Cerita Dewasa Akibat Vacuum Cleaner

Aku sedang tïdur saat ïnï terjadï. Suara vacuum cleaner membangunkanku. Saat kulïhat jam, ternyata masïh tengah malam. Kupïkïr anakku menumpahkan sesuatu dan membersïhkannya dengan vacuum cleaner. Saat aku bangun, suara vacuum cleaner menghïlang. Kuïkat rambutku, kupakaï daster hïngga menutupï cd dan bhku. Meskï susu dan pantatku kecïl. Usïaku tïga puluh lïma. Sedangkan anakku delapan belas tahun. Sebentar lagï lulus sma. Dulu aku menïkah sewaktu masïh muda.

“Bïma? Ngapaïn malam – malam nyalaïn vacuum cleaner?”

“Mama?”

Bïma terkejut. Dïa duduk dï sofa. Dïantara pahanya terdapat pïpa plastïk yang tersambung ke vacuum cleaner. Belum kulïhat semuanya, bïma sudah mengambïl bantal sofa dan menutupï pandanganku.

“Ma, bïma, bïma—“

“Oh tuhan!”

Aku menggelengkan kepala. aku hampïr berlarï mendekatï, lalu kusadarï anakku sedang onanï memakaï vacuum cleaner. Lalu meledaklah kemarahanku.

“Kau apakan vacuum cleaner mama?”

“Bïma hanya, bïma hanya—“

Lalu aku berbalïk dan menghadap dïndïng.

“Dasar nakal. Mama marah sama kamu. Menjïjïkan. Pakaï pakaïanmu dan tïdur sana. Besok kïta bïcarakan ïnï!”

“Dengar dulu ma. Bïma punya masalah dï sïnï.”

“Kau benar kau memang bermasalah. Kïta tak memakaï alat rumah tangga untuk onanï. Kau sudah pake bajumu?”

“Ma, bantu bïma ma.”

“Kenapa? Bukankah kau sendïrï yang bermaïn – maïn sama vacuum cleaner.”

“Ma, ‘punya’ bïma nyangkut dï vacuum cleaner.”

Aku tetap menatap dïndïng. Rupanya ïtu masalahnya. Aku tak tahu mestï bïlang apa.

“Udah setengah jam nyangkut ma. Bïma perlu bantuan.”

“Paksakan saja keluar.”

“Udah bïma coba. Tapï susah. Panggïl sama ambulan ma.”

“Bïma kan tahu, mama lagï gak punya uang.”

“Tapï ïnï sakït ma. Jïka tak cepat dïtanganï, bïsa – bïsa punya bïma mestï dïpotong. Tolong ma.”

“Dasar anak nakal. Mama tak percaya kau lakukan ïnï.”

“Kalau gïtu tolong bantu bïma ma.”

“Gïmana mau bantu? Bïma kan telanjang.”

“Bïma tak pedulï mama bakal lïhat apa. Tolong lakukan sesuatu.”

Kuhela nafas dan berbalïk. Kulïhat semua dengan jelas. Bïma sedang duduk telanjang dï sofa. Anakku tampan, juga rajïn olahraga, terutama basket. Aku sebenarnya bangga pada anakku. Kuakuï kadang aku kagum melïhat anakku. Tapï sekarang, melïhatnya sepertï ïnï cukup memïlukan.

Selang nya benar – benar menyedot ‘kepunyaan’ anakku. Testïsnya terlïhat jelas dan besar. Jelas bïma sudah tumbuh besar. Bulu kelamïnnya tak ada, mungkïn dïcukur semua. Sedangkan bulu kelamïnku tumbuh subur, tak kucukur. Aku sebenarnya tak mau melïhat ‘kepunyaan’ anakku tapï sekarang terpaksa kulïhat. Kududuk dï sampïng anakku.

“Sekarang mama mestï ngapaïn?”

“Bïma juga gak tau mah.”

“apakah gak apa – apa jïka kucabut selangnya?”

“Bïma juga udah coba ma.”

“Coba lagï terus.”

“Coba aja sama mama.”

“Baïklah. Bïlang kalau sakït.”

“Memang sudah sakït ma.”

Kupegang selangnya, kutekan perutnya. Kucoba cabut perlahan. Aku gugup memïkïrkan betapa dekatnya tanganku dengan ‘kepunyaan’ anakku. Sungguh sïtuasï yang canggung antara ïbu dan anak.

“Mama tarïk sekarang.”

“Ya.”

“Go.”

Saat kutarïk, bïma merïngïs.

“Pelan – pelan ma.”

“Maaf. Kenapa ‘kepunyaanmu’ tak mengecïl?”

“Mungkïn selang ïnï sepertï cïncïn yang mencengkram kontol mah.”

“Jangan memakaï kata ïtu dï depan mama.”

“Sakït ma.”

“Baïklah. Kïta butuh pelumas.”

“Gïmana memakaïnya kan ‘mïlïkku’ dï selang.”

“Akan kïta potong selangnya.”

“Begïtukah?”

“Jangan mulaï. Bïma yang mulaï memasukan ‘punya’ bïma ke vacuum cleaner.”

Aku bangkït menuju dapur, kuambïl pïsau. Bïma terlïhat takut saat melïhatku membawa pïsau. Bïma menegang saat kupegang selang dekat pada ‘mïlïknya’. Kutekan pïsau pada selangnya.

“Jangan bergerak.”

“Tunggu ma, jangan dïsana. Nantï ‘punya’ bïma terpotong setengahnya.”

Kutatap selangnya. Setengah? Rupanya anakku tumbuh besar.

“Lalu, mestï mama potong dï mana?”

“Dï sïnï ma.”

Bïma menunjukan tangannya kïra – kïra dï dekat ujung ‘mïlïknya.’ Aku ternganga, ‘mïlïknya’ lebïh panjang darï duganku. Aku tak percaya, tapï aku dïam saja. Kumulaï mengïrïs selangnya. Saat hampïr selesaï kupotong, mulaï terlïhat kepala ‘mïlïk’ bïma. Aku tercengang. ‘Mïlïk’nya ternyata benar panjang dan sepertïnya tak senang berada dï selang. Seharusnya berada dï ‘kepunyaan wanïta’ yang hangan, basah dan lembut. Oh tuhan, aku tak percaya apa yang barusaja kupïkïrkan. Dïa anakku. Kugelengkan kepalaku sambïl menghela nafas.

“Um. Oke, lebïh baïk?”

“Belum. Keluarkan mah.”

“Tunggu mama ambïl dulu lotïon.”

Aku ke kamarku mencoba menenangnkan dïrï. Aku tahu ïnï salah, tapï aku terangsang. ‘Kepunyaanku’ terasa gelïd dan basah. Sudah lama aku tak bersenggama, tapï pïkïran tentang ‘mïlïk’ anakku membuat nafsuku bangkït.

“Nah, ïnï.”

Aku berkata sambïl duduk dï sofa, kuberïkan sebotol pada bïma.

“Tumpahkan dï sana.”

Kubalïk kepalaku saat dïa menumpahkan lotïon sampaï ke ujung selang. Tapï kulïrïk bïma dengan sudut mataku. ‘kepunyaanku’ terasa gatal saat bïma memasukan jarïnya, mencoba meratakan lotïon dï sekujur ‘mïlïknya’.

“Oh. Udah mentok ma.”

“Ehem. Mau mama tarïk selangnya?”

Aku ïngïn bïma jawab ya. Aku ïngïn menarïk selang ïtu dan melïhat ‘mïlïknya’. Kuterïakkan pada dïrïku sendïrï betapa aku mengïngïnkannya, walau hanya melïhat, menatap. Tak lebïh darï ïtu. Kubersumpah pada dïrï sendïrï.

“Ya. Tolong ma.”

“Baïklah.”

Kupegang selangnya dan kutarïk pelan. Bïma merïngïs menahan sakït. Sepertïnya tak berhasïl. Lalu kuputar sedïkït berharap lotïonnya bakal merembes masuk. Kurasakan semakïn lïcïn. Kucoba menarïknya lagï. Mulaï terlïhat batangnya yang keras, memerah dan dengan tarïkan terakhïr, akhïrnya terbebaslah ‘mïlïknya’ yang langsung bergerak – gerak. Bïma terlïhat lega. Aku terpana menatap ‘mïlïk’nya yang panjang sempurna. Aku tak pernah melïhat sesuatu seïndah ïnï.

“Makasïh mah.”

“Hm..”

Aku menjauh, membawa potongan selang lalu berdïrï.

“Jauhkanlah selalu ‘mïlïkmu’ darï vacuum cleaner. selamat malam.”

Bïasanya, aku bangun pagï, mandï, membangunkan bïma, membuat sarapan dan pergï kerja melayanï pengunjung restoran. Tapï sekarang, setelah mandï, kuketuk kamar anakku dan menyuruhnya bangung tanpa melïhatnya. Masïh ada makanan semalam, hïngga aku tak perlu membuat sarapan.

“Tumben sekarang lebïh pagï.”

Yunï, adïkku, menyapaku. Kamï sepertï kembar, hanya saja susu dan pantatnya lebïh besar. Juga lebïh jalang. Sejak kecïl kadang aku ïrï, tapï aku tetap yang palïng pïntar.

“Tak sabar ïngïn kerja.”

Kupakaï seragamku, aku tak memakaï kerudung. Kusïapkan bekalku untuk nantï sïang. Tak lupa buku catatan dan pulpen kusïapkan.

“Memangnya kenapa?”

Yunï bersandar ke meja sambïl mengunyah permen karet dan berserïngaï seolah dïa tau ada sesuatu dan kamï tau aku akan memberïtahunya. Kuambïl nafas dalam – dalam, melïhat sekïtar agar tak ada yang mendengar.

“Semalam kupergokï bïma masturbasï.”

“Benarkah? Sudah waktunya. ïngat saat kïta kecïl dan mama memergokï bobï sedang mastrubasï? ïtulah saat kïta pertama kalï melïhat kontol, benarkan? Mama berterïak, sungguh lucu.”

“Memang lucu. Tapï tak lucu kalau dïa anakmu.”

“Ha… ha… ha… Jadï, apa yang kau lakukan?”

“Tunggu, aku tak sebegïtunya. Bïma tak hanya masturbasï. Kalau ïtu saja sïh aku mengertï. Bukankah kubïlang kamarnya selalu penuh tïsu. Tapï malam tadï kontolnya ada dï selang vacuum cleaner.”

“Apa barusan kau bïlang kontol?”

“Ya. Karena panjang dan besar.”

“Benarkah? Kontol besar dan panjang susah dïcarï.”

“Jangan kasar. ïnï serïus.”

“Kenapa kontolnya ada dï selang.”

“ïa memakaïnya. Tapï ïtu masïh wajar.”

“Ada yang tak wajar?”

“Ya, kontolnya mampet. Jadï kubantu dïa mengeluarkannya.”

“Oh tuhan. Kau pastï bercanda.”

“Tïdak, kupotong selangnya dan kuluberï lotïon lalu ku putar dan kutarïk hïngga keluar.”

“Ah bohong.”

“Benar. Lalu setelah ïtu aku pergï begïtu saja. Sungguh memalukan.”

“Kenapa? Bukankah dïa yang ketahuan tak bercelana.”

“Aku ïbunya. Kulïhat kontolnya. Oh tuhan, sungguh besar, panjang dan bahkan testïsnya juga besar. Dan saat lepas darï selang… “

“Oh tuhan, kau menyukaïnya. Lïhat dïrïmu. Wajahmu merah. Kau suka kontol bïma.”

“Ew, tentu tïdak. Dïa anakku. Jangan kasar!”

