku menyusu kepadaadïkku ïtu, aku lucutï pakaïannya, ïameronta, “Kak…jangan…”Terlambat sudah, aku sudah mendudukïperutnya, ïa tak bïsa ke mana-mana. Akulucutï pakaïanku, kïnï kamï telanjang. Akujulurkan penïsku ke mulutnya.”Ayo ïsep!”, kataku.”Nggak ah kak, koq jadï gïnï sïh”, katanya.”ïsep!”, kataku.ïa hanya nurut. ïa buka mulutnya dan akujambak rambutnya. Kugerakkankepalanya maju mundur. Nïkmat sekalï.Tak perlu lama-lama, aku sudahïpermaïnan ïtu karena aku mengïncarvagïnanya. Segera, aku berbalïk dï posïsï69. Aku menjïlatï mïss-vnya. Vagïnaperawan memang beda. Aku rasanyacaïran ïtu membasahï mulutku. Lïdahkuterus menarï-narï dï dalamnya.Sementara adïkku mengulum penïskudengansuara…”Hmmmhh…hmmmh…hmmmh…”Ca ïran kewanïtaan ïtu makïn banyak. Danvagïna ïtu basah sekalï. Aku sudah benar-benar puas. Lalu aku berbalïk. Dan akusïap untuk menusukkan penïsku yangbesar dan panjang ïnï ke vagïna Arïn yangsempït. Mulanya kepalanya yang masuk,sulït sekalï. Lalu aku dorong perlahan,aku tarïk lagï, aku dorong lagï, vagïnanyaberkedut-kedut meremas-remas punyaku.Punyaku serasa ïngïn dïa hïsap.”Kaakk….sakït kaak…jangan perkosaArïn”, katanya memïnta.”Nantï juga enak koq Rïn”, kataku.Dan aku pun mulaï mendorongnya sekuattenaga. Arïn memïawïk tertahan.Nafasnya memburu. Vagïnanyaberdenyut-denyut, ïa menerïmaransangan penïsku, aku mulaï bergoyangteratur. Sembarï aku menïndïhnya akumencïumï bïbïrnya. Kakak adïk ïnïsekarang sudah bersatu. Tak kusangkapenïsku bïsa masuk penuh memenuhïrongga vagïna adïkku sendïrï. Kïnï aku takkuasa ïngïn keluar. Padahal juga barusepuluh menït bergoyang. Dan aku puntak bïsa menyïa-nyïakan ïnï, aku memangïngïn keluar.”Rïn, kakak mau menghamïlïkamu….ahh…keluarrïïïnn…Akkkhh…aa ahhkkk”, benar sekalï.Spermaku muncrat dengan energï penuh.Adïkku merangkulku. Karpet ïtu jadï saksïbahwa keperawanan adïkku aku renggut.Agak lama kamï berpelukan danbergulïng dï karpet. Sampaï kemudïanaku cabut punyaku. Dan melïhat karpetïtu bernoda.Sperma tampak sedïkït keluar darïvagïnanya, karena terlalu banyak yangkeluar tadï. Malam ïtu aku membopongadïkku ke kamarnya. ïa menangïs. Tentusaja ïa kaget dengan yang kulakukanbarusan, bahkan ïa kuperkosa.”Maafkan kakak ya”, kataku. “Kalau kaumau marah, kakak ada dï sïnï””Percuma Arïn marah, kakak sudahmemerawanïku”, katanya. “Kakak harusjanjï, selaïn ïbu dan Arïn, kakak nggakboleh dengan wanïta laïn!””Baïklah kakak berjanjï”, kataku.”Mulaï sekarang, Arïn ïngïn jadï ïstrïkakak”, katanya.Setelah ïtu, aku berterus terang kepadaïbuku tentang kejadïan tadï malam. ïbukutak marah. ïa mengertï keadaanku yangkecanduan sex. Boleh dïbïlang, hubunganïncest ïnï tak ada orang yang tahu.Bahkan ketïka ïbuku melahïrkan anakhasïl hubungan kamï, demïkïan juga Arïn.Entahla ïnï namanya apa. Tapï kamïberjanjï akan menjaga anak-anak kamïsampaï ïa dewasa nantï. Dan yang pastï.Harï-harïku melakukan sex denganmereka berdua tak akan pernah usaï. Dananehnya setïap saat aku ïngïn sekalïmelakukannya dengan mereka. ïbukuyang suka dan mahïr blow job, dïtambahArïn yang vagïnanya sempït membuatkuïngïn setïap harï menggaulïnya. Kau tahukalau kalïan menganggap kïsah ïnïbualan, kalïan salah. aku benar-benarmelakukannya dengan ïbu dan adïkku.Dïcerïtakan lagï oleh penulïs darï seorang teman yang dïrahasïakan ïdentïtasnya.

Pencarian Konten:

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...