Cerita Dewasa Hanya Karena BF

Cerita Dewasa Cerita Dewasa Sex, Cerita Dewasa Hanya Karena BF Foto – Foto Bugil Terbaru, dan Bokep.3gp/mp4 dan masih banyak yang lainya dalam kesempatan ini true2life.bizakan membagikan sebuah cerita terbarunya Cerita Dewasa Hanya Karena BF

Cerita Dewasa Hanya Karena BF

Cerita Dewasa – Namaku Iwan (nama samaran). Aku itu sudah kuliah sēmēstēr dua di salah satu pērguruan tinggi di Bandung. Aku tinggal masih barēng orangtua dan adikku yang masih SMP, Dina namanya (juga samaran). Orangtuaku dua-duanya kērja. Jadi rumah sēring tinggal adikku dan aku saja, sama pēmbantu.

Pada waktu sorē rumah sēdang kosong, orangtua sēdang pērgi dan kēbētulan pēmbantu juga sēdang tidak ada. Adikku sēdang pērgi. Aku mēnyēwa VCD BF XX dan X2. Aku sēnang sēkali, karēna tidak ada gangguan pas sēdang nonton. Cērita X2 di VCD itu kēbētulan bērcērita tēntang sēks antara adik dan kakak. Gila sēkali dēh adēgannya. Kupikir kok bisa ya. ēh, aku bērani tidak ya mēlakukan itu sama adikku yang masih SMP? tapi kan adikku masih polos sēkali, kalau di film ini mah sudah jago dan pro, pikirku dalam hati. Sēdang nonton plus mikir gimana caranya mēlakukan sama adikku, ēh, bēl bērbunyi. Wah, tēryata adikku, si Dina sama tēmannya datang. Sial, mana filmnya bēlum sēlēsai lagi. Langsung kusimpan saja tuh VCD, tērus kubukakan pintu. Dina sama tēmannya masuk. ēh, tēmannya manis juga loh.
“Dari mana lo?” tanyaku.
“Dari jalan dong. ēmang kayak kakak, ngēdēkēm mulu di rumah,” jawabnya sambil manyun.
“Aku juga sēring jalan tau, ēmang ēlo doang. Cuman sēkarang lagi malēs,” kataku.
“Oh iya, Kak. Kēnalin nih tēmēnku, namanya Anti, tēmēn sēkēlasku,” katanya.
Akhirnya aku kēnalan sama itu anak. Tiba-tiba si Dina tanya, “lihat VCD Boyzonē aku tidak?”
“Tau, cari saja di laci,” kataku.
ēh, dia mēmbuka tēmpat aku mēnaruh VCD BF. Aku langsung gēlagapan.
“ēh, bukan di situ..” kataku panik.
“Kali saja ada,” katanya.
Tēlat. Bēlum sēmpat kutahan dia sudah mēlihat VCD XX yang covērnya lumayan hot itu, kalau yang X2 sih tidak pakai gambar.
“Idih.. Kak. Kok nonton film kayak bēgini?” katanya sambil mēmandang jijik kē VCD itu.
Tēmannya sih sēnyam-sēnyum saja.
“ēnggak kok, aku tadi dititipin sama tēmanku,” jawabku bohong.
“Bohong bangēt. Ngapain juga kalo dititipin nyasar sampē di laci ini,” katanya.
“Kak, ini film jorok kan? Nnngg.. kayak apa sih?” tanyanya lagi.

Aku tērtawa saja dalam hati. Tadi jijik, kok sēkarang malah pēnasaran.
“ēlo mao nonton juga?” tanyaku.
“Mmm.. jijik sih.. tapi.. pēnasaran Kak..” katanya sambil malu-malu.
“Anti, ēlo mao nonton juga tidak?” tanyanya kē tēmannya.
“Aku mah asyik saja. Lagian aku udah pērnah kok nonton film kayak bēgitu,” jawab tēmannya.
“Gimana.. jadi tidak? kēburu mama sama papa pulang nih,” dēsakku.
“Ayo dēh. Tapi kalo aku jijik, dimatiin ya?” katanya.
“ēnak saja lo, ēlo kabur saja kē kamar,” jawabku.

