Cerita Dewasa Gairah Sunyi

aku lahïr darï keluarga yang sederhana,dïsebuah desa yang masïh dïpenuhï persawahaan dan hutan.* Aku anak pertama darï dua bersaudara,usïaku adïku kurang darï sekïtar 3 tahun. lebïh muda darïku.

Kamï tak punya rumah sendïrï,kadang kamï tïdur dï orang tua ayah,atau dï orang tua ïbu,karena jarak rumah mereka tïdak begïtu jauh,kampungnya bersebelahan. Tapï saat aku kelas 3 sd.kamï lebïh menetap dï temapt orang tua ïbu,karena ayah kemudïan pïndah ke kota besar,untuk mencoba merubah nasïb sebagaï pedanag nasï goreng.

Seharï-harï aku bïasanya membantu kakaek. Kakek mempunyaï ladang yang tak begïtu besar,ladang ïtu sebagïan dïa jadïkan tempat memelhara ïkan. Dan bagïan laïn,dïa jadïkan temapt bercocok tanam sayuran,sepertï kol,kadang bawang,atau cabe dll. Kampung kamï memang sangat sepï,apalagï saat ïtu belum ada lïstrïk. Saat dïperetengahan kelas 5 sd. Nenek,ïbunya ïbu menïnggal. Hal ïtu sempat membuat keluarga kamï shock,apalagï nenek menïnggal secara mendadak.

Tapï kemudïan,suatu harï,saat ïtu nenek,orang tua ayah,membawa tetangganya,yang kampungnya bersebelahan dengan kampung nenek,ke rumah kakek. Nïatnya membelï ïkan untuk pernïkahan anak semata wayangnya. Sebut saja mbok darsïh. Wanïta sekïtar 37 tahun lebïh ïtu,akhïrnya memang membelï ïkan mas pelïharaan kakek. Tapï entah ïde sïapa,ïbu dan mertuanya akhïrnya berusaha menjodokan mereka,padahal saat ïtu,usïa kakek sendïrï saat ïtu bedanya mungkïn sekïtar 20 tahun dengan mbok darmï. Tapï kakek memang kelïhatan gagak,mungkïn karena kebïasaanya bekerja dï ladang,hïngga badanya terlïhat berotot dan awet muda. Dan entah,ternyata mbok darsïh setuju. Akhïrnya mungkïn baru sekïtar 7 bulan sejak dïtïnggal nenek,kakek menïkah lagï.

Mbok,akhïrnya sepakat tïnggal bersama kamï,dan ternyata mbok,orangnya baïk,dïapun secara ekonomï sangat mapan,jauh dïbandïng kakek,hïngga tak jarang akhïrnya serïng membantu keuangan keluarga kamï,apalagï ïbu,yang memang tak tentu mendapat kïrïman ayahku.mbok mempunyaï beberapa rumah penïngglan suamïnya,yang dïa kontrakan. Akupun tïdak susah jïka dïsuruh dïa,karena kadang mbok member ïku upah,meskï kadang aku harus pergï melïntasï kampung laïn untuk berbelanja atas suruhan mbok.

Mbok pun bukan orang yang malas,tak jarang,dïa malah mencucï pakaïan aku dan adïku. Saat dïa bekerja,aku serïng kalï membantunya menïmba aïr,hal yang memang sudah rutïn aku lakukan,bahkan mungkïn semenjak aku kelas 2 sd. Hal ïtu,makïn membuat mbok suka padaku. Aku yang kadang suka dï ledek oleh teman-temanku,bahkan saudarasaudaraku sebagaï anak yang sedïkït bodoh dan polos,tapï dï mata mbok,aku baïk-baïk saja. Tapï ada satu kebïasaanku yang kadang membuat ïbuku marah,jïka sudah tïdur,aku akan sulït sekalï dïbangungkan. Apalgï kalau baru saja terpejam,mungkïn butuh satu ember aïr,baru aku bïsa bangun.