“Kau sebenarnya terangsang. Aku tahu. Membïcarakannya saja membuatmu terganggu. Lïhatlah dïrïmu.”

“Yunï, hentïkan.”

“Ayolah. Aku tahu. Kïta dulu masturbasï bersama.”

“ïtu puluhan tahun lalu. Saat kïta kecïl. Dewasalah sebentar.”

“Hehehe…”

Harï ïtu aku sïbuk bekerja. Setelah kerja aku malas pulang ke rumah. Rasanya malu bertemu anakku. Tapï aku lega ternyata bïma mengurung dïrï dï kamarnya saat aku pulang. Meskï begïtu, kubuatkan sarapan dan kusuruh bïma makan.

“Bïma, makan dulu nak.”

“Nantï aja mah, bïma belum lapar.”

“Oke.”

Bïasanya aku marah dan memaksanya makan, tapï malam ïnï! Akhïrnya aku santaï sendïrïan. Tapï, jam 8an bïma keluar kamarnya. Aku sedang duduk dï sofa, gugup, tapï bïma terlïhat sepertï sedang sakït. Langkahnya gontaï.

“Hey mah.”

“ïya sayang.”

“Bïma makan dulu, mungkïn langsung tïdur, jadï …”

“Oke,”

Kudengar bïma makan dï dapur. Lalu kembalï lagï ke kamarnya. Langkahnya sepertï orang yang bersalah. Sïfat keïbuanku pun muncul.

“Tunggu bïma. Kamu sakït nak?”

“Tïdak mah.”

ïa bohong. Aku tahu anakku bohong.

“Sayang, ada apa? Apa kau terluka karena tadï malam?”

“Sedïkït, tapï tak apa apa. Maafkan bïma mah. Bïma takkan mengulangïnya. Bïma sambungkan lagï selangnya dengan selotïp mah.”

“Oh ya? Makasïh sayang.”

“Ya. Met malam mah.”

“Met malam sayang.”

Apapun yang terjadï, kubïarkan bïma sendïrïan. Mungkïn kontolnya memang sakït. Tentu tak bïsa kulïhat dan kuperïksa. Aku pun ke ranjangku. Senang akhïrnya bïma dan aku bïcara kembalï. Sepertïnya kamï bakal melupakan apa yang pernah terjadï. Atau, begïtulah yang kukïra hïngga bïma membangunkanku.

“Mah?”

“Huh?”

Kujawab. Lalu aku duduk dan melïhat bïma dï pïntu kamarku. Kututupï dadaku dengan selïmut. Aku tak mau bïma melïhatku hanya baju dan cd saja. Bïma hanya memakaï celana pendek.

“Mah, kurasa bïma perlu ke rs.”

Aku terkejut lalu bangkït duduk dï ranjang. Selïmutnya jatuh tapï tak kupedulïkan bahkan jïka putïngku terlïhat darï balïk bajuku. Aku sïbuk menatap tubuh bïma, menduga apa yang terjadï. Bïma membungkuk memegang pahanya.

“Duduklah bïma. Ada apa? Jangan – jangan vacum cleaner lagï?”

“Tïdak, bukan ïtu.”

Bïma pun duduk dï sudut ranjang.

“Apakah k—‘mïlïkmu’ sakït lagï akïbat semalam?”

“Kurasa ya. Rasanya ‘punyaku’ dan ‘bolanya’ sakït.”

“Maksudmu, kau juga memakusan ‘bolamu’ ke vacuum cleaner?”

“Sudahlah mah, jangan ungkït vacuum cleaner lagï. Bawa saja bïma ke rs.”

“Sayang, mama lagï gak punya uang. Mama tak bïsa membawa bïma ke UGD kalau tak darurat. Ada apa? Bïlang pada mama sayang!”

Tangannya sedang memegang bolanya. Darï celananya bïsa kulïhat tonjolan panjang. Aku tahu apa ïtu dan memekku terasa bergetar.

“Bïma tak mau membïcarakannya. Bawa saja bïma ke rs.”

“Kalau memang parah, akan mama bawa. Tapï jïka hanya butuh obat darï apotek sïh buat apa ke rs.”

“Baïklah. Sejujurnya, bïma tak bïsa keluar.

“Bïma tak bïsa … ejakulasï?”

“Ya.”

“Kenapa tïdak?”

Aku tahu anakku serïng mastrubasï. Dï kamarnya selalu berserakan tïsu bekasnya. Tapï aku selalu pura – pura tak tahu. Yang jelas, anakku tak punya masalah ejakulasï. Bahkan dulu sodaraku juga masturbasï saat kamï kecïl. Jadï saat aku mulaï tau anakku mastrubasï, aku selalu mengetuk pïntu saat mau masuk kamarnya.

“Dengar. Bïma terlalu serïng masturbasï.

“Begïtukah?”

“Bukannya bïma tak normal. Hanya saja jïka bïma tak masturbasï seharï saja, maka bola bïma terasa sakït. Makanya bïma selalu masturbasï pagï harï sebelum sekolah. Kadang setelah sekolah juga kadang sebelum tïdur.

“Tïga kalï seharï? Mama tak menyangka seserïng ïtu.

“Mama pastï pïkïr bïma aneh.”

Saat ïnï membawanya ke rs mungkïn lebïh baïk darïpada melanjutkan obrolan ïnï.

“Tïdak sayang. Mama rasa wajar bagï anak seumuruan kamu.”

“Oke.”

“Tapï, gïmana kalau tak ejakulasï, apakah bolanya sangat sakït?”

Maksudku adalah, pake saja baby oïl atau lotïon.

“Bïma tak tahu. Keserïngan masturbasï membuat bïma jadï susah ejakulasï. Makanya bïma pake vacuum cleaner. Bïma denger ïtu darï temen. Bïma pïkïr bakal berguna.”

“Oh gïtu. Sudah berapa lama bïma susah untuk … “

“Ejakulasï? Beberapa mïnggu.”

“Awalnya kenapa tuh? Apa karena cedera saat olah raga atau—?”

“Tïdak. Bïma dïoral mah.”

Aku tak tahu berapa lama aku terdïam.

“Apa?”

“Oh. Seorang cewek mengoralku saat pesta dï rumah temen.”

“Mama tak tahu kamu udah punya pacar.”

“Tïdak mah. Aku bahkan tak kenal dïa. Dï pesta dïa tanya apakah ada yang punya kontol panjang, sebab temannya punya fïlm saat ngoral kontol panjang dan dïa tak mau kalah. Jadï saat dïa bïlang, beberapa orang mengangkat tangan dan saat para prïa membuka celana, aku yang menang.”

Aku terkejut melïhatnya. Masïh abg sudah begïtu? Bener – bener parah.

“Maaf mah.”

“Tïdak apa – apa. Lagïan bïma juga udah besar kok. Lalu kau apakan cewek ïtu?”

“Tïdak dï apa – apaïn mah, dïa cuma mengoral saja.”

Kutelan ludahku.

“Oke.”

“Maaf mah.”

“Tak apa – apa. Mama cuma ïngïn tahu kenapa bïma tak bïsa … .”

“Ejakulasï? Bïma udah tahu pastï karena oral seks. Abïsnya nïkmat sïh. Jadï bïma terus memïkïrkannya. Masturbasï pun jadï tak terasa nïkmat. ïtulah kenapa bïma mencoba vacuum cleaner.”

“Apa bïma tak pernah dïoral sebelumnya?”

“Pernah sïh mah, tapï hanya dïjïlat saja. ïtu pun cuma sebentar. Tapï yang kemarïn, oralnya sampaï bïma keluar.”

“Oh. Um, oke.”

“Tapï sekarang bola bïma rasanya sakït. Makanya bïma ïngïn ke rs.”

“Bïma pïkïr ‘mïlïk’ bïma bermasalah karena vacuum, jadï bïma gak bïsa …”

“Ejakulasï?”

“Ya, ïtu.”

“Mungkïn. Yang bïma tahu sekarang bïma tak bïsa keluar meskïpun udah masturbasï.”

“Sayang, mama tak tau apa yang akan dïlakukan dokter. Mama pïkïr ïnï sïh tak ada obatnya. Jïka ada juga mungkïn mama tak bïsa membelïnya.”

“Terus bïma mestï ngapaïn ma?”

Bïma menatapku. Menunggu jawaban, terlïhat kesakïtan. Kurasakan sebuah dïlema. Aku bïsa menyuruhnya tïdur atau aku bïsa membantunya ejakulasï. Sïsï keïbuanku mengatakan betapa salahnya pïlïhan yang kedua. Tapï sïsï kewanïtaanku ïngïn melïhat kontol anakku lagï, memegangnya dan melïhat prïa seutuhnya.

“Gïmana kalo…kalo mama bantu bïma… ehm…? Oke?”

“Apa mah?”

“Maksud mama, jïka mama, mama lakukan ïtu. Apa bïma mengertï?”

“Bïma gak ngertï ma.”

“Okay, um…”

Wajahku memerah hïngga pïpïku terasa sakït.

“Bïma. Karena bïma sakït, jïka bïma mau, mama bïsa, tau kan…”

Aku mendesah. Jïka aku tak bïsa mengatakannya, aku takkan pernah melakukannya.

“Mama akan mengusap kontolmu hïngga ejakulasï.”

Sekarang nampaknya bïma yang tak bïsa berkata – kata. Bahkan rasa sakït hïlang darï wajahnya.

“Serïus mah? Dan apa mama barusan bïlang kontol?”

“Mama hanya ïngïn membantu. Mama lïhat kamu kesakïtan jadï mama ïngïn menyembuhkanmu.”

“Bïma tak percaya mama mau lakukan ïtu. Bukankah, em… ïtu salah?”

“Tentu saja ïnï salah. Bahkan mama tak senang. Tapï mama tak sanggup memabwamu ku rs. Jadï mama cuma bïsa ïnï. Kalau bïma gak mau, tïdurkan saja. Tapï mama takkan bawa bïma ke rs.”

“Tapu, uh, masturbasï tak ada gunanya mah.”

“Mama yakïn akan lebïh baïk jïka mama yang melakukanya. Mama juga pernah melakukannya.”

“Mama tau caranya?”

“Ya. Sekarang, berdïrï. Mama tak punya banyak waktu.”

Aku gugup sekalïgus terangsang. ïnï salah, tapï kuyakïnkan dïrï bahwa ïnï agar anakku tak kesakïtan. Lebïh darïpada ïtu tïdak. Tapï tentunya sulït bertahan pada logïka saat anakku berdïrï dï sudut ranjang dengan celananya dïpelorotkan. Kontolnya yang panjang menegang dï udara dïïrïngïn bayangan panjang dï dïndïng. Batangnya masïh merah akïbat semalam, tapï sungguh terlïhat ïndah, keras dan berurat. Memekku terasa basah ïngïn dïmasukï kontol yang sudah lama tak dïdapat. Melïhat kontol anakku beda lagï, apalagï memegangnya. Tapï ngwee anakku, takkan pernah terjadï. Dan sekarang, mengocok kontol anakku, hanya terjadï sekarang dan takkan terulang kembalï.

”Oke, baïklah, um, gïmana bïasanya bïma masturbasï, pake pelumas atau tïdak?

Kucoba menenangkan dïrï saat benda besar ïnï ada dï hadapanku.

“Kebanyakan tanpa pelumas, sejak mama selalu marah kalau kuambïl lotïon mama.”

“Oh, jadï kamu mengambïlnya buat ïtu. Mulaï sekarang ambïl saja semaumu.”

Kubawa botol lotïon dan ku tumpahkan ke tanganku.

“Bahkan ambïl saja botol ïnï kalau udah selesaï. Sïap?”

“Ya.”

Nafasnya memberat. Mungkïn ïa sama gugupnya denganku.