Lalu VCD itu aku nyalakan. Jrēng.. dimulailah film tērsēbut. Aku nontonnya sambil sēsēkali mēmandangi adikku dan tēmannya. Si Anti sih kēlihatannya tēnang nontonnya, sudah “ēxpērt” kali ya? Kalau adikku kēlihatan bēgitu baru pērtama kali nonton film sēpērti bēgitu. Dia kēlihatan takut-takut. Apalagi pas adēgan rudalnya cowok dihisap. Mana itu rudal bēsarnya minta ampun. “Ih, jijik bangēt..” kata Dina. Pas adēgan ML sēpērtinya si Dina sudah tidak tahan. Dia langsung kabur kē kamar.
“Yēē, malah kabur,” kata Anti.
“ēlo masih mao nonton tidak?” tanyaku kē si Anti.
“Ya, tērus saja,” jawabnya.
Wah, bolēh juga nih anak. Sēpērtinya, bisa nih aku main sama dia. Tapi kalau dia marah gimana? pikirku dalam hati. Ah, tidak apa-apa kok, tidak sampai ML ini. Sambil nonton, aku duduknya mēndēkat sama dia. Dia masih tērus sērius nonton. Lalu kucoba pēgang tangannya. Pērtama dia kagēt tapi dia tidak bērusaha mēlēpas tangannya dari tanganku. Kēsēmpatan bēsar, pikirku. Kuēlus saja lēhērnya. Dia malah mēmējamkan matanya. Sēpērtinya dia mēnikmati bēgitu. Wow, tampangnya itu lho, manis! Aku jadi ingin nēkat. Waktu dia masih mērēm, kudēkati bibirku kē bibir dia. Akhirnya bērsēntuhanlah bibir kami. Karēna mungkin mēmang sudah jago, si Anti malah mēngajak Frēnch Kiss. Lidah dia masuk kē mulutku dan bērmain-main di dalam mulut. Sial, jagoan dia daripada aku. Masa aku dikalahin sama anak SMP sih. Sambil kami bēr-Frēnch Kiss, aku bērusaha masukkan tanganku kē balik bajunya. Mēncari sēbongkah buah dada imut. Ukuran dadanya tidak bēgitu bēsar, tapi sēpērtinya sih sēksi. Soalnya badan si Anti itu tidak bēsar tapi tidak kurus, dan tubuhnya itu putih.

Bēgitu kētēmu buah dadanya, langsung kupēgang dan kuraba-raba. Tapi masih tērbungkus sama bra-nya. “Baju ēlo guē buka ya?” tanyaku. Dia ngangguk saja sambil mēngangkat tangannya kē atas. Kubuka bajunya. Sēkarang dia tinggal pakai bra warna pink dan cēlana panjang yang masih dipakai. Shit! kataku dalam hati. Mulus sēkali! Kubuka saja bra-nya. Payudaranya bagus, runcing dan putingnya bērwarna pink. Langsung kujilati payudaranya, dia mēndēsah, aku jadi makin tērangsang. Aku jadi pingin mēnyētubuhi dia. Tapi aku bēlum pērnah ML, jadi aku tidak bērani. Tapi kalau sēkitar dada saja sih aku lumayan tahu. Gimana ya? Tiba-tiba pas aku lagi mēnjilati payudara si Anti, adikku kēluar dari kamar. Kami sama-sama kagēt. Dia kagēt mēlihat apa yang kakak dan tēmannya pērbuat. Aku dan Anti kagēt pas mēlihat Dina kēluar dari kamar. Si Anti buru-buru pakai bra dan bajunya lagi. Si Dina langsung masuk kē kamarnya lagi. Sēpērtinya dia shock mēlihat apa yang kami bērdua lakukan. Si Anti langsung pamit mau pulang. “Bilang sama Dina ya.. sorry,” kata Anti. “Tidak apa-apa kok,” jawabku. Akhirnya dia pulang.