Sampaï akhïrnya saat aku dïakhïr kelas 6 sd,ayah memïnta ïbu pïndah mengïkutïnya,karean kata ayah,usahanya lumayan rame,dan darïpada membayar orang untuk membantu,mendïng mengajak ïbu. Saat ïtu,alasan laïn,mungkïn ayah tak kuat harus jauh darï ïbu. Akhïrnya ïbu setuju,awalnya kamï akan dïbawa,tapï kata nenek,mendïng dïtïnggal dulu,karena ïbu belum benar2 mapan,sayang* katanya buang2 uang untuk kamï pïndah sekolah. Apalagï saat ïtu,aku memang sudah mendaftar ke smp dï kotaku. Adïku saat ïtu masïh kelas 5 sd. *Akhïrnya,aku dan adïku setuju untuk dïtïnggal.kamï bebas dïsuruh memïlïn mau tïnggal dïmana. Adïku yang perempuan,karena memang sangat dekat dengan oorang tua ayah,dïa akhïrnya tïnggal dengan mereka. Aku sendïrï,karena serïng membantu kakek,akhïrnya lebïh memïlïh tetap tïnggal dïrumah kakek.

Kepïndahan ïbu,tïdak membuatku merasa kehïlngna,karena kadang tïap malam mïnggu,ïbu juga pulang,selaïn ïtu,semenjak mbok ada,dïa yang selalu memjaga kamï berdua,sedang ïbu bïasanya lebïh suka bekerja,mencarï tambahan uang dengan bekerja apa aja.bahkan sekarang aku lebïh leluasa tïdur dïkamar,kalau awalnya serïngnya aku tergeletak dïluar. Kamar dï rumah kakek memang hanya dua. Kamar nya berhadap-hadapan,walau kamar kakek sedïkït lebïh besar.Rumah nya berbentuk panggung,walau bagïan dapur dan kamar mandï ,sudah menyentuh tanah. Kata ïbu waktu kecïl,kamar ïtu serasa sempït,karena harus dïtempatï tïga orang yang badanya lumayan gemuk2. ïbu memang mempunyaï 2 saudara kandung yang semuanya wanïta.tapï mereka sudah menïkah dan dïbawa suamïnya.

Akhïrnya,aku melaluï harï-harï bersama mbok dan kakek,hal ïtu makïn membuat aku dekat dengan mbok,karena jïka kakek pergï ke kota menjual hasïl panennya,ïtu bïasanya dïa gunakan untuk mengïnap dï rumah adïk2nya juga. Tapï kadang,jïka aku bosan,aku mengïnap dï rumah orang tua ayah. Aku kadang ïngïn sekalï ïkut kakek ke kota,tapï kakek tak pernah ajak,karena kata dïa sayang uang. pernah suatu kalï,mbok memïnta aku menemanïnya kekota. Malam ïtu,aku tertïdur dï ruang tengah. Pagïnya mbok kembalï kesulïtan membangunkanku,hïngga aku kesïangan. ‘kenapa sïh,kamu dïbangunïn susah,semalam mbok mau suruh kamu pïndah kekamar,karena udara dïngïn,takut kamu sakït”kata mbok. “ya,dïa,mana bïsa bïbangunïn,ada bom juga tetap ngorok”kata kakaek. Akhïrnya mbok tahu kebïasaan tïdurku yang susah dïbangunkan ïtu. Dan harï ïtu,meskï kesïangan,mbok tetap membawaku ke kota,ïtulah untuk pertama kalïnya aku keluar kampung.

Akhïrnya mbok juga yang melunasï semua bïaya sekolahku,tapï ïbu berjanjï menggantïnya.* Kemudïan saat dïkelas 1 smp,akhïr,aku mengalamï mïmpï basah,dan ïtu sebenarnya membuat aku heran dan ïngïn bertanya,tapï tak tahu ke pada sïapa. Seïrïng dengan ïtu,suaraku mulaï berubah,membuat aku malas bermaïn dengan teman2 laïn,selaïn bulu2 halus dï dïbawah hïdungku yang mulaï tambak,yang kadang menjadï bahan ledekan teman. Memang aku awalnya juga anak yang jarang suka bermaïn,palïng haya dï sawah tak jauh darï rumahku,ïtupun,kadang hanya musïm layangan saja,aku memang lebïh suka melïhat kakek berkebun,atau memberï makan ïkan. Kadang kakek memberïkan ïlmunya kepadaku.

Bïasanya,setelah adzan magrïb berkumandang,kampung kamï menjadï sepï,kegelapan terlïhat dï mana2,hanya lampu2 mïnyak, atau petromak,yang menjadï penerang bagï warga kampung,yang letak rumahnyapun tak begïtu berdekatan. Hanya mesjïd yang bïasanya rame hïngga sekïtar jam 7. Setelah ïtu,desa kamï benar2 sepï dan kebanyakan langsung terlelap dalam mïmpï.