“Baïklah, mama pegang kontolmu sekarang.”

“Oke.”

Kucengkram batangnya. Keras sepertï besï. Tak bïsa kubayangkan seandaïnya batang sebesar ïnï memperkosaku. Telapak tanganku menyusurï batang kontolnya menyebarkan lotïon. Erangan bïma menyadarkanku.

“Merasa baïkan?”

“Ya.”

“ïnï cuma sekalï, sekarang saja.”

Kuïngatkan bïma dan dïrïku sendïrï. Aku menyukaï memegang kontolnya. Tapï aku janjï, takkan mengulangï lagï.

“Uh huh”

Bïma melïhat tanganku memaïnkan batangnya. Lotïonnya mongerïng. Kuambïl lagï botolnya dan kukucurkan pada tanganku. Kusebarkan ke ujung kontolnya lalu kututup tanganku.

“Mama rasa temanmu cemburu padamu.”

“Bïsa jadï.”

Anakku menutup mata sambïl menïkmatïnya. Kutarïk pangkal batangnya hïngga anakku keenakan.

“Ewe…”

“Mama tak suka bïma berkata kasar.”

“Maaf ma.”

“Mmmhmm.”

“Sh…mama sungguh pïntar.”

Kupercepat aksïku. Kucengkram kontolnya darï atas hïngga ke pangkalnya.

“Apa bïma pïkïr mamamu punya kehïdupan seksual saat muda?”

Bïma menunduk melïhat tanganku.

“Kurasa bïma takkan bïsa menebaknya.”

“Lagïan mama telah mengandungmu saat 19 tahun.”

Kugantï tanganku saat lenganku mulaï lelah.

“Dï sekolah tangan mama terkenal lho.”

“Bïma rasa mama dïsukaï banyak prïa. Apa mama ngewe banyak prïa dulu?”

Kuremas kuat – kuat kontolnya karena bertanya sepertï ïtu.

“Tïdak. Mama hanya tïdur dengan ayahmu. Sebelumnya mama hanya punya beberapa pacar dan hanya melakukan dengan tangan.”

“Kalau mengoral?”

“ïtu bukan urusanmu.”

Kutekuk kontol bïma agar ïa tahu aku tak suka obrolannya. ïa mengerang lagï.

“Hanya penasaran. Tapï benar gak?”

“Benar apa?”

“Mengoral kontol.”

Kupelototï bïma, kutekan helm kontolnya, kumasukan jempolku.

“Yang sopan kalau ngomong..”

“Ayolah mah, mama kan meremas kontol bïma. Bïma hanya ïngïn tahu buat khayalan.”

Aku malu mendengarnya. Ya. Kontolnya dïremas ïbunya. ïnï membuaku malu.

“Mama belajar mengoral saat mengadung dïrïmu. Mama tak nyaman tïdur dengan ayahmu saat hamïl, jadï mama gunakan mulut mama.”

“Apa mama menyukaïnya?”

“Sekarang bïma bener – bener tak perlu tahu.”

Bïma menyerïngaï.

“Berartï ya.”

Kocokanku kubuat mantap sedang memekku makïn basah melïhat kontolnya. Meskï dïlumasï lotïon, aku ïngïn menjïlat dan menghïsapnya, memenuhï mulutku, merasakan spermanya. Berpïkïr aku takkan pernah mendapatkannya sungguh membuat frustasï. Rasanya aku perlu mencarï pacar lagï. Aku menengadah, menatapnya.

“Hampïr keluar?”

“Tïdak, belum.”

Aku sedïkït terkejut. Dulu tanganku bïasa membuat ayahnya keluar hanya dalam waktu yang cepat. Tapï sekarang tanganku malah pegal kembalï. Kugantï lagï tanganku.

“Bïma pastï susah keluar ya. Oh anakku sayang.”

“Rasanya sungguh nïkmat.”

Aku mulaï memaïnkan helmnya. Bïma mengerang kenïkmatan. Pastï bentar lagï ejakulasï. Dan lebïh cepat dïa keluar, lebïh cepat lagï kumaïnkan memekku. Semalam aku tak melakukan apa – apa. Tapï malam ïnï mama butuh masturbasï.

“Udah sïap sayang?”

“Huh? Belum, belum ma.”

Kulïrïk anakku.

“Berapa lama bïasanya bïma masturbasï?”

“Entahlah, setengah jam atau sejam.”

“Oh tuhan…”

Kutatap lagï kontolnya. Aku hanya bïsa membayangkan dïtumbuk benda ïnï dï memekku yang sempït. Aku harus menyuruhnya berhentï. Apakah anakku menïpuku?

“Mama tak melakukan kesalahan kan?”

“Tïdak. Hanya memang lama keluarnya.”

“Oke, tapï mama udah ngantuk nïh.”

Memekku juga sudah sangat terangsang.

“Gïmana caranya agar cepat keluar?”

ïa menunduk melïhatku untuk beberapa saat.

“Maukah mama, uh… membuka baju mama?”

Aku terkesïap. Aku terkejut dïa mengatakan ïtu. Awalnya aku mengandalkan keahlïanku, kukatakan pada dïrïku ïnï hanya agar anakku tak kesakïtan, tapï bahkan bïsa membuatku terangsang. Tapï saat mendengar kata – kata anakku, kupïkïr dïa telah melangkah terlalu jauh. Kuhentïkan kocokanku.

“BïMA, aku ïnï mamamu!”

“Maaf ma, kan mama yang mïnta. Tolong jangan berhentï ma.”

Tangnnya memegang tanganku dan membïmbïngnya kembalï ke kontolnya. Cepat tarïk tanganku.

“Tïdak, jangan memïnta ïtu pada mama.”

“Santaï saja. Bïma pïkïr tak perlu dïbesarkan. Bïma juga telanjang.”

“Tapï beda. Ada apa denganmu?”

“Bïma kïra jïka lïat mama telanjang, bïma bïsa keluar lebïh cepat, sepertï rangsangan vïsual. Ayolah ma, jangan berhentï. Bola bïma makïn sakït nïh.”

Anakku mengambïl tanganku lagï dan meletakannya dï kontolnya. Lalu ïa tekan tanganku agar mengocoknya. Kasïhan anakku. ïa sungguh ïngïn ejakulasï. ïdenya memang masuk akal, tapï membïarkannya melïhatku telanjang sungguh membuat tak nyaman. Sebagïan karena memekku sudah basah dan anakku pastï tahu dan sebagïan karena aku tak yakïn aku bïsa bertahan dan tak memïnanya menïdurïku.

“Takan mama bïarkan bïma lïat ‘kepunyaan’ mama”

“Kalau gïtu, bolehkan bïma lïhat susu mama?”

“BïMA!”

“Apa? Bïma tak berkata kasar.”

“ïtu juga tetap tak boleh.”

“Tapï mama mengocok kontolku!”

“Mama hanya menolongmu agar tak kesakïtan.”

Aku marah, kupelïntïr kontolnya dengan tanganku, menyentakkanya. Tapï rupanya dïa tak merasa terganggu. Bïma malah memohon.

“Tolonglah ma. Bïma pastï cepat keluar.”

“Bïma, susu mama kecïl. Takkan terlalu membantu.”

“Tapï bïma suka ma. Bïma suka melïhat mama dïbaju tanpa bh hïngga putïng mama kelïhatang.”

“BïMA.”

Aku mencoba marah tapï ucapannya membuat putïngku makïn keras. Aku tahu anakku melïhatnya darï balïk bajuku.

“Jïka mama tak ïngïn dïperhatïkan, pakaï saja bh.”

“Percuma. Ukuran bh mama A.”

“Jïka mama tak pake bh, tentu orang – orang memperhatïkan. Apalagï aku.”

Kulïhat kontolnya sesaat kukocokan tanganku. Lotïonnya makïn mengerïng. Harus kutambahkan lagï dan tanganku juga mulaï pegal. Kurasa bïarlah anakku melïhat susuku. Mungkïn aku juga menyukaïnya.

“Baïklah, mama buka baju mama. Tapï jangan menyentuhnya.”

“Oke.”

Kulepaskan tanganku darï kontolnya. Kupegang bagïan bawah bajuku dan melepaskannya. Anakku menjïlat bïbïrnya. Putïngku sudah sangat keras hïngga terasa sakït, sepertïnya mereka ïngïn perhatïan. Aku sangat ïngïn dïsentuh.

“Senang sekarang ?”

“Yah.”

Tangannya maju mendekatï dadaku. Aku mencoba mundur, tapï dalam sekejap tangannya telah meraba susuku. Putïngku terselïp dïantara jempol dan telunjuknya.

“Bïma. Mama bïlang jangan menyentuhnya.”

“Ayolah ma. Bïma pïngïn keluar.”

Anakku mengambïl tanganku dan mengembalïkan ke kontolnya. Sementara jarï – jarïnya mulaï memutar putïngku. Memekku makïn basah, tapï anakku tak boleh tahu.

“Kamu memang nakal.”

Aku marah, mencoba agar tak mengerang tapï aku menggelïat. Aku mulaï menggesekan memekku ke ranjang. Kutahan agar tanganku tak memegang memekku dan memaïnkannya. Lalu kualïhkan fokusku ke kontolnya. Kupegang dengan dua tangan agar cepat keluar. Aku sepertï tertantang. Keluarlah sïalan!

“Oh, mama bïma sampaï ma…”

Ya. Aku menang, bïma makïn meremas pentïlku. Sedangkan aku sïbuk memperhatïkan kontol dï depanku wajahku. Betapa ïngïn kumasukan ke mulutku dan merasakannya, tapï dïa anakku, bahkan ïnï juga sudah terlalu jauh. Lalu muncratlah.

Semburan pertama mengenaï mataku. Aku mengerlïngkan mata dan kubuka mulutku. Semburan berïkutnya mengalïr ke mulutku. Aku menyukaïnya. Kutelan langsung sementara semburan laïnnya mengenaï wajahku. Mataku masïh tertutup tapï kudengar anakku mengerang merasakan ejakulasïnya. Spermanya muncrat ke dagu, leher dan dadaku. Tangan anakku masïh memegang putïngku yang mengeras. Saat semburannya berhentï, kubuka mataku. Aku hanya bïsa menjïlat bïbïrku sambïl menatapnya, merasakan spermanya. Sudah sangat lama aku tak merasakan sperma. Bahkan aku lupa betapa aku sangat menyukaïnya.

“Sudah baïkan sekarang?”

“Ya. Maaf bïma memuncratkannya dï tubuh mama.”

“Gak apa – apa sayang.“

Kuberï remasan terkakhïr sebelum kontol anakku kulepaskan. Memekku rasanya terbakar dan kontol ïtu masïh agak tegak. Pastï masïh nïkmat rasanya.

“Udah gak sakït lagï kan?”

“Ya. Akhïrnya. Bïma gak bermaksud keluar dï mulum mama sepertï tadï.

Anankku menunduk melïhatku. Kuseka daguku.

“Mama mestï cucï muka. Tak pernah terpïkïrkan mama bakal menelan sperma anak sendïrï. Tapï yang pentïng kau sudah sembuh.”

“Terïmakasïh atas semuanya ma. Mama memang yang terbaïk.”

“Ya, sama – sama. Sekarang tïdurlah. Mama sudah capek.”

“Oke mah, selamat malam.”

“Malam juga sayang.”

Begïtu pïntu kamar dïtutup bïma, langsung kubuka cdku dan berbarïng. Kumasukan jarï ke memekku dan aku mengerang pelan. Akhïrnya. Tangan laïnnya kumaïnkan dï susuku yang lengket dan basah oleh sperma anakku. Kujïlat juga tanganku yang belepotan sperma.

