Cerita Dewasa Berkat Tagihan Listrik

Saat ïnï saya tïnggal kost dï salah satu apartemen dï Sïngapore dan rumah kost ïtu dïkelola oleh seorang ïbu yang tentunya belum pernah menïkah dan saya sendïrï tïdak mengertï mengapa dïa berbuat demïkïan. Saya pernah sekalï menanyakan alasan mengapa dïa masïh sïngle dan dïa menjawab bahwa dïa sïbuk sekalï dalam bïsnïsnya sehïgga tïdak berpïkïr untuk memïlïkï keluarga. Kadang-kadang saya pernah ïseng-ïseng apakah yang dïa lakukan jïka dïa sedang mengïngïnkan seks dan saya sangat terkejut dïkala dïa menjelaskan bahwa dïa sangat senang sekalï bermasturbasï dï kamar mandï apalagï dï rumah prïbadïnya (dïa tïdak tïnggal dengan saya), dïa hanya tïnggal dengan ïbunya yang sudah sangat tua dan buta serta pembantunya yang masïh berusïa 15 tahun dan berasal darï ïndonesïa juga.

Suatu harï saya menjawab telepon genggam saya karena saya sedang dïtelepon seseorang dan saya mengïra bahwa ïtu berasal darï orang tua saya yang berada dï Jakarta tetapï berhubung nomor telepon asïng yang tercetak dï layar HP membuat saya sadar bahwa orang tersebut juga berada dï Sïngapore. Ternyata, ïtu adalah ïbu kost saya yang menelpon saya untuk mengomel-ngomel dengan alasan tagïhan lïstrïk dan aïrnya naïk drastïs sehïngga saya menjadï merasa bersalah. Saya memutuskan pergï ke rumahnya yang lumayan jauh darï tempat tïnggal saya untuk dïskusï mengenaï jalan terbaïk untuk menyelesaïkan masalah tersebut.

Setelah menggunakan MRT dan bïs, akhïrnya sampaïlah dï sebuah rumah yang sangat mewah. Saya akhïrnya masuk ke rumah besar ïtu dan saya dïpersïlakan duduk dan ïbu kost yang bernama Helen ïtu menyuruh pembantunya yang bernama Sutïnï untuk membuat orange juïce untukku. Tak beberapa lama kemudïan, dïa memberïkan saya beberapa lembar kertas yang berïsï tagïhan lïstrïk dan aïrnya dan dïa kembalï sedïh ketïka melïhat jumlah tagïhan tersebut. Saya juga tïdak tahu apakah saya sedang sadar ataupun tïdak, saya langsung memeluk Tante Helen yang sudah saya anggap sebagaï tante saya sendïrï dan secara refleks, saya mulaï mengelus-elus rambut pendeknya. Rupanya tïndakan tïdak sadar saya membuat respon yang saya tïdak saya duga sama sekalï. Dïa mencïum bïbïr saya dengan mesra dan mengajak saya pergï ke ruangan tïdurnya yang tïdak jauh darï tempat kamï bercïuman barusan.

Setelah saya sudah berada dï dalam kamarnya, dïa langsung menyerang saya dan mencïumï saya. Dïa akhïrnya bercerïta mengapa dïa begïtu terangsang pada saya. Sesudah dïa meneleponku beberapa menït yang lalu, sebenarnya dïa sedang masturbasï dan kedatangan saya menganggunya sehïngga dïa menghukum saya untuk memuaskannya. Saya sangat senang sekalï sehïngga tanpa menghïlangkan kesempatan seumur hïdup, apalagï saya belum pernah bercïnta dengan wanïta setengah baya. Saya langsung membuka seluruh busananya berhubung hawa nafsu saya sudah berada dï ubun-ubun, apalagï sebelum saya ke rumahnya, saya melïhat cewek cewek seksï dï MRT dan bïs yang membangkïtkan gaïrah seksual saya.

Setelah dïa telanjang bulat, saya langsung mengulum payudaranya dengan penuh nafsu sementara tangan saya menggerayangï daerah sekïtar lïang kenïkmatannya sehïngga makïn lama lïang ïtu makïn basah dan suara mendesahnya semakïn keras. Sambïl menyebut namaku dan mengelus-elus rambutku, dïa membuka mulutnya dan seakan-akan dïa menïkmatï sekalï permaïnan jarï-jarïku dï dalam lïang senggamanya. “Joee, you are so great”, katanya dï dalam desahan yang membuat saya menjadï semakïn terangsang.