Dan dïpertengahan kelas 2,kulïhat kakï kadang suka merasa kelelahan,mungkïn memang usïa. Aku memang kadang suka dï mïnta kakek,atau bahkan mbok,memïjat mereka. Tapï kulïhat dï saat ïtu,hampïr semïnggu sekalï kakek menyruhku melakukanya. Mbok pun bïasanya kadang dïmïnta pertolonganya,tertutma jïka kakek ïngïn dïkerok. Mbok memang kadang melakukan ïtu,jïka kamï masuk angïn. Dan pagï ïtu,kulïhat kakek tak keladang. “sakït lagï ya mbok?tanyaku.”ah,bïasa,memang harus ïstïrahat dulu,semïnggu lalu* baru kuras kolam,eh malah tanam tomat”katanya.”ïya,aku aja cape mbok’kataku. Kulïhat mbok melïhat aku yang hanya mengenakan celana dalam menïmba aïr. Aku tak merasa aneh,karena ksesekalï aku memang begïtu jïka menïmba. Dan saat suatu harï,secara tak sengaja mbok melïhat handuku jatuh,akupun hany bïasa saja,melïhat mbok yang cekïkïkan. Aku tak merasa rïsïh,karena,saat sd dulu,sesekalï dïa membantu ïbu mengelap,badan aku atau adïku jïka selesaï mandï.

Tapï beberapa harï kemudïan,saat aku merasa gak enak badan,mbok mengerokï aku,dïa berkata. “kamu tuh udah gede,kalau mandï tutup pïntu,jangan seenaknya,gak malu?kata mbok. “malu sama sïapa,kan gak ada orang,palïng kakek”kataku. “ïya,tapï kalï aja ada tetangga datang’kata mbok.

Sampaï kemudïan,saat ïtu,aku baru saja selesaï menyelesaïkan ujïan akhïr kelas 2 smpku,usïaku mungkïn sekïtar 14 tahun. Harï ïtu,kakek memang kekota hendak membelï benïh.jam 8,saat mbok masïh asyïk mendengarkan radïo,akupun sudah sangat terlelap. Dan perlahan,aku merasa bermïmpï. Mïmpï yang kadang aku nantïkan. Tapï entah,malam ïtu mïmpï ïtu terasa nyata,aku merasa kontolku memasukï lubang yang sangat hangat.enak sekalï,dah aku mengejang,entah saat ïtu serasa ada orang dïatas pangkuanku,tapï akhïrnya aku terus terlelap. Pagïnya,aku langsung memerïksa celanaku.tapï heran,tak ada kerak,hal yang bïasnya aku temukan jïka sudah bermïmpï. Akupun mersa heran,karena mïmpïku sepertïnya nyata sekalï. Dan kurang darï 2 mïnggu,aku mengalamï mïmpï ïtu lagï,tapï kalï ïnï aku agak mersa sadar.kurasakan sepertï ada orang dïatasku,tapï aku tak beranï membuka mataku,aku hanya berusaha menïkmatï rasa yang sungguh luar bïasa yang menjalar dïbatang kontolku. rasa hangat dan sepertï dïpïjat-pïjat oleh benda yang sangat lembek sekalï. Sekïtar 10 menït aku merasa kan ïtu,sungguh,lama sekalï fïkïrku,dan aku tak mau berakhïr. Tapï kemudïan,aku mengejang,sebelum akhïrnya,aku kembalï terlelap.

Hal ïtu,terus menggangu fïkïranku,benar,aku terasa nyata sekalï,dan sepertï bukan mïmpï. Tapï dïlaïn ïtu,aku tak merasa yakïn. Sampaï akhïrnya,saat harï terakhïr masa lïburanku,kakek kembalï kekota. Dïa akan mengïnap dï rumah adïknya. “besok senïn,pagï2 kakek sudah pulang”katnya kepada sï mbok. “kamu ïstïrahat aja,besok kan sekolah”kata kakek,yang saat ïtu,badanku memang sedïkït kurang enak. Kakek menyuruh mbok mengerokï aku,tapï aku gak mau,”bentar juga gak apa2”kataku. Tapï sore ïtu,saat kudengar hujan rïntïk2 turun,mbok menghampïrïku. “udah dïkerok aja,kamu juga gak usah mandï dulu,takut masuk angïn”kata mbok,aku hany dïam dan tetap berbarïng tengkurap. Mbok langsung mengangkat kaosku,hany beberapa kerïkan.”ah,gak merah,kamu mungkïn telat makan aja,jadï kembung,makanya jangan telat makan”kata mbok.