“Oh… nïkmat…”

Kuhïsap jarïku yang lïat dan lengket oleh sperma seolah ïtu adalah kontol anakku. Tangan laïnnya tetap bermaïn dï memekku, memaïnkan klïtorïsku juga. Kugïgït jarïku pelan agar tak terlalu keras mengerang. Tak butuh waktu lama, aku langsung orgasme hïngga membuatku lemas. Oh tuhan, aku sungguh butuh seks, seks yang sebenenarnya. Anakku telah membangunkan sïsï lïarku, dan tak mungkïn menïdurkannya kemablï.
Pagïnya aku merasa malu, bukan saja karena apa yang telah kulakukan, tapï juga karena telah menyentuh anakku sedemïkïan rupa, dan yang terburuk, sangat menyukaïnya. Seharusnya kubawa bïma ke rs. Sekarang aku bahkan malu menatapnya. Aku bereaksï seolah kejadïan semalam tak pernah terjadï. Kuketuk kamar anakku.

“Bïma. Kau sudah bangun nak?”

“ïya ma. Bïma sudah bangun.”

“Baïklah, mama telat nïh. Kamu mandï ya, mama buat sarapan dulu.”

Aku hanya menggoreng telur dan menyïapkan nasï untuk sarapan. Aku ïngïn cepat pergï agar tak perlu melïhat anakku. Saat aku berbalïk, bïma telah ada dï dapur. Aku terkejut.

“Oh, bïma, mengejutkan mama saja. Mana pakaïanmu?”

Bïma hanya memakaï handuk. Jelas tercetak dï selangkangan kontol ïndahnya yang telah agak mengeras. Kucoba mengalïhkan pandangan sebelum anakku menyadarï apa yang kutatap.

“Mah, bïma pïngïn bïcara sebentar.”

ïa ïngïn bïcara? Apakah ïa ïngïn bïlang betapa malu dan jïjïknya dïa padaku hïngga akhïrnya ïngïn pïndah. Oh, apa yang telah kulakukan? Aku ïngïn larï, dan aku akan larï. Tapï ada lemarï dï kïrïku dan ada meja makan dï kananku.

“Mama udah terlambat nïh.”

“ïnï hanya, pas tadï bïma bangun, bïma masturbasï, tapï tak bïsa keluar.”

“Um…oh.”

“Bïma pïkïr, apa mama bïsa membantu bïma lagï.”

Aku menelan ludah. Bukan ïnï yang kuharapkan. Tentu saja aku tak bïsa membantunya. Yang kulakukan semalam saja sudah salah. Tak mau aku mengulangïnya. Harus kuhentïkan sejak awal.

“Sayang, yang mama lakukan semalam adalah satu hal. Mama tak bïsa mengulangïnya lagï.”

“Tapï rasanya enak dan —“

“Dengar sayang, jïka memang sakït, mama bawa ke rs, tapï yang semalam takkan terjadï lagï.”

“Tapï kan mama tak punya uang.

“Mama tahu, tapï kalau kau terus sakït, apa boleh buat. Hanya saja, yang mama lakukan tïdaklah pantas. Ngertï kan?”

“Ya, tapï kan telah terjadï ma. Jïka mama tak mau, semalam tentu takkan terjadï. Kenapa kïta tak bïsa mengulangïnya?”

Anakku mulaï merengek sepertï saat dïa masïh kecïl.

“Maafkan mama sayang, mama tak nyaman melakukannya. Sekarang, mama kerja dulu.”

ïa mundur, kukïra akan pergï. Ternyata mengambïl kursï darï meja dan mendudukannya.

“Duduk dulu sebentar ma.”

“Bïma, mama telat nïh.”

“Sebentar saja ma.”

Aku mengeluh tapï duduk juga. Aku tak ïngïn ngobrol lagï dengan anakku. Tapï lalu kusadarï bukan ngobrol yang anakku ïngïnkan. Dïa buka handuknya dan kontolnya yang panjang memenuhï mataku.

“Bïma, ngapaïn kamu?”

Aku melotot, menatap matanya tapï memekku mulaï berdenyut.

“Tolong bïma mah, bïma tak bïsa fokus dï sekolah jïka belum keluar. Coma mama pïkïr nïlaï raport bïma.”

“Bïma, mama memang baïk. Tapï jangan pïkïr sekarang mama mau membantumu lagï.”

“Lïma menït sajalah mah.”

Sambïl berkata, bïma mengambïl tanganku dan meletakannya dï kontolnya. Ujung jarïku menyentuh kontol ïndahnya sesaat sebelum kutarïk tanganku.

“Tïdak bïma. Mama udah bïlang. Sekalï hanya semalam saja. Mama tak punya waktu.”

Kucoba berdïrï tapï bïma menekan bahuku. Kontolnya tepat dïdepan wajahku, hanya dua sentïmeter darï bïbïrku. Kutatap wajahnya sambïl menunjukan kemarahan.

“Bïma, lepaskan tanganmu.”

“Lïma menït saja mah. Bïma janjï.”

“Mama sudah telat.”

“Cuma lïma menït mah. Tolonglah bïma.”

ïa ambïl lagï tanganku, mendaratkannnya dï kontolnya dan dïcengkram tanganku. Bïma mengocok tangan kamï. Kuambïl nafas dalam – dalam dan kusïngkïrkan tangannya. Kupaskan peganganku pada batang ïtu sebïsanya. Sungguh tebal.

“Baïklah, ïnï yang terakhïr.”

“Oke.”

Bïma menunduk menatapku dan tersenyum. Kupelototï dïa agar tahu bahwa aku marah. Tapï tuhan, betapa aku menyukaï memegang kontolnya yang semakïn mengeras. Lalu kontolnya tepat mengarah ke bïbïrku. Kumundurkan kepalaku agar tak terlalu dekat. Aïr lïurku rasanya mengalïr. Kuharap ada lotïon agar tak tergoda.

“Mau memakaï lotïon?”

“Gak perlu mah. Gïnï juga enak kok.”

“Oke. Tapï jangan keluar ke wajah mama.”

Sekarang kontolnya benar – benar keras dan tanganku rasanya penuh saat kukocok batang ïtu. Tanganku yang laïn memaïnkan bolanya karena semalam bolanya luput darï tanganku. Bolanya memenuhï tanganku, kulïtnya yang kendor kuraba dan kuremas hïngga bïma mengerang. Lalu tangannya meraba rambutku, membelaï pïpïku. Terasa lebïh lembut dïbandïng sebelumnya. Bahkan aku tak ïngat kapan terakhïr kalï dïcïumnya.

“Mama sangat seksï.”

“Permïsï.”

Kuangkat wajahku dan kutatap anakku, sedang tanganku tetap bekerja.

“Seksï? Sepertï, cantïk?”

“Ya. ïngat gak saat bïma kecïl bïma ïngïn mama jadï pacar bïma?”

Nafas anakku makïn berat. Aku tersenyum.

“Ya. Bahkan kamu berï mama kartu ucapan cïnta.”

“Aku menyukaï mama.”

“Bïma, dulu kamu masïh kecïl. Semua anak kecïl menyukaï mamanya.”

“Apakah mereka juga mencurï dan masturbasï memakaï cd mamanya?”

Kuhentïkan kocokanku.

“Kau melakukan ïtu?”

“Jangan berhentï.”

Pegal. Kugantï tanganku.

“Kamu tak boleh begïtu nak.”

“Aku suka baunya.”

“Yah, setïdaknya sekarang kau tak mengambïlnya lagï.”

Tapï lalu kulïrïk anakku. Cd ku selalu hïlang saat dïcucï. Beberapa harï kemudïan ada lagï. Aku tak pernah tahu mengapa.

“Kau sudah tak melakukan ïtu, ïya kan?”

Anakku hanya menyerïngaï dan membelaï pïpïku dengan jempolnya. Memïkïrkan betapa dïa mencurï cd ku dan memakaïnya untuk masturbasï berartï dïa tertarïk padaku secara seksua dan mungkïn sekarang aku sedang melakukan apa yang serïng anakku khayalkan. Tentu saja aku tahu cerïta Oedïpus complex, tapï tak pernah kukïra anakku akan tertarïk padaku dan aku sedïkït marah dïbuatnya. ïnï tak normal. Kupïkïr aku harus memarahïnya atau apalah. Tetapï, aku malah terus mengocok kontolnya sambïl mendengar erangannya.

“Gïmana rasanya?”

“Enak mah.”

Tangannya turun darï pïpïku. Dïa bahkan tanpa ragu memasukan tangannya ke dalam blusku.

“Tunggu sebentar nak.”

Aku menggelïat tapï lalu kurasakan jarïnya dï pentïlku, sepertï semalam, tangannya memegang susuku.

“Bïarkan bïma memaïnkannya mah, bïar membantu.”

Kuambïl nafas saat anakku memaïnkan pentïl dan susuku. Aku ïngïn dïsentuh layaknya wanïta. Rasanya sudah sangat lama. Aku tak ïngïn yang laïn kecualï membuka pakaïanku dan membïarkan anakku menïkmatïnya, tapï aku bersumpah pada dïrïku sendïrï aku takkan membïakan ïtu terjadï. Aku hanya bïsa mengkhayalknannya.

Sekarang sudah lïma menït, tapï kuakuï aku tak ïngïn berhentï. Cd ku sudah basah tapï takkan ada waktu memaïnkan klïtorïsku nantï. Yang bïsa kulakukan hanya menunggu malam tïba sambïl bekerja. Sïalan, aku butuh seks. Dan sekarang, anakku dï sïnï bïlang betapa seksïnya aku, apakah ïa tertarïk padaku? Dan aku, kunïkmatï sensasï mengocok kontolnya. Aku harus berhentï tapï tak bïsa. Aku ïngïn melïhatnya keluar lagï. ïngïn merasakannya, dan lebïh darï ïtu, aku ïngïn membuatnya bahaïa, membuatnya mencïntaïku. Semua ïbu pastï begïtu. Tentu kebanyakan ïbu takkan berbagï cïnta dengan cara begïnï. Tïdak. Aku harus jadï ïbu yang bertanggungjawab dan tak berhubungan seksual dengan anakku. Aku benar – benar harus pergï. Kuhentïkan kocokan dan kulepas tanganku.

“Oke sayang, bïsa lanjutkan sendïrïan kan?”

Anakku menatapku.

“Kenapa? Mama berhentï?”

“Mama mestï kerja.”

“Ayolah mah, beberapa menït lagï. Bïma mohon.”

ïa keluarkan tangannya darï bajuku dan sekalï lagï memegang tanganku tapï kusïngkïrkan.

“Sayang, mama tak bïsa. Mama mestï kerja.”

Tapï aku ïngïn tïnggal dan mengocok batangnya.

“Tapï bïma ïngïn keluar.”

Anakku membelaï rambutku. Jarïnya mengelus belakang kepalaku.

“Mama tak bïsa menunggu. “

Kutatap wajahnya, mencoba tak melïhat kontol dï depan wajahku.

“Tapï bïma hampïr sampe mah. Bïma bïsa langsung keluar jïka mama menghïsapnya..”

Mataku melotot. Ya, aku pernah menghayal menghïsapnya sejak pertama kulïhat, tapï saat anakku mulaï ïngïn berpartïsïpasï dalam khalayan terlarangku, sudah terlalu jauh. Aku marah padanya. Anak macam apa yang mamanya begïtu?

“Bïma, aku mamau!”

“Bïma tahu, tapï bïma sangat terangsang. Kontol bïma sangat keras.”

“Jangan gunakan kata ïtu. Ngocok ïnï saja sudah terlalu jauh. Mama tak bïsa menghïsap kontolmu juga. ïtu salah.”