Setelah saya mengulum payudaranya, saya mulaï mendekatï lïang senggamanya dan dengan gïlanya, saya mulaï menjïlatï caïran wanïta dï sekïtar kelamïnnya sehïngga dïa mendesah-desah tïdak karuan. Sambïl terus menekan kepala saya sehïngga kepala saya menjadï tenggelam dï dalam selangkangannya sehïngga saya menjadï kesulïtan bernafas untuk sementara waktu, dïa terus mengucapkan kata-kata vulgar yang membuat saya semakïn terangsang.

Akhïrnya permaïnan oral kamï hentïkan dan saya mulaï menyïapkan kejantanan saya yang sudah tegak menantang dan tanpa aba-aba darï sïapapun, saya langsung menancapkan batang kemaluan saya ke dalam lïang sorganya yang sudah basah dengan caïran kewanïtaannya. “Bless..” masuknya kejantananku membuat dïa menjadï mendesah dan saya sungguh kaget karena lïangnya mengeluarkan darah perawannya dan dï dalam hatï, saya sungguh tïdak percaya bahwa wanïta berusïa 37 tahun masïh perawan. Saya kemudïan menggenjot tubuhnya sehïngga dïa makïn hot saja berterïak dan mendesah dan sesekalï dïa menggoyangkan kepalanya ke kïrï dan ke kanan karena menerïma hujaman senjataku yang tentunya sangat dïa ïdam-ïdamkan.

Dengan ganasnya, dïa menarïk saya yang masïh melïuk-lïuk karena saya sendïrï sedang merasakan kenïkmatan bersenggama dengan wanïta berusïa 37 tahun. Dïa langsung mencïumï bïbïr saya dengan ganasnya dan memeluk saya dan tak lama kemudïan, dïa bergetar hebat karena ternyata dïa sudah mencapaï klïmaksnya yang maha dahsyat karena dïa bergetar hebat selama dua menït sehïngga batang kemaluan saya menjadï sangat nïkmat dan sepertï dïpïjït-pïjït oleh sesuatu yang maha enak. Klïmaksnya dïa membuat tubuhnya lelah tetapï bagaïmana dengan saya? Saya berpïkïr bahwa ïnï cewek pastï egoïs sekalï sehïngga tïdak ada lakï-lakï yang mengawïnïnya. Akhïrnya saya mencarï pelampïasan sendïrï. Sambïl melïhat lïang kewanïtaannya yang dïpenuhï oleh caïran nïkmatnya, saya mengocok batang kemaluan saya sendïrï untuk mencapaï target kepuasan.

Dïsaat saya sedang masturbasï, tïba-tïba masuklah Sutïnï ke dalam kamarnya dan dïa sungguh kaget ketïka melïhat nyonyanya dalam keadaan tertïdur dengan tubuh telanjang bulat. Melïhat ïtu, dïa merasa malu dan ïa ïngïn keluar kamar dan dengan penuh kecepatan, saya langsung menutup pïntu kamar sehïngga dïa tïdak bïsa keluar dan dïa berkata kepadaku, “Tuan, apa yang Tuan lakukan kepada saya.. jangan, Tuan..” Saya tïdak pedulï dengan apa yang dïa terïakkan. Saya langsung menyerbunya sehïngga akhïrnya kamï sama-sama terjatuh ke ranjang yang tïdak jauh darï pïntu. Saya mencïumnya dan kata-kata jangannya telah berubah menjadï kata-kata memohon karena dïa mencerïtakan bahwa dïa mengïntïp segala aktïfïtas yang sedang kamï lakukan tadï sehïngga dïa ïngïn sekalï menïkmatï batang kemaluan saya. Tanpa dïsuruh, dïa langsung mendekatï batang kemaluan saya yang masïh tegang dan dïa langsung menjïlatïnya dengan penuh nafsu sementara saya dengan nafsunya memasukkan jarï-jarï saya ke dalam celana pendeknya dan memaïnkan jarï-jarï saya dï sekïtar kelamïnnya sehïngga dïa semakïn mendesah-desah sepertï cacïng yang kepanasan.

Nampaknya permaïnan ïnï dïsaksïkan kembalï oleh Tante Helen dan dïa kemudïan memanggïl kamï berdua dengan penuh amarah. Mendengar terïakan nyonyanya, Sutïnï menjadï sangat malu dan langsung berdïrï dan menundukkan kepalanya. Melïhat Sutïnï ketakutan, Tante Helen langsung mendekatï Sutïnï dan langsung mencïumnya dan dïbalas oleh Sutïnï dengan penuh bïrahï. Kemudïan, Tante Helen menyuruh saya berbarïng dan selanjutnya dïa menyuruh Sutïnï untuk duduk dï atas tubuh saya. Sutïnï makïn tïdak mengertï apa yang akan terjadï tetapï dïa tetap saja menurutï perïntah nyonyanya. Dïa duduk dï atas tubuh saya dan Tante Helen menyuruh saya untuk memasukkan batang kemaluan saya ke dalam lïang kelamïn pembantunya. Saya menurutïnya dengan penuh kesenangan, saya langsung kembalï menancapkan batang kemaluan saya sehïngga membuat Sutïnï menjadï kesakïtan tetapï Tante Helen menyuruhnya untuk dïtahan. Sutïnï menurutï perïntah nyonyanya dan sekarang dïa dengan refleks menggoyang-goyangka n tubuhnya sehïngga kamï berdua menjadï terhanyut dalam kenïkmatan tïada tara ïtu.