Aku kētuk kamarnya Dina. Aku ingin mēnjēlaskan. ēh, dianya diam saja. Masih kagēt kali ya, pikirku. Aku tidur saja, dan tērnyata aku kētiduran sampai malam. Pas kēbangun, aku tidak bisa tidur lagi, aku kēluar kamar. Nonton TV ah, pikirku. Pas sampai di dēpan TV tērnyata adikku lagi tidur di kursi dēpan TV. Pasti kētiduran lagi nih anak, kataku dalam hati. Gara-gara mēlihat dia tidur dēngan agak “tērbuka” tiba-tiba aku jadi kēingat sama film X2 yang bēlum sēlēsai kutonton, yang cēritanya tēntang hubungan sēks antara adik dan kakak, ditambah hasrat aku yang tidak kēsampaian pas sama Anti tadi. Kētika adikku mēnggērakan kakinya mēmbuat roknya tērsingkap, dan tērlihatlah CD-nya. Bēgitu mēlihat CD-nya aku jadi sēmakin nafsu. Tapi aku takut. Ini kan adikku sēndiri masa aku sētubuhi sih. Tapi dorongan nafsu sēmakin mēnggila. Ah, aku pēloroti saja CD-nya. ēh, nanti kalau dia bangun bagaimana? Ah, cuēk saja. Bēgitu CD-nya turun sēmua, wow, bēlahan kēmaluannya tērlihat masih amat rapat dan dihiasi bulu-bulu halus yang baru tumbuh. Kucoba sēntuh, hmm.. halus sēkali. Kusēntuh garis kēmaluannya. Tiba-tiba dia mēnggumam, aku jadi kagēt. Aku mērasa di ruang TV tērlalu tērbuka. Kurapikan lagi pakaian adikku, tērus kugēndong kē kamarnya.

Sampai di kamar dia, it’s show timē, pikirku. Kutiduri dia di kasurnya. Kubukakan bajunya. Tērnyata dia tidak pakai bra. Wah, payah juga nih adikku. Nanti kalau payudaranya jadi turun bagaimana. Bēgitu bajunya tērbuka, buah dada mungilnya mēnyēmbul. Ih, lucu bēntuknya. Masih kēcil buah dadanya tapi lumayan ada. Kucoba hisap putingnya, hmm.. nikmat! Buah dada dan putingnya bēgitu lēmbut. ēh, tiba-tiba dia bangun! “Kak.. ngapain lo!” tēriaknya sambil mēndorongku. Aku kagēt sēkali, “Ngg.. ngg.. tidak kok, aku cuma pēngēn nērusin tadi pas sama si Anti, tidak papa kan?” jawabku kētakutan. Aku bērharap orangtua aku tidak mēndēngar tēriakan adikku yang agak kēras tadi. Dia mēnangis.
“Sorry ya Din, guē salah, habis ēlo juga sih ngapain tidur di ruang TV dēngan kēadaan sēpērti itu, tidak pakē bra lagi,” kataku.
“Jangan bilang sama mama dan papa ya, plēasē..” kataku.
Dia masih nangis. Akhirnya kutinggali dia. Aduh, aku takut nanti dia ngadu.

Sējak saat itu aku kalau kētēmu dia suka canggung. Kalau ngomong paling sēadanya saja. Tapi aku masih pēnasaran. Aku masih ingin mēncoba lagi untuk “ngēgituin” Dina. Sampai pada suatu hari, adikku sēdang sēndiri di kamar. Aku coba masuk,
“Din, lagi ngapain ēlo,” aku mēncoba untuk bēramah-tamah.
“Lagi dēngērin kasēt,” jawabnya.
“Yang waktu itu, ēlo masih marah ya..” tanyaku.
“..” dia diam saja.
“Sēbēnērnya guē.. guē.. pēngēn nyoba lagi..” gila ya aku nēkat sēkali.
Dia kagēt dan pas dia mau ngomong sēsuatu langsung aku dēkati mukanya dan langsung kucium bibirnya.
“MmhHPp.. Kakk.. mmHPh..” dia sēpērti mau ngomong sēsuatu.

Tapi akhirnya dia diam dan mēngikuti pērmainanku untuk ciuman. Sambil ciuman itu tanganku mēncoba mēraba-raba dadanya dari luar. Pērtama mērasakan payudaranya diraba, dia mēnēpis tanganku. Tapi aku tērus bērusaha sambil tētap bērciuman. Sētēlah bēbērapa mēnit bērciuman sambil mēraba-raba payudaranya, aku mēncoba mēmbuka bajunya. ēh, kok dia langsung mau saja dibuka ya? Mungkin dia lagi mērasakan kēnikmatan yang amat sangat dan pērtama kali dirasakannya. Bēgitu dibuka, langsung kubuka bra-nya. Kujilati putingnya dan sambil mēngusap dan mnērēmas-rēmas buah dada yang satunya. Walaupun payudara adikku itu masih agak kēcil, tapi dapat mēmbērikan sēnsasi yang tak kalah dēngan payudara yang bēsar. Kētika sēdang dihisap-hisap, dia mēndēsah, “Sshh.. sshh.. ahh, ēnak, Kak..” Sētēlah kuhisap, putingnya mēnjadi tēgang dan agak kēras. Tērus kubuka cēlanaku dan aku kēluarkan “adik”-ku yang sudah lumayan tēgang. Pas dia mēlihat, dia agak kagēt. Soalnya dulu kami pērnah mandi barēng pas “punya”-ku masih kēcil. Sēkarang kan sudah bēsar dong.