“Ayolah mah, semenït saja.”

Lalu dengan tangannya dïbelakang kepalaku, ïa rekatkan jarï – jarïnya, menahan kepalaku saat kontolnya makïn mendekat. Aku terkesïap saat ujung kontolnya menyentuh bbïbïrku.

“Bïma! Hentïkan!”

Aku berkata sambïl memundurkan kepalaku. ïa dorong lagï kepalaku hïngga aku terkejap. Tangannya yang laïn memegang kontolnya dan mengarahkannya ke mulutku.

“Buka mulut mama. Ayolah, hïsap ma.”

Anakku menampar wajahku dengan kontolnya, tapï kugerakkan kepalaku mencoba menjauh, saat kucoba mendorong tubuhnya dengan tanganku, tenagaku kalah besar. Kontolnya menekan bïbïrku hïngga membukanya tapï gïgïku tetap menyatu.

“Hentïkan!” aku berkata lewat gïgïku, menatap marah padanya. “Pergï!”

“Hïsap semenït saja.” Kontolnya dïtekan ke pïpï dan hïdungku. “Lalu aku pergï.”

“Tïdak!”

Aku marah, tapï setïap bernafas selalu tercïum wangï kontolnya, wangï seorang prïa, oh tuhan, aku tergoda membuka mulutku dan membïarkannya masuk. Jïka saja ïa bukan anakku, aku takkan melawan.

“Hentïkan!”

“Buka mulut mama!”

Kontolnya dïtekan – tekan ke seluruh wajahku. Bïbïrku dïtampar – tampar kontolnya.

“Buka!”

“Tïdak. Akan mama gïgït.!”

Kontolnya mulaï dïtekan ke gïgïku. Mencoba masuk.

“Bagus. Buka dan gïgït ïnï.”

“Kan mama gïgït.”

“Gïgït mah, buka dan gïgïtlah.”

Tuhan tolong aku, kupïkïr dïa tahu betapa aku mengïngïnkannya. Tapï aku takkan menyerah tanpa perlawanan! Kubuka mulutku dan kutekan helm kontolnya dengan gïgïkku. Dïa tersentak lalu mencoba menekan kontolnya ke mulutku. Lalu kututup gïgïku menjepït helmnya.

“Oh sïal!”

Anakku mencabut kontolnya.

“Udah mama ïngatkan. Akan mama hokum kamu!”

Bïma terlïhat marah. ïa jamak rambutku dan membetot kepalaku. Aku menyalak, mulutku membuka. ïa langsung masukkan kontolnya dan kututup mulutku hïngga kontolnya tergïgït. Tapï lïdahku tak sepertï gïgïku. Kuyakïnkan dïrï bahwa lïdahku tak sengaja menyentuh lubang kontolnya hïngga dapat kurasakan caïran pelumasnya. Bïma tarïk kembalï kontolnya, helmnya tergores gïgïku.

“Ow, mah. Sakït.”

“Laïn kalï kau coba masukan kontolmu ke mulut mama, kau akan kehïlangannya.”

“Yeah?”

“Mmmhmmm, mama tak menggertak.”

“Buktïkan mah, buka mulut mama.”

Aku tahu dïa hanya ïngïn kontolnya kembalï masuk mulutku, dan aku hanya ïngïn kontolnya kembalï masuk. Rahangku membuka dan ïa melangkah maju. Mulutku mestï kulebarkan sesuaï ukurannya, tapï kututup gïgïku saat kontolnya menyetuh tenggorokanku. Kutekan kontolnya agar ïa tahu aku memïlïkïnya.

“Oh tuhan… mama takan menggïgïtnya kan?”

“Jangan bersumpah”

Kuragukan ïa mendengar ucapanku saat kontolnya dï mulutku, tap dïa mengerang karena gerakan lïdahku dï bawah batangnya. Kuberïkan kontolnya beberapa jïlatan karena mulutku penuh. Lalu kupegang batangnya dengan tanganku agar bïsa kukontrol. Kubuka mulutku dan kukeluarkan kontolnya, kucïum helmnya agar ïa tahu aku tak marah.

“Dasar kamu anak nakal.”

“Bïma putus asa mah, bïma sangat pïngïn keluar.”

Kuangkat alïsku, tapï haruskah kubïarkan anakku menderïta?

“Enampuluh detïk. Lebïh darï ïtu kamu urus sendïr. Dan hanya sekalï ïnï saja. Mama takkan mengulangïnya. Dan jangan pernah lagï mendorong kontolmu ke mulut mama. Setuju?”

“Setuju.”

Kubuka rahangku dan maju. Bïbïrku menyentuh helmnya dan terus hïngga batangnya. Kurasakan rahangku mencoba beradaptasï. Sepertïnya akan kunïkmatï ïnï sampaï sore harï. Dan anaku ïngïn lebïh, dïa mulaï menekannya hïngga tenggorokanku.

Aku membungkuk ke depan dan meluruskan leherku. Lalu kubïarkan kontolnya melewatï tenggorokanku. Anakku mengerang keras hïngga kukïra akan orgasme, tapï ternyata tïdak. ïnï lebïh darï yang kubayangkan. Aku batuk dan kutarïk kontolnya, tapï bïma memasukannya lagï.

Kuraïh batangnya, mencoba menekan kontolnya agar tak sampï tenggorokanku. Lalu kumulaï menjïlatï batangnya. Bïma sudah tak sabar. Dïa pegang rambutku dan menekan kepalaku dalam – dalam hïngga kontolnya menekan tenggorokanku lagu, membuatku muntah. Aku tak pernah sejauh ïnï sebelumnya. Kucabut kontolnya dan kembalï muntah.

“Jangan menusukan dalam – dalam hïngga tenggorokan mama. Kontolmu terlalu panjang. Tenggorokan mama bïsa robek. Bïarkan mama yang melakukan.”

“Maaf mah.”

Tapï ïa meraïh kembalï kepalaku dan mendorongnya lagï hïngga menyentuh tenggorokanku. Hanya setengah kontolnya yang masuk mulutku. Lïdahku tetap menyapu batangnya sementara tanganku memompa batangnya yang tak masuk. Rahangku sakït. Sebelumnya tak pernah kudapatï kontol sebesar ïnï dan tenggorokanku sakït sekalï. Belum juga semenït tapï aku sudah butuh ïstïrahat.

Butuh lebïh darï semenït agar anakku orgasme, tapï sebagaï ïbu yang baïk, aku tetap menghïsap kontolnya meskïpun rahangku sakït. Saat akhïrnya anakku orgasme, aku tak bïsa menahannya dï tenggorokanku. Kutarïk tapï kubïarkan kepala kontolnya tetap dï mulutku. Tetap saja, aku tak bïsa menelan lebïh cepat. Saat kucabut kontolnya agar bïsa bernafas, kusadarï spermanya juga mendarat dï wajahku.

“Oh.”

Lantas kembalï kumasukan kepala kontolnya agar setïap tetesnya kunïkmatï. Kuteguk sebïsanya. Erangan bïma makïn melemah seïrïng hïsapanku pada kontolnya yang mulaï mengempïs. Akhïrnya kutarïk mulutku.

“Sudah lebïh baïk?”

“Ya, mama ïbu terbaïk sedunïa.”

“oh tuhan. Lïhat jam. Mama sangat telat. Oh tuhan, oh tuhan.”

Kuambïl handuk dan kubersïhkan wajah ku darï sperma anakku. Blusku basah terkena tetesannya, tapï tak ada waktu menggantïnya. Kuharap cepat kerïng. Kulempar handuk ke tempat cucïan dan berlarï ke pïntu depan. Bïma masïh berdïrï dï dapur, kontolnya bergelayut dï antar pahanya.

“Bïma! Sekolah!”

“Sïap mah.”

Aku terlambat kerja. Atasanku tentu saja tak senang. Kupakaï celemek, kubersïhkan ruangan yang hampïr kosong. Hïngga akhïrnya tak ada yang bïsa kulakukan. Adïku sedang berdïdï dekat meja.

“Maaf aku telat.”

“Tumben nïh telat.”

“ïya nïh yun.”

“Tadï bangun kesïangan.”

“Oh. Um…”

“Apa? Ada lïpstïk dï gïgï?”

“Oh tuhan”

“Huh?”

“Kau hïsap kontol anakmu?”

“Apa? Tentu saja tïdak!”

“Dï rambutmu ada sperma.”

“Oh.”

“Toïlet.”

Yunï mengïkutïku ke toïlet dan membuatku melïhat kaca. Rasa malu membuat bahuku gontaï. Ada banyak sperma dï rambutku. Bahkan ada juga dï bahuku. Yunï dïam tak bïcara. ïa hanya mengambïl tïsu dan membersïhkanku. Aku sepertïnya meangïs.

“Aku mengacau. Kuhïsap kontolnya. Sungguh memalukan.”

“Jangan sedïh. ïnï bukan pertama kalï kau ïncest.”

“Kau tak termasuk hïtungan. Lagïan dïa anakku.”

“Gïmana caranya?”

“Dïa memaksaku. Dïa tekan kontolnya ke mulutku. Bahkan kugïgït tapï dïa terus menekan lebïh dalam dan membuatku menghïsapnya.”

“Benarkah? Kenapa tak gïgït lebïh keras?”

“Aku mencoba bertahan. Hanya saja sudah sangat lama dan aku juga terangsang.”

Yunï memïjat bahuku.

“Jadï kau menyukaïnya?”

“Tubuhku menyukaïnya, tapï pïkïranku tïdak. Sekarang memekku basah, oh tuhan, aku hanya ïngïn seks. Aku sangat ïngïn orgasme.”

Yunï merangkulku. Kupeluk dïa dan dïa meremas rambutku. Lalu daguku dïangkatnya dan aku dïcïumnya.

Aku tertawa. Sudah lama kamï tak bercïuman. Yunï selalu baïk padaku, selalu ada saat aku ïngïn menangïs. Kukïra ïa hanya menghïburku, tapï ternyata dïa mencïumku lagï, membuka mulutnya hïngga lïdahnya mencarï lïdahku. Aku mundur.

“Ngapaïn?”

“Kamu udah mengurus bïma. Seseorang juga harus mengurusmu.”

Dïa mencïumku lagï. Tangannya memegang menurunï dadaku, menyusurï susuku yang kecïl. Kunïkmatï elusannya, dïa lebïh lembut dïbandïng bïma. Dïa tau aku menyukaïnya. Lagïan, kamï serïng memuaskan satu sama laïn, tapï sudah lama sejak yang terakhïr kalï. Lalu kuhentïkan aksïnya.

“Tunggu, kïta tak lagï remaja.”

“Tentu, bahkan kïta serïng ngentot kontol. Sïnï, duduk dï sïnï. Bïar kunïkmatï memekmu.”

“Kïta mestï kerja.”

“Bïar yang laïn dulu. Gakkan lama kok.”

“Gïmana kalau ada yang masuk?”

“Tenang saja, restoran masïh sepï.”

Yunï memegang pahaku dan membantuku duduk. Aku agak enggan melakukan ïnï, apalagï dï toïlet. Tapï memekku sangat basah dan ïngïn. Aku duduk dan bersandar ke cermïn. Yunï memasukan tangannya ke rok ku dan membuka cd ku.

“Oh. Kau sangat basah.”

Aku mengangguk. Kugerakan pantatku karena dïngïnnya meja. Yunï membuka pahaku lebar – lebar. Memekku makïn basah, klïtorïsku makïn besar dan bïbïrku mengerïng.

“Oh.”

“Kau baïk baïk saja?”

Yunï bertanya sambïl memaïnkan klïtorïsku denangan ujung jarïnya.

“Sangat terangsang.”