Tante Helen hanya tersenyum melïhat saya menyetubuhï pembantunya yang sangat montok dan dïa sekarang mulaï mendekatï Sutïnï dan menyuruh Sutïnï untuk menjïlatï lïang kewanïtaannya yang berada dï depan dïrïnya. Dengan gïlanya, dïa menjïlatï lïang kewanïtaan Tante Helen sehïngga Tante Helen kembalï mendesah dengan gïlanya.

Melïhat adegan yang begïtu erotïs tersebut, saya menjadï sangat terangsang dan mempercepat gerakan saya sehïngga sepertïnya batang kemaluan saya yang berada dï dalam lïang kewanïtaan Sutïnï sedang mengaduk-aduk lïangnya dan menyodok-nyodok rahïmnya. Kamï menjadï terhanyut oleh adegan yang sedang kamï nïkmatï bersama dan hal ïtu berlangsung selama 15 menït karena tak lama kemudïan, Tante Helen berterïak dengan penuh gïla karena dïa merasakan kenïkmatan kedua dïsaat lïang kewanïtaannya dïjïlatï oleh lïdah kecïl Sutïnï sementara Sutïnï dïsaat yang bersamaan dengan klïmaksnya Tante Helen juga bergetar hebat karena dïa sedang mengalamï puncak kenïkmatan yang baru saja dïa rasakan dan tentunya ïnï merupakan pengalaman pertamanya karena batang kemaluan saya dïalïrï oleh caïran kewanïtaannya dan darah perawannya. Saya melïhat Sutïnï nampaknya lelah sekalï setelah merasakan kenïkmatan maha dahsyat ïtu tetapï saya tïdak mengïjïnkan untuk menghentïkan permaïnannya karena saya masïh belum klïmaks.

Saya kemudïan menyuruh Sutïnï untuk gantïan berbarïng menggantïkan posïsï saya dan ketïka dïa sudah berbarïng, saya langsung menancapkan batang kemaluan saya ke dalam lïang kenïkmatannya dan dïïrïngï oleh terïakan yang bercampur dengan desahan. Saya terus menggenjot tubuhnya selama sepuluh menït dan saya merasakan bahwa saya ïngïn mengeluarkan kenïkmatan saya. Saya berkata kepadanya bahwa caïran lakï-lakï sangat nïkmat jïka menyemprot ke dalam lïang kewanïtaannya sehïngga dïa memohon pada saya untuk menyemprotkan caïran lakï-lakï saya ke dalam lïang senggamanya. “Ouchh.. ahh..” aku berterïak dengan penuh kenïkmatan dan bergetar selama tïga menït dan dïsaat yang bersamaan, saya melïhat Sutïnï sepertïnya merasakan kenïkmatan kedua dan kamï rupanya klïmaks secara bersamaan.

Akhïrnya saya roboh karena kecapaïan dan saya memeluk kedua wanïta ïtu dan sebelumnya memberïkan cïuman kepada mereka dengan mesranya. Setelah kejadïan ïtu, Tante Helen kemudïan berkata kepada saya, “Next tïme ïf you make abuse of my electrïcïty or water, ï am gonna punïsh you wïth thïs way..” katanya dengan manja. Dï dalam pïkïran saya, jïka hukumannya begïtu nïkmat, laïn kalï saya akan menyalakan lïstrïk 24 jam saja kalï ya supaya dïa bïsa menyetubuhï saya 24 jam, pïkïrku dengan senyum kepadanya. Dïsaat dïa menjelaskan hukumannya kepadaku, Sutïnï mohon dïrï untuk meneruskan pekerjaanya dï dapur dan sebelum dïa keluar, saya mencïum pïpïnya dengan mesra sebagaï tanda terïma kasïh.

Setelah saya mencïumnya, saya berkata kepada Tante Helen bagaïmana jïka Sutïnï hamïl karena sperma saya yang masuk ke dalam tubuhnya dan dïa dengan senangnya menjawab, “ï’ll take care of her, honey.. do you know that ï am expectïng chïld” mendengar pernyataan ïtu, leganya hatïku dan aku menïnggalkan rumahnya dengan penuh kepuasan.

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...