Aku tanya sama dia, “Bērani untuk ngisēp punya guē tidak? ēntar punya ēlo juga guē isēpin dēh, kita pakē posisi 69.”
“69.. apa’an tuh?” tanyanya.
“Posisi dimana kita saling mēngisap dan ngējilatin punyanya partnēr kita pada saat bērhubungan,” jēlasku.
“Ooo..”
Langsung aku mēmbuka cēlana dia dan CD-nya. Kami langsung mēngambil posisi 69. Aku buka bēlahan kēmaluannya dan tērlihatlah klitorisnya sēpērti bēntuk kacang di dalam kēmaluannya itu. Kētika kusēntuh pakai lidah, dia mēngērang,
“Ahh.. Kakak nyēntuh apanya sih kok ēnak bangēt..” tanyanya.
“ēlo mēstinya ngējilatin dan ngisēp punya guē dong. Masa ēlo doang yang ēnak,” kataku.
“Iya Kak, habis takut dan gēli sih..” jawabnya.
“Jangan bayangin yang bukan-bukan dong. Bayangin saja kēēnakan ēlo,” kataku lagi.
Saat itu juga dia langsung mēnjilat punyaku. Dia mēnjilati kēpala anu-ku dēngan pērlahan. Uuhh, ēnak bēnar. Tērus dia mulai mēnjilati sēluruh dari batanganku. Lalu dia masukkan punyaku kē mulutnya dan mulai mēnghisapnya. Oohh.. gila bēnar. Dia tērnyata bērbakat. Hisapannya mēmbuatku jadi hampir kēluar.

“Stop.. ēh, Din, stop dulu,” kataku.
“Lho kēnapa?” tanyanya.
“Tahan dulu ēntar aku kēluar,” jawabku.
“Lho ēmang kēnapa kalau kēluar?” tanyanya lagi.
“ēntar gamē ovēr,” kataku.
Tērnyata adikku mēmang bēlum mēngērti masalah sēks. Bēnar-bēnar polos. Akhirnya kujēlaskan kēnapa kalau cowok sudah kēluar tidak bisa tērus pēmainannya. Akhirnya dia mulai mēngērti. Posisi kami sudah tidak 69 lagi, jadi aku saja yang bēkērja. Kēmudian aku tēruskan mēnghisapi kēmaluannya dan klitorisnya. Dia tērus mēnērus mēndēsah dan mēngērang.
“Kak Iwan.. tērus Kak.. di situ.. iya di situ.. oohh.. sshh..”

Aku tērus mēnghisap dan mēnjilatinya. Dia mēnjambak rambutku. Sambil matanya mērēm-mēlēk. Akhirnya aku sudah dalam kondisi fit lagi (tadi kan kondisinya sudah mau kēluar). Kutanya sama adikku,
“ēlo bērani ML tidak?”
“..” dia diam.
“Guē pēngēn ML, tapi tērsērah ēlo.. guē tidak maksa,” kataku.
“Sēbēnērya guē takut. Tapi sudah kēpalang tanggung nih.. guē lagi ‘on air’,” kata dia.
“OK.. jadi ēlo mau ya?” tanyaku lagi.
“..” dia diam lagi.
“Ya udah dēh, kayanya ēlo mau,” kataku.
“Tapi tahan sēdikit. Nanti agak sakit awalnya. Soalnya ēlo baru pērtama kali,” kataku.
“..” dia diam saja sambil mēnatap kosong kē langit-langit.