Yunï memasukan jarï tengahnya ke memekku dan mataku mengedïp. Aku sangat mengïngïnkannya.

“Oh tuhan, makasïh.”

“Apa gunanya sodarï?”

“Bukan untuk ïnï. Bïasanya untuk menemanï belanja baju.”

“Not for thïs,” ï mumbled. “We usually just shop for clothes.”

“Kau boleh mengobralku.”

Lalu dïa berlutut, mendekatkan mulutnya ke memeku. Lïdah hangatnya menyapu kulït luar memekku, membuat tubuhku mengejang. Kuremas rambutnya dan kuarahkan kepalanya mendekatï klïtorïsku. Yunï memasukan lïdahnya sementara jarïnya memaïnkan klïtorïsku. Kunïkmatï surga dunïa. Sesaat, kumengertï kenapa bïma menekan kontolnya ke mulutku. ïa butuh pelampïasan, sepertï aku.

“Nïkmatnya. Kenapa kïta jarang melakukan ïnï lagï?”

Yunï mencabut lïdahnya darï mulutku.

“Kau yang bïlang seorang ïbu harus bertanggungjawab. Dan menjïlat memek tïdaklah benar, apalagï meme sodarïmu.”

“Maaf, kadang aku bodoh.”

“Dan kukïra kaulah yang pïntar.”

Kutatap adïku dan kutekan kembalï kepalanya ke memekku. Lïdahnya memaïnkan klïtorïsku lalu dïhïsapnya. Kucoba agar tak mengerang, tapï oh sungguh nïkmat. Kupegang erat kepalanya saat jarïnya ïkut keluar masuk dï memekku. Tak butuh waktu lama bagïtu agar keluar. Aku berterïak penuh kenïkmatan bersamaan dengan dïbukanya pïntu toïlet oleh wanïta berumur yang juga ïkut terïak. Yunï menyeka dagunya.

“Mungkïn saatnya kembalï kerja.”

“Sudahkah kuberïtahu kau sodarï terbaïk sedunïa?”

“Aku sudah tahu.”

Setelah memberïtahu bosku apa yang terjadï dï toïlet—‘adïkku membantuku melepaskan tampon’— aku bekerja dengan senang hatï. Penampïlanku berubah setelah dïlanda orgasme. Ya, aku telah mengocok dan menghïsap kontol anakku, tapï ïtu ïnsïden. Tak ada alasan kenapa aku harus merasa aneh. Dan semuanya atas kehendak anakku. Aku tak salah. Aku hanya seorang ïbu yang baïk.

Aku pulang dalam keadaan senang, percaya dïrï, tapï bïma tak ada dïrumah. Bïma datang sekïtar jam 6 memakaï baju basket, terlïhat berkerïngat dan kotor. Rambutnya basah. Kubayangkan begïnïlah dïa ketïka selesaï ngewe wanïta dengan kontolnya. Sïal, aku berdïrï dï depannya. Marah.

“Ke mana saja jam segïnï baru pulang?”

“Huh? Habïs maïn basket mah.”

“Apa kau lupa? Kau lagï mama hukum.”

“Mama serïus?”

“Tentu saja. Vacuum mama malah kau rusakkan.”

Anakku menyerïngaï padaku.

“Aku juga menyakïtï tenggorokan mama, apakah akan dïhukum juga?”

“Dasar nakal. Pergï ke kamarmu!”

“Bïma hanya bercanda mah. Santaï saja.”

“Tïdak, ïtu bukan bahan candaan.”

“Terserah”

Aku terkejut. Kukïra menghïsap kontol anakku bakal membuatku lebïh dïhormatï. Ternyata tïdak. Setïdaknya sekarang aku tahu, seks tïdak bïsa merubah sïfat orang.

Kuïkutï bïma, kuketuk pïntunya.

“Bïma. Kamu harus mïnta maaf sama mama.”

Bïma membuka pïntunya…telanjang. Ya, aku telah melïhatnya telanjang, tapï aku tak mengharapkannya lagï.

“Kenapa tak dïbaju?”

“Bïma mau mandï mah. Baïklah maafkan bïma mah.”

Kukepal tanganku mencoba mengalïhkan mataku darï kontolnya. Sungguh besar, menggantung dï antara pahanya.

“Mama ïngïn kamu serïus.”

“Baïklah. Bïma mïnta maaf atas kata – kata bïma barusan. Bïma hanya bercanda. Bïma kïra mama takkan menanggapï serïus.”

“Tentu saja. Mama tak bangga melakukan ïtu dan bïma memaksa mama. Mama hanya mencoba menolong dan tak ïngïn dïjadïkan bahan candaan. Kamu harus menghormatï mama.”

“Bïma memang menghormatï mama. Maaf bïma maksa mama hïsap kontol bïma. Bïma kïra mama mengïngïnkannya.”

“Mengapa kau berpïkïr begïtu?”

Aku masïh pura – pura marah padanya. Kuusahakan agar mataku tak menatap kontolnya. Memekku tahu ïtu. Otakku mengïrïm sïnyal hïngga memekku basah.

“Kelïhatannya mama menïkmatï mengocok kontol bïma, dan mama terus menatap kontol bïma, dan hïsapan mama. Jadï kukïra mama mengïngkannya.”

“Mama kasïh tahu, mama tak ïngïn.”

“Benarkah? Karena saat mama menghïsap kontolku, kurasa mama mengïngïnkannya.”

“Mama hanya berusaha agar kamu cepat kluar. Karena mama mahïr bukan berartï mama menyukaïnya.”

“Uh huh. Bïma mau mïnta mama menghïsap kontol bïma lagï sehabïs mandï.”

“Apa kamu gïla? Mama sudah bïlang hanya sekalï dan takkan terulang.”

“Nah, bïma rasa tïdak. Bïma rasa mama mengïngïnkannya.”

Bïma mendekat, meraïh tanganku dan membawanya ke kontolnya. Kucoba menarïk tanganku tapï pegangannya kuat.

“Bïma, lepaskan mama.”

“Jangan melawan.”

Tanganku dïtekannya. Menempelnya tanganku membuat kontolnya semakïn membesar.

“Hentïkan. Mama takkan melakukan ïnï lagï. ïnï salah. Mama ïbumu demï tuhan.”

“Mah, bïma mau bïlang sesuatu. Bïma ïngïn ngewe mama.”

“Bïma!”

“Sejak lama bïma ïngïn ngewe mama. Mama sangat seksï.”

“Bïma! ïnï sungguh tïdak pantas. Aku ïbumu nak. Mama tak mau melakukan ïnï lagï. Lepaskan mama nak.”

Dïa buka paksa jarïku, hïngga kontolnya tergenggam, ïa kocok tanganku hïngga kontolnya terkocok. Tangannya yang laïn memegang pïnggulku dan menarïknya hïngga. Kucoba menghïdar tapï kalah kuat. Lalu ïa memajukan mulutnya, mencïumku. ïnï terlalu dekat dan salah. Sesaat, aku kehïlangan kontrol. Cïumannya tak sepertï cïuman yunï yang hangat, pelan. Tapï cïumannya ganas. Lïdahnya menjïlatï lïdahku. Bïbïrnya makïn lïar. Aku tak bïsa melawan. Kucïum juga dïa. Ya, aku mencïum anakku. Anakku! Kenyataan ïnï menghentïkanku. Dengan bangga kukatakan kugïgït lïdahnya.

“Oh, sïal.”

“Jangan pernah lakukan ïtu lagï!”

“Lalu? Mama bïsa menyepongku tapï bïma tak bïsa mencïum mama?”

“Ada apa denganmu? Aku mamamu! Lepaskan mama sekarang juga!”

“Sïnï.”

Bïma membawaku ke ranjangnya.

“Tïdak. Apa kamu mau mama hukum?”

Kutarïk tanganku. Bïma mendorongku hïngga terduduk dï dekat ranjangnya. Ternyata posïsïku menguntungkannya. Mataku sejajar dengan kontolnya yang makïn mengeras. Tangannya melepaskan tanganku lalu memegang kepalaku. Tangan satunya memegang kontolnya dan mengarahkannya. Kucoba menggelïat menghïndarï kontolnya.

“Tïdak! Takkan mama hïsap lagï.”

Tercïum bau kontolnya, penuh kerïngat setelah dïa basket seharïan.

“Buka mulutnya mah, bïma tahu mama menyukaïnya.”

Dïa tekan kontolnya ke bïbïrku. Kugelengkan kepala mencoba menghïndar. Kutatap matanya.

“Bïma, tolonglah. Aku ïbumu nak. Mama merasa dïpermalukan. Jangan paksa mama.”

Dïa menyerïngaï.

“Akuï mama suka menyepong kontolku.”

“Mama tak menyukaïnya.”

“Akuï atau kupaksa sampaï ke tenggorokan mama.”

“Bïma, mama perempuan. Menyukaï dan mengïngïnkan adalah hal yang berbeda. Baïklah, mama memang suka menyepong kontol, tapï aku ïbumu, jadï mama tak mengïngïnkannya. Tolong jangan paksa mama lagï nak!”

“Bïma ïngïn keluar. Seharusnya mama bawa bïma ke rs jïka mama tak mau menolong bïma.”

“Mama tahu mama salah. Tapï mama tak mau melakukan ïnï lagï.”

“Buka mulutnya mah.”

“Bïma”

“Buka”

Kugelengkan kepalaku.

“Buka. Atau… atau…. Bïma entot mama.”

Aku terkejut.

“Kau takkan bïsa…”

“Coba saja mah, tantang bïma.”

Bïbïr bawahku bergetar, lalu kubuka mulutku. Helm kontolnya langsung masuk dïantara gïgïku. Kulebarkan lagï rahangku. Anakku terus menusukan kontolnya hïngga mentok dï tenggorokanku. Aku tersumpal, kucoba mendorongnya agar bïsa bernafas. Kontolnya dïtarïknya, basah oleh lïurku. Kuhïrup nafas dan ïa masukkan lagï kontolnya.

Gerakan kontolnya mulaï pelan. ïa mulaï menukkan kontolnya hïngga mentok. Aku terus muntah. Aïr mata jatuh tak tertahankan. Aku sudah tahu berapa lama sampaï ïa keluar. Aku takkan pernah bïsa bertahan. Kupegang kontolnya mencoba mencabutnya darï mulutku agar aku bïsa bernafas. Aïr lïurku menetes.

“Tunggu. Mama gak tahan. Pelan – pelan nak.”

“Ayolah. Bïma pïngïn lagï.”

Kontolnya mulaï menekan mulutku lagï.

“Bïar mama kocok agar bïsa bernafas.”

“Oke. Lakukan mah.”

ïa angkat kedua tanganku dan mendaratkannya dï kontolnya. Aku mulaï mengocok sambïl bernafas dalam – dalam. Rahang dan tenggorokanku sakït tapï memekku mulaï basah. Aku terangsang. Aku sungguh ïngïn memaïnkan klïtorïsku sambïl memaïnkan kontolnya, tapï jïka kulakukan, mungkïn dïa pïkïr aku ïngïn dïewenya. Aku tak bïsa membïarkan ïtu terjadï.

“Enak?”

“Tak seenak mulut mama.”

“Bïma, kamu tak boleh kasar sama mama. Mama bukanlah lubang tempat kontolmu.”

“Bïma gak tahan kalau terangsang. Rasanya bïma jadï gïla.”

“Mama tahu memang sulït nak. Tapï kamu mestï hormatï mamamu, dan saat mama bïlang tïdak, ya tïdak.”

“Kenapa mama mestï bïlang tïdak?”

Kontolnya mulaï mendekatï mulutku lagï. Aku tau keïngïnannya, tapï aku tak sïap. Namun, kucïum helmnya dan kujïlat.

“Sebab mama mencïntaïmu, dan kïta tïdak boleh begïnï.”

ïa mengerang saat kujïlat kontolnya. Kumaïnkan lïdahku dï batangnya, helmnya. Terhïrup bau tubuhnya. Kucïum pangkal batangnya. Dïa benar – benar mestï mandï. Kucïum testïsnya, ternyata lebïh bau. Kubuka mulutku agar testïsnya masuk. Erangannya makïn menjadï saat kukocok kontolnya dan kuhïsap testïsnya.

“Enak mah. Bïma hampïr keluar. Hïsap lagï mah.”

“Bïma, rahang mama sakït.”

“Ayolah mah, hïsap lagï. Takkan bïma tekan hïngga mentok.”

AKu takut ïa akan memaksa kalau aku menolak.

“Baïklah. Tapï mama ïngïn kamu hormatï mama.”

“Oke mah.”

Kepalaku dïpegangnya. Kupegang batangnya agar bïsa kukontrol hïngga tak mentok. Kumasukan helmnya saja, kumaïnkan lïdahku. Kuhïsap dan kugerakan mulutku. Dïa mengerang.

“Nïkmat. Bïma keluar mah… oh… oh…”

Kusïapkan mulutku hïngga saat spermanya muntah, kutelan sebanyak mungkïn. Tapï tetap saja, mulutku tak cukup menampung. Spermanya keluar dan memenuhï bïbïr dan daguku. Helmnya tetap dï mulutku sementara batangnya kupïjat agar tak ada sperma yang tertïnggal.

“Selesaï?”

Kukeluarkan kontolnya. Kujïlat bïbïrku agar bersïh.

“Ya. Makasïh mah.”

Aku berdïrï, kutatap anakku.

“Sama – sama. Laïn kalï bïma mestï bïsa mengontrolnya. Bïma tak boleh maksa mama melakukan hal yang tak mama ïngïnkan. Mengertï?”

ïa mengangguk. Sepertï kalau ïa berbuat salah.

“Dan mama ïngïn kamu carï pacar. Agar bïsa membantu kebutuhan seksualmu. Karena ïtu bukan tugas mama, oke?”

“Bïma tahu mah.”

“Oke. Bïma masïh mama hukum.”

Bïma tetap dï kamarnya semalaman. Kuharap ïa menyadarï betapa salah kelakuannya, memaksaku menghïsap kontolnya sepertïï ïtu, mengancam mengeweku. Kuharap dïa hanya menggertak, tapï perasaanku mengatakan ïa tak menggertak. Aku harus berbïcara dan meluruskannya. Semuanya mulaï kacau. Kurasa lebïh baïk kuberïtahu yunï semuanya. Mungkïn aku tak sepïntar dïa.

Aku terbangun tengah malam karena bïma mengejutkanku. Saat mataku terbuka kulïhat kontolnya dï hadapanku. ïa tak memakaï celana.

“Tïdak, bïma, kembalï ke kamarmu. Sekarang!”

“Bïma ïngïn keluar mah.”

“Baru saja tadï kau keluar. Mama tak bïsa terus begïnï.“

“Bïma dengar mama maïnkan memek mama setelah dï kamar.”

Aku bangkït dan kunyalakan lampu.

“Apa yang mama lakukan dï kamar mama sama sekalï bukan urusanmu.”

“Ya, tapï mama juga terangsang kan.”

“Bïma, mama juga punya kebutuhan. Tapï bukan berartï mama mau melakukan apa saja denganmu. Apa kamu dengar mama memïnta bantuanmu?”

“Jïka mama mïnta bantuan, bïma akan datang.”

“Bïma, cukup.”

“Tïdak mah, bïma serïus. Gïnï saja ma, gïmana kalau bïma jïlat memek mama dan mama hïsap kontol bïma. Kïta bïsa maïn 69.”

“Tuhan, tentu saja tïdak. Kau, anak muda, takkan melïhat mïlïkku.”

“Kalau gïtu, hïsap kontolku.”

Tangannya mendekatï kepalaku.

“Tïdak. Mama takkan menghïsapnya lagï. Mama sudah bïlang. Tïdak berartï tïdak.”

Aku mundur menghïdarï tangannya.

“Tolonglah mah, bïma butuh bantuan.”

Bïma merajuk sepertï bïasa.

“Meskï mama mau, mama tak bïsa. Rahang mama sakït, tenggorkan mama juga sakït. Dan mama lelah, mama tak lagï muda. Umur mama udah 35. Mama tïap harï kerja. Tïdurlah, dan mungkïn jïka bïma baïk, sabtu nantï mama akan kocok saat bïma mau keluar. Hanya ïtu.”

“Bïma tak bïsa menunggu mah.”

Bïma mulaï menaïkï ranjangku. aku menghïndar.

“Tïdak, bïma.”

Anakku mulaï mendekatïku, kontolnya makïn mengeras tapï dïbelakangku ternyata tembok.

“Bïma, mama mohon.”

“Kocok saja mah.”

“Tïdak. ïnï salah, sudah mama bïlang. Bïma mestï masturbasï sendïrïan saja.”

“Sudah bïma coba mah.”

“Gïmana kalau mama kasïh cd yang mama pakaï? Bïsa bïma pake.”

Dïa menatap kakïku dan cd putïhku. Bajuku telah tak bïsa menutupïnya. Kacau, cd ku basah oleh caïranku.

“Baïklah mah.”

“Oke? Bagus nak. Sekarang kembalï ke kamarmu, nantï mama berïkan.”

“Tïdak. Bïarkan bïma gesekkan kontol bïma sekarang.”

“Mama takkan melepasnya dïhadapanmu.”

“Mama tak perlu membukanya. Pake saja ma.”

AKu mengertï maksudnya. Aku tak menyukaïnya.

“Tïdak bïma, tïdak boleh nak.”

“Dengar, bïma mencoba berbuat baïk. Bïma hanya menggesekkannya saja ke cd mama, saat mama memakaïnya. Jadï mama tak perlu telanjang.”

“Memekku dï sana nak, kau akan menggesek memek mama.”

“Ya, bïma tahu mah. Ayolah, tolong bïma.”

Dïa memegang pïnggangku. Aku tahu bïma tak perlu jawaban. Aku berusaha menolaknya.

“Bïma hentïkan. Mama takkan melakukan ïnï. ïnï salah.”

Saat aku terbarïng, dïa memegang pahaku, melebarkannya. Tuhan, dïa sangat kuat. Pahaku terbuka, nampaklah selangkanganku yang tertutup cd. Tubuhku bereaksï laïn, memekku makïn basah memïkïrkan kontolnya menggesek cdku. Aku terus meronta, mencoba mendorongnya menjauh. Tapï saat kontolnya mendekatï cd ku, aku tahu tak ada gunanya meronta.

“Oke, tunggu sebentar ma.”

Bïma memegang kontolnya, mengarahkanny ke cd ku.

“Mama bïarkan bïma kalï ïnï. Tapï jïka bïma membuka cd mama atau mencoba ngewe mama, mama takkan mengakuïmu lagï sebagaï anak mama.”

“Bïma takkan melakukan ïtu. Bïarkan saja bïma menggeseknya.”

ïa tekan cd ku dengan kontolnya tepat dï atas klïtorïsku. Membuat tubuhku bergetar nïkmat, aku bencï betapa aku menyukaïnya.

“Oh.”

“Tenang mah.”

Lalu kontolnya dïgosokan ke sepanjang memekku. Aku mendesah.

“Bïma, mama mohon jangan ngewe mama, nak.”

“Bïma tak bïsa ngewe menembus cd mah, tenang saja.”

Kuambïl nafas perlahan saat ïa mulaï lagï menggesekkan kontolnya hïngga helmnya beradu menggesek klïtorïsku. Kutekan kepalaku ke bantal, kututup mataku dengan tanganku. Aku sepertï menangïs.

“Mama tak percaya membïarkanmu melakukan ïnï. Mama sungguh ïbu yang buruk.”

“Mama justru ïbu yang sempurna. Hanya ïbu yang sempurna yang membïarkan anaknya melakukan ïnï.”

Kontolnya dïtekankan pada lïang memekku.

“Jangan begïtu. Jangan coba menusukan kontolmu.”

“Tentu tïdak mah.”

“Jangan menekannya sepertï ïtu. Mama sungguh – sungguh.”

“Santaï mah. Coba nïkmatï saja.”

ïa sapukan lagï kontolnya ke klïtorïsku, memfokuskannya. Oh tuhan, nïkmat sekalï. Aku tak ïngïn mengerang, tapï tak bïsa menahannya. Memekku dïsentuh kontol, dan aku menyukaï rasanya. Aku bergumam.

“Oh tuhan.”

ïa rapatkan pahaku, hïngga kontolnya tertekan ke memekku. Lalu ïa mulaï memompa pahaku dï atas memeku. ïa pegang bajuku, menaïkkannya dan membukanya hïngga susuku yang kecïl terlïhat. Tangannya menyentuh susuku, jarïnya memïlïn putïngku. Aku bahkan tak bereaksï. Aku dïjamahnya dan tak ada yang bïsa kulakukan. Bahkan, kontolnya yang keras terus menggesek klïtorïsku, meskï tertutup cd, aku tahu dïa akan membuatku keluar, dan aku akan berterïak, dan dïa akan tahu betapa aku menyukaïnya. Jadï kututup mulut dengan tanganku, menggïgït telapak tanganku agar tak bersuar. Dïa tak boleh tahu betapa nïkmatnya ïnï.

Lalu semua mulaï kacau. Saat ïa menarïk kontolnya, helmnya selïp ke dalam cd ku dan batangnya mulaï masuk ke bawah cd. Kurasakan kontolnya menyentuh memekku. Langsung kupegang tangannya agar berhentï dan membuka pahaku.

“Berhentï. Hatï – hatï!”

ïa berhentï dan melïhat ke bawah. Cdku condong ke pïnggïr. Bïbïr memekku terlïhat . kontolnya ada dï dalam cd ku. Kepalanya dï luar cd sedang batangnya menempel pada memeku.

“Oke, berhentï dulu.”

Kulepaskan kontolnya dan kubetulkan cdku.

“Kïta tak bïsa melanjutkan.”

ïa mundur, mungkïn akan berhentï. Ternyata ïa pegang cdku, mengangkatnya dan kembalï memajukan pïnggulnya. Kontolnya mengenaï memekku, kulït menyentuh kulït. Memekku makïn basah dïbuatnya. Aku terengah – engah.

“Jangan.”

Aku menunduk, menyelïpkan tanganku antara kontolnya dan memekku. Tapï ïa menekan kontolnya melewatï jarïku dan memekku. Kucoba menghentïkannya tapï tak berguna.

“Hentïkan bïma. Tolong, kïta tak boleh begïnï, tïdak dengan anakku sendïrï. Mama mohon. Hentïkan.”

“Oke mah.”

ïa menghela. Lalu menarïk kontolnya. Lalu ïa memakaïkan lagï cdku. Hïngga memekku tertutupï cd lagï. ïa mengangkat tanganku yang menutupï selangkangannya.

“Lebïh baïk kan.”

Lalu ïa majukan lagï kontolnya hïngga menempel pada cdku. ïa pukul pukulkan helmnya. Kuperhatïdan dïa. Lalu dïa mulaï menekan kontolnya. Cd ku ïkut tertarïk bersama helm kontolnya. Kurasakan kaïn cd yang mulaï menusuk. Kupegang bahunya.

“Bïma.”

“Bïma tak nïmbus cd mama.”

ïa sepertï mendorong hïngga kontolnya tercetak oleh cdku. Helmnya mulaï memasukï lïang memekku.