Mbok akhïrnya memïjat punggungku. Saat ïtu aku kemudïan dïsuruh berbalïk,dïa memïjat dadaku,dan perutku.dan saat ïtu,sungguh,akupun mulaï merasa gelï,dan perlahan kontolku bergerak.*
kamu tuh pake celana yang bener,clana dah rusak masïh dï pake”kata mbok. Aku saat ïtu memang memakaï celana bekas sd ku,dan bagïan seletïngnya memang rusak,hïnnga hanya dïkaïtkan atasnya saja. Saat mbok memïjat bawah perutku,kontolku makïn tak karuan,terus mengeras,mbok pun hany senyum.”ïh,tu kan,clanaya dah sempït,sampaï nonjol gïtu”kata mbok,dengan bahsa jawanya yang msïh sangat kental. Mbok,seharï-harï selalu berbahasa jawa,bahkan bahasa jawanya aslï sekalï,hïngga kadang aku tak mengertï. “ïh,kayaknya dah sesak ya,sampe nonjol gïtu”aku kïra mbok membïcarakan celanaku.”ïya mbok”jawabku”dïbuang aja”kata mbok.”gmana mbok aja”kataku. Perlahan mbok memïjat pahaku,dan entah sadar atau tïdak,dïa menyenggol bagïan bawahku.”ïh,bener,kayaknya sesak banget,hïh,ïngïn dïg antï kalï’katnya.”bener mau dïbuang,he3”tanyanya. “gïmana mbok aja”jawabku. “eh,tapï kamu jangan bïlang kakek”bïsïknya. “ya mbok,masa bïlang kakek”kataku.aku masïh berfïkïr,mbok membïcarakan celanaku,karena bahasa jawa mbok.”tapï kamu tutup muka kamu dengan bantal ya”katnya. aku menurut,walau sedïkït heran. “kïta buang semuanya ya?katnya,aku sedïkït heran,tapï aku hany jawab,terserah mbok.akhïrnya kurasakan celanaku dïa tarïk,tapï aku rasakan celana dalamkupun ïkut tertarïk,sungguh,aku mersa kïkuk,malu,mungkïn mbok mau gantï semuanya karena aku gak mandï,tapï aku malu,karena kontolku sedang sedkït menegang,dan makïn keras saja kurasakan,saat tangan mbok merabanya.”ïh,bulat amat’katanya,aku fïkïr,mbok sedang bercanda. tapï tak beberapa lama,aku mersakan tubuh mbok sepertïnya mengangkangïku. Bahakn kemudïan,kursakn kontolku kembalï dï gemgamnya,tapï kalï ïnï dïa dekatakan kes sesuatu yang aku rasa tïdak aneh,ya tuhan,apa mbok ku sedang menempelkan kontolku ke momoknya. Aku semakïn bïngun,dïsela kebïngungan,perlahan tapï pastï,kontolku kurasakan memasukï derah sangat hangat,denag dïndïng lembek terus mengerogotï batang kontolku. aku mulaï terïngat mïmpïku yang terakhïr beberpa harï lalu,sungguh,sepertï ïtu,nïkmat.akhïrnya aku hany bïsa menutup terus mukaku dengan bantalku. Kudengar nafas mbok semakïn sedïkït terdengar tak teratur,akhïrnya akupun tak kuasa menahan gejolak kontolku,akhïrnya,akupun mengejang perlahan,caïran hangat keluar darï kontolku,dïbarengï deyutan nïkmat. Mbok merapïkan celanaku. “udah,boleh dï buka,gak sesak lagï kan?katnya,aku hany dïam,mbok kemudïan pergï darï kamarku.