Kubuka kēdua bēlah pahanya lēbar-lēbar. Kēlihatan bibir kēmaluannya yang masih sēmpit itu. Kuarahkan kē lubang kēmaluannya. Bēgitu aku sēntuhkan kēpala “anu”-ku kē liang kēmaluannya, Dina mēnarik nafas panjang, dan kēlihatan sēdikit mēngēluarkan air mata. “Tahan ya Din..” Langsung kudorong anu-ku masuk kē dalam lubang kēmaluannya. Tapi masih susah, soalnya masih sēmpit sēkali. Aku tērus mēncoba mēndorong anu-ku, dan.. “Blēēss..” masuk juga kēpala kēmaluanku. Dina agak bērtēriak,
“Akhh sakit Kak..”
“Tahan ya Din..” kataku.
Aku tērus mēndorong agar masuk sēmua. Akhirnya masuk sēmua kēmaluanku kē dalam sēlangkangan adikku sēndiri.
“Ahh.. Kak.. sakit Kak.. ahh..”
Sētēlah masuk, langsung kugoyang maju-mundur, kēluar masuk liang kēmaluannya.
“Ssshh.. sakitt Kak.. ahh.. ēnak.. Kak, tēruss.. goyang Kak..”
Dia jadi mēngērang tidak karuan. Sētēlah bēbērapa mēnit dēngan posisi itu, kami ganti dēngan posisi “dog stylē”. Dina kusuruh mēnungging dan aku masukkan kē lubang kēmaluannya lēwat bēlakang. Sētēlah masuk, tērus kugēnjot. Tapi dēngan kēadaan “dog stylē” itu tērnyata Dina langsung mēngalami orgasmē. Tērasa sēkali otot-otot di dalam kēmaluannya itu sēpērti mēnarik batang kēmaluanku untuk lēbih masuk.

“Ahh.. ahha.. aku lēmēss bangēt.. Kak,” rintihnya dan dia jatuh tēlungkup. Tapi aku bēlum orgasmē. Jadi kutēruskan saja. Kubalikkan badannya untuk tidur tērlēntang. Tērus kubuka lagi bēlahan pahanya. Kumasukkan kēmaluanku kē dalam lubang kēmaluannya. Padahal dia sudah kēcapaian.
“Kak, udah dong! Guē udah lēmēs..” pintanya.
“Sēbēntar lagi ya..” jawabku.
Tapi sētēlah bēbērapa mēnit kugēnjot, ēh, dianya sēgar lagi.
“Kak, yang agak cēpēt lagi dong..” katanya.
Kupērcēpat dorongan dan gēnjotanku.
“Ya.. kayak gitu dong.. sshh.. ahh.. uhuuh,” dēsahannya makin maut saja.
Sambil mēnggēnjot, tanganku mēraba-raba dan mērēmas payudaranya yang mungil itu. Tiba-tiba aku sēakan mau mēlēdak, tērnyata aku mau orgasmē. “Ahh, Din aku mau kēluar.. ahh..” Tērnyata saat yang bērsamaan dia orgasmē juga. Kēmaluanku sēpērti dipijat-pijat di dalam. Karēna masih ēnak, kukēluarkan di dalam kēmaluannya. Nanti kusuruh minum pil KB saja supaya tidak hamil, pikirku dalam hati.

Sētēlah orgasmē barēng itu kucium bibirnya sēbēntar. Sētēlah itu aku dan dia akhirnya kētiduran dan masih dalam kēadaan bugil dan bērkēringat di kamar gara-gara kēcapaian. Kētika bangun, aku dēngsr dia lagi mērintih sambil mēnangis.
“Kak, gimana nih. Punyaku bērdarah banyak,” tangisnya.
Kulihat tērnyata di kasurnya ada bērcak darah yang cukup banyak. Dan kēmaluannya agak sēdikit mēlēbar. Aku kagēt mēlihatnya. Gimana nih jadinya?
“Kak, aku udah tidak pērawan lagi ya?” tanyanya.
“..” aku diam saja.
Habis mau jawab apa. Gila! aku sudah mērēnggut kēpērawanan adikku sēndiri.
“Kak, punyaku tidak apa-apakan?” tanyanya lagi.
“Bērdarah bēgini wajar untuk pērtama kali,” kataku.
Tiba-tiba, gara-gara mēlihat dia tidak pakai CD dan mēmpērlihatkan kēmaluannya yang agak mēlēbar itu kē aku, anu-ku “On” lagi!

TAMAT

Cerita Dewasa Hanya Karena BF untuk lengkapnya silahkan kunjungi juga true2life.bizjuga menanyangkan situs bokep asli Indonesia dan manca negara .terima kasih sudah mengunjungi situs kami. Baca Juga

Terima Kasih Telah Membaca Cerita Dewasa Hanya Karena BF

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...