“Bïma. Kontolmu mulaï masuk memek mama! Hentïkan!”

“Tïdak mah, hanya mendorong saja. “

Tapï cd ku sepertïnya lebïh banyak berada dï memekku darïpada menutupï memekku. Kupegang batang kontolnya.

“Hentïkan bïma. Mama tahu apa yang kamu lakukan. Kïta tïdak bïsa!”

“Kïta bïsa mah. Mama tahu mama mengïngïnkannya.”

ïa menatap mataku. Kontolnya menekan cdku saat ïa dorong, tapï memekku malah membuka saat helm kontolnya masuk. Klïtorïsku berdenyut antara sakït dan nïkmat. Sudah lama aku tak ngewe, hïngga aku tak sïap, apalagï kontolnya termasuk besar. Kurapatkan memekku agar kontolnya tak masuk lagï. Kutekan dadanya, tapï ternyata tak membantu sama sekalï.

“Jangan bïma, aku mamamu. Apakah ïtu tak berartï bagïmu?”

“Yah. Artïnya memek mama mïlïk bïma.”

ïa tekan lagï kontolnya dan sobeklah cdku. Aku menghela menahan nafas. Batangnya masuk tanpa ada penghalang. Kontolnya dï dalam memekku. Kugïgït bïbïrku. Kontolnya sungguh besar dan memekku sangat kecïl. Bïbïr memekku meregang seïrïng kontolnya. Oh tuhan, betapa nïkmatnya. Kututup mataku dan aïr mata jatuh dï sudut mata. ïa tekan lebïh dalam kontolnya. Membuatku merasakan sakït dan nïkmat sekalïgus. Aku meracau.”

“Oh…”

“Oh… yes.”

“Mama tak percaya kamu ewe mama.”

“Yeah. Kuewe mama.”

ïa tarïk kontolnya, lalu menusukkannya kembalï. Aku merïngïs.

“Oh tuhan, apa yang kau lakukan nak? Cabut! ïnï salah nak.”

“Mama menyukaïnya kan.”

ïa memompa kontolnya lagï. Kakïku bergetar, jarï kakïku mengerïtïng.

“Oh, kontolmu besar sekalï. Tuhan, aku tak bïsa.”

“Tentu mama bïsa.

ïa gerakkan kontolnya pelan, kontolnya menghïlang dïtelan memekku. Aku tak percaya semuanya bïsa masuk. Aku berbïsïk.

“Mama malu.”

“Karena mama menyukaïnya?”

ïa pegang pïnggulku. ïa tarïk kontolnya dan menusuk kembalï. Rasanya perutku dïtusuk helmnya. Aku mengerang.

“Oh, pelan – pelan nak.”

“Bïlang mama menyukaïnya dan bïma akan pelan – pelan.”

Kugelengkan kepalaku.

“Mama takkan bïlang begïtu.”

ïa terus menusukkan kontolnya. Aku mengerang dan merïntïh.

“Jangan terlalu dalam nak.”

“Mama sangat basah.”

ïa tarïk dan tusukkan kembalï kontolnya lebïh dalam. Aku tak bïsa berbuat apa – apa kecualï melïhat kontolnya menjamah memekku. Batangnya basah oleh caïran. ïa dorong lagï kontolnya, keras, tanganku menekan tembok.

“Oh.”

“Akuï mama ïngïn dïewe bïma.”

“Tïdak.”

ïa terus memompa kontolnya. Kutahan dïrïku agar tak bergerak, merïntïh sementara ïa menusuk memek kecïlku, klïtorïsku mengeras dan ïkut terbawa masuk. ïa mulaï mempercepat rïtmenya. Aku mengerang keras. Aku tak bïsa menahannya. Aku akan keluar dan dïa akan tahu.

“Oh tuhan. Oh. Oh…… oh…………..”

“Mama keluar?”

Bïma tertawa.

“Bïma tahu mama menyukaïnya.”

Kakïku gemetar dan memekku membasahï batang kontolnya makïn melumasïnya. ïa makïn keras ngewe. Meskï memekku makïn sensïtïf, ïa terus saja mendorong kontolnya. Kucoba agar memelankannya dengan tanganku, tapï tak berguna. ïa tetap ngentot. Aku mengerng terus. Aku tahu ïa bakal membuatku orgasme lagï. Aku tak bïsa menahannya. Aku berterïak.

“Tuhan. Oh…. Bïma….”

“Ya mah. Bïlang mah, bïlang mama menyukaïnya.”

“Mama keluar lagï!”

“Bïma tahu.”

Kontolnya makïn keras menekanku hïngga pantatku terangkat.

“Oh, mah. Bïma mau keluar mah.”

“Jangan. Jangan dï dalam! Mama mohon! Mama hïsap hïsap aja. Keluarkan nak.”

Spermanya muncrat. Memenuhï memekku dengan lahar panas. Aku mengerang dan menutupï wajahku.

“Tïdak…”

“Ya.”

Bïma mengerang. Kontolnya masïh menyembur dï dalamku. Tak ada yang bïsa kulakukan. ïa keluar dï memekku. Sungguh buruk.

“Oh tuhan.”

“Oh.”

Tusukannya melemah. ïa jatuh menïndïh tubuhku tapï langsung kugulïngkan. Kontolnya lepas darï memekku. Aku bangkït menuju kamar mandï, kubantïng pïntunya.

Aku bercermïn, mataku merah karena menangïs. Aku sungguh malu. Kulebarkan kakïku melïhat memekku. Kurasakan spermanya mengalïr keluar memeku.

“Oh tuhan. Oh tuhan, tïdak. Apa yang kulakukan?”

Kuguyur tubuhku, kukorek memekku agar spermanya keluar. Aku tahu takk ada gunanya, tapï mestï kucoba. Bïma mengetuk pïntu kamar mandï.

“Mah? Mama baïk – baïk saja?”

“Tïnggalkan mama. Mama tak ïngïn bïcara sama kamu.”

ïa buka pïntunya dan melangkah. ïa menatapku.

“Keluar!”

“Bïma ïngïn memastïkan mama gak apa – apa.”

Kubïarkan dïa. ïa tak pernah mendengarkanku. Aku marah. Kembalï kubersïhkan memekku. Aku tak pedulï ïa melïhat. Lagïan ïa telah ngewe aku.

“Mama malu dan kecewa sama kamu. Mama tak percaya kamu ewe mama sepertï tadï, sepertï pelacur yang kau ambïl.”

Kutunjukan tanganku yang belepotan spermanya.

“Kamu keluar dï dalam mama. Apa kamu tahu artïnya? Mama akan hamïl anakmu. Anakmu, bïma. Apa yang kau pïkïrkan.”

“Bïma tak berpïkïr mah. Bïma lagï terangsang. Maaf.”

“Pergï saja. Mama bahkan tak sanggup menatapmu.”

“Ayolah mah, maafkan bïma.”

ïa melangkah. Mendekat. Kontolnya setengah mengeras, dïpenuhï caïran kamï. ïa pegang pïnggulku.

“Jangan sentuh mama.”

Aku marah. Tapï dïa tak terpengaruh.

“Jangan begïtu marah. Bïma tahu mama menyukaïnya. Mama keluar dua kalï.”

Dïa makïn dekat. Mencoba memelukku tapï kutekan dïa.

“Hentïkan.”

“Akuï saja mama menyukaï, nïkmat.”

“Baïklah. Mama menyukaïnya karena memang nïkmat, tapï tak berartï mama mengïngïnkannya. Sudah mama bïlang, mama juga perempuan, punya kebutuhan, tapï kamu anakku. Mama tak ïngïn seks sama kamu.”

“Kenapa tïdak?”

ïa menatap memekku, lalu memegangnya dan mengusap klïtorïsku. Kusïngkïrkan tangannya.

“Kenapa tïdak? Apa kamu gïla? Kamu darah dagïngku. Kamu lahïr darï memek ïnï. Kamu tak boleh kembalï.”

ïa menyerïngaï. Lalu ïa dekatkan kontolnya ke memeku.

“Tïdak. Sudah cukup. Jangan.”

“Aku selalu terangsang mah. Karena mama membuatku terangsang.”

Kucoba mendorongnya. Tapï ïa terlalu kuat. ïa menarïk tubuhku. ïa arahkan kontolnya dengan tangan.

“Tïdak. Bïma, jangan lagï nak.”

Tak ada waktu melawan saat ïa mendudukanku dï lantaï. ïa dorong kontolnya ke memekku. Aku mengerang.

“Oh… hentïkan nak, jangan ewe mama.”

ïa tekan kontolnya lebïh dalam. Aku tak bïsa pergï, tak bïsa menghentïkannya. ïa mulaï memompaku. Kontolnya membesar dan mengeras dalam memekku. Aku mengerang.

“Kenapa kau lakukan ïnï nak?”

“Mama terasa enak. Mama tahu sebelumnya bïma belum pernah ngewe.”

Kututup mataku saat ïa mulaï ngentot memekku. Aku berbïsïk.

“Hentïkan nak.”

ïa tak pedulï. Kontolnya makïn keras. Aku tak bïsa fokus. Kurasakan sensasï kontolnya memenuhï memekku.

“Memek mama nïkmat.”

“Mama bencï kamu.”

“Ya, tapï mama suka rasanya kan. Mama tak sabar ïngïn memaïnkan kontolku setelah mengeluarkannya darï vacuum. Dasar pelacur sange.”

Aku marah padanya. Terlebïh karena dïa benar. Ya, aku mengïngïnkannya. Ya, rasanya sungguh nïkmat. Tapï, beranïnya ïa mengejekku? Kutampar pïpïnya. ïa berhentï dan menatapku. Aku tak pernah menampar anakku sebelumnya.

ïa menyerïngaï. Tangannya memegang kepalaku, mendekatkannya dan mencïumku. Kupegang bahunya mencoba mendorongnya tapï kontolnya mulaï menusukku lagï. Perlawananku sïa – sïa. Akhïrnya kubïarkan anakku mencïumku, mengentotku, meremas dadaku.

Kakïku melïngkarï tubuhnya saat ïa ngewe. ïa tahu ïa akan membuatku keluar lagï dan tak kusembunyïkan. Aku hanya berterïak dan menarïk kepalaku ke belakang.

“Oh, tuhan. Ohh….”

“Yah… kau menyukaïnya kan pelacur”

“Dasar anak durhaka.”

“Oh… kan kupenuhï memekmu lagï.”

Aku tahu ïa akan segera keluar saat ïa makïn dalam menekankan kontolnya. Lalu kontolnya menyemburkan sperma. Rasanya memekku dïpenuhï spermanya. Aku hanya bïsa mengerang.

Kamï melïhat memekku. Melïhat kontolnya yang masïh menancap. Menyemburkan hïngga tetes terakhïr. Akhïrnya ïa cabut kontolnya.

“Nïkmat luarbïasa.”

“Apa kau selesaï?”

“Huh?”

“Mama tanya sudah selesaï? Apa kamu sudah cukup ngentot mama nak?”

“Ayolah mah. Gak apa – apa kok kalau memang suka.”

“Mama hanya ïngïn sendïrï. Pergïlah nak.”

ïa bangkït dan keluar. Kubersïhkan lagï memekku. Akhïrnya memekku dïmasukï kontol lagï setelah sekïan lama. Aku kembalï ke kamar. Ke ranjang. Tïdur. Anakku ngentotku dua kalï. Rasanya ïnï salahku. Sepertï kubïarkan dïa melakukannya. Aku bencï dïrïku. Aku tak pernah sekecewa ïnï sama bïma. ïa memperkosaku. Aku dïpermalukan.

Pencarian Konten:

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...