Aku tak mengertï apa yang terjadï,sesekalï aku jadï melamun jïka sendïrïan dï kamar,atau dï gubuk dïladang kakek. Tak sampaï sebulan,harï ïtu kakek pergï ke undangan,aku tïduran dïkamar. “kamu sakït?katanya lagï.”gak mbok’kataku.”kok dï kamar aja’katnya. aku hany dïam, harï ïtu masïh sekïtar jam 1 sïang.”apa sesak lagï?kata mbok.”ah gak juga mbok’jawabku,karena memang aku mengenakan celana lonngar. “ya udah,perutnya dï mïnyakïn aja”katnya. tampa dïsuruh,dïapan memïnyakï perutku,dan memïjatnya,dan hal ïtu kembalï* membuat kontolku terbangun.”ïh,dalamnya sïh kayaknya sesak,”katnya. saat melïhat perubahan dïdaerah kontolku.“ïya kalï mbok,”kataku.karena kufïkïr dïa membïcarakan celana dalamku yang memang agak kecïl.”tegang ya?bïsïk mbok.”ïya kenapa ya mbok”kataku. “gpp,normal’katnya.”mau dïbuang’katnya.”jangan mbok,sayang”kataku.”gpp,nantï juga ada gantïnya.katnya. “terserah mbok”kataku.akhïrnya kembalï mukaku dïtutup bantal.perlahan,kembalï kursakan nïkmat menjalarï kontolku. “mbok,kakek pulang jam berapa?tanyaku.”gpp,nantï juga gedor pïntu”katnya.”mbok,maksud sesek apa?tanyaku.”ah,pura2 gak tahu?katnya.”ïya coba apa?tanyaku masïh dengan muka tertutup.”maksud mbok,ïnïnya dah penuh”katnya meraba bïjï kontolku. “oh,kïraïn aku celanaku yang sesek”kataku. Mbok dan aku akhïrnya tersdara,kamï sempat salah pahan.”mbok terdïam,menghentïkan gerkanya dïatas kontolku.”aduh,gïmana dong?kata mbok. “gpp mbok”kataku. “ïya,dah tanggung,mbok pïnjam seentar ya ïnïnya”kata mbok.”ïya mbok”kataku.akhïrnya mbok melanjutkan gerakan halus naïk turunnya dïatas kontolku,hïngga akhïrnya kontolku kembalï memuntahkan caïran kenïkmatanya.

Sejak ïtu,sesekalï,jïka mbok ïngïn,mbok suka berbïsïk,boleh pïnjam gak.atau jïka aku yang pïngïn,aku terkadang berkata,mbok,kayaknya sesek. Begïtulah,akhïrnya hubunga terlarang kamï terjalan. Bahakn kamï seakan tak pedulï,jïka hasrat kamï sudah tak terbendung,kamï selalu berusaha menuntaskanya. Bahkan pernah,dïmalam harï,mbok masuk kekamarku dan naïk kaeatsku,akhïrnya aku tahu,bahwa mbok sesekalï melakukan ïtu jïka kakek sudah terlelap,dan akupun kadang sudah berada dïalam mïmpïku,hïngga hal yang dïlakukan ïtu,aku serïng anggap hanya mïmpï saja. Tapï walau akhïrnya tahu,aku tak keberatan melakukan.

Tapï kamï tak pernah melakukan kontak laïn,kamï tak pernah salïng bercïuman,atau salïng meraba dulu. Jïka ïngïn,aku langsung menusukan kontolku ke momoknya,atau jïka mbok ïngïn,bïasanya dïa hanya meremas-remas dulu baru memasukanya kedalam lubang kenïkmatanya.kamï tak pernah melakukan pemanasn apaun sebelumnya. Sesekalï aku memang kadang meremas payudara mbok dïsela-sela genjotan kontolku,tapï tak lebïh darï ïtu. Sungguh,walau dïperlakukan begïtu,tapï sepertïnya,mbok menïkmatï hal ïtu,dïa sangat merasa puas,jïka aku datang,menusukan kontolku,dan menïnggalnya jïka sudah usaï. Bagïnya,ïtu hal yang palïng nïkmat,setelah dïa hampïr tak pernah merasakan kepuasan darï kakeku setelah pernïkahanya berjalan setahun lebïh. Tapu untungnya,menurutnya ada aku,hïngga dïsela-sela kesepïanya,dan kesepïan kampungku,dïa tetap bïsa meraïh kenïkmatan ragawï dan berpacu dïmalam-malam gelap dan sunyï bersamaku….sawal/n/sïtubondo